Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Biden: Israel harus fokus melindungi warga sipil

Biden: Israel harus fokus melindungi warga sipil

Bahkan Amerika Serikat, sekutu terdekat Israel, semakin mendesak Israel untuk lebih menunjukkan kepedulian terhadap penduduk sipil di Jalur Gaza. Presiden AS Joe Biden meminta Israel untuk memberikan perlindungan yang lebih baik bagi warga sipil selama operasi militer di Jalur Gaza. Sekilas tentang hari ini.

Lebih banyak berita tentang perang di Timur Tengah

Hampir sepuluh minggu setelah dimulainya perang di Gaza, tekanan meningkat terhadap Israel untuk lebih menunjukkan kepedulian terhadap penduduk sipil dalam tindakannya melawan gerakan Islam Hamas. Pernyataan tersebut juga menjadi lebih tajam dari Amerika Serikat, sekutu dekat Israel. Washington mengatakan “diskusi yang sangat serius” diperkirakan akan terjadi selama kunjungan Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan ke Israel pada hari Kamis.

Sementara itu, Kantor Kejaksaan Federal di Berlin dan Rotterdam, Belanda, menangkap total empat tersangka anggota gerakan Islam Hamas karena dicurigai menjadi anggota organisasi teroris asing. Dia mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa masalahnya adalah tentang senjata yang harus tetap siap menghadapi kemungkinan serangan terhadap institusi Yahudi di Eropa.

Menurut dinas intelijen asing Israel Mossad, beberapa tersangka teroris yang memiliki hubungan dengan gerakan Islam Hamas juga telah ditangkap di Denmark.

Kritik terhadap Israel semakin keras, bukan hanya karena banyaknya korban perang di Jalur Gaza, namun juga karena kekerasan yang dilakukan pemukim Israel terhadap warga Palestina di Tepi Barat. Menurut sebuah laporan, Amerika Serikat telah memblokir pengiriman senjata karena khawatir senjata tersebut akan jatuh ke tangan pemukim ekstremis. Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengumumkan larangan masuknya pemukim ekstremis.

Ketika menyangkut pertanyaan tentang apa yang akan terjadi setelah perang di Gaza, keretakan juga terbuka antara Israel dan sekutu-sekutunya. Meskipun solusi dua negara masih dipandang secara internasional sebagai jalan terbaik menuju hidup berdampingan secara damai antara Israel dan Palestina, para pejabat pemerintah Israel sekali lagi meragukan solusi tersebut.

READ  Memperbaiki masalah: Facebook, Instagram, WhatsApp online lagi

Biden menyerukan perlindungan khusus bagi penduduk sipil

Presiden AS Joe Biden Dia meminta Israel dengan jelas untuk “lebih berhati-hati” dalam aksi militernya di Jalur Gaza. “Saya ingin mereka fokus pada bagaimana menyelamatkan nyawa warga sipil. Saya ingin mereka tidak berhenti mengejar Hamas, tapi lebih berhati-hati,” kata Biden pada hari Kamis. Presiden AS mengomentari biaya obat resep di sela-sela sebuah acara. Menanggapi pertanyaan seorang jurnalis tentang apakah dia ingin Israel mengurangi serangannya di Jalur Gaza.

Penasihat keamanan AS Sullivan untuk “pembicaraan serius” di Israel

Menurut Gedung Putih, Sullivan ingin bertemu dengan Perdana Menteri Israel pada hari Kamis Benyamin Netanyahu Dewan Menteri Militer akan membahas tahap operasi militer selanjutnya di Jalur Gaza. Hal ini bertujuan untuk lebih tepat sasaran dan meminimalkan kerugian terhadap penduduk sipil. Pembukaan perbatasan Kerem Shalom untuk menyalurkan bantuan ke Jalur Gaza juga harus menjadi agenda.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dengan jelas menolak seruan gencatan senjata pada hari sebelumnya. “Kami akan terus melanjutkannya hingga akhir, hingga kemenangan, hingga kehancuran Hamas, bahkan ketika menghadapi tekanan internasional,” katanya kepada tentara pada hari Rabu, menurut pernyataan dari kantor pers pemerintah. “Tidak ada yang akan menghentikan kita.”

Apakah Hamas menyerang institusi Yahudi? – Penangkapan di Berlin

Kantor Kejaksaan Federal di Berlin dan Rotterdam, Belanda, menangkap empat tersangka anggota gerakan Islam Hamas karena dicurigai menjadi anggota organisasi teroris asing.

Menurut sebuah pernyataan, tiga pria ditangkap di Berlin. Seorang lainnya ditangkap di Rotterdam. Para terdakwa dituduh tergabung dalam organisasi teroris asing. Salah satu tersangka yang bermarkas di Berlin dikatakan ditugaskan oleh Hamas untuk mencari lokasi depot senjata darat di Eropa yang pernah didirikan gerakan tersebut di sana pada masa lalu. Oleh karena itu, senjata harus dibawa ke Berlin dan dipersiapkan untuk kemungkinan serangan terhadap institusi Yahudi di Eropa.

READ  Elise Stefanic terpilih untuk menggantikan Liz Cheney

CNN: 40% amunisi Israel tidak dipandu dengan tepat

Menurut laporan CNN, sekitar 40 hingga 45 persen amunisi udara ke darat yang dijatuhkan Israel dalam perang Gaza tidak dipandu dengan tepat. Stasiun radio Amerika mendasarkan informasinya pada informasi intelijen. Israel telah menggunakan total sekitar 29.000 amunisi terhadap sasaran di lapangan sejak 7 Oktober. Laporan tersebut mengatakan bahwa amunisi yang tidak terarah biasanya kurang akurat dan dapat menimbulkan bahaya yang lebih besar bagi warga sipil. Presiden AS Joe Biden sebelumnya mengkritik bahwa Israel mulai kehilangan dukungan karena “pengeboman tanpa pandang bulu.”

Perang tersebut dipicu oleh pembantaian terburuk dalam sejarah Israel, yang dilakukan oleh teroris Hamas dan kelompok ekstremis lainnya di Israel pada 7 Oktober. Lebih dari 1.200 orang tewas dan sekitar 240 sandera disandera ke Gaza. Israel membalasnya dengan serangan udara besar-besaran dan memulai serangan darat pada akhir Oktober. Menurut Hamas, sekitar 18.000 orang telah terbunuh di Jalur Gaza sejauh ini.

Laporan: Amerika Serikat menahan senjata dari Israel karena adanya pemukim ekstremis

Menurut laporan pers, Amerika Serikat enggan menyerahkan lebih dari 27.000 senapan yang ditujukan untuk polisi Israel. The Wall Street Journal menulis pada hari Kamis (waktu setempat), mengutip pejabat pemerintah yang tidak disebutkan namanya, bahwa pemerintah khawatir senjata tersebut pada akhirnya akan jatuh ke tangan pemukim ekstremis di Tepi Barat. Oleh karena itu, jaminan Israel sebelumnya bahwa senapan hanya akan diserahkan kepada polisi tidaklah cukup. Surat kabar tersebut mengatakan bahwa Departemen Luar Negeri AS menyerukan diambilnya langkah-langkah konkrit untuk mengurangi tindakan kekerasan yang dilakukan oleh pemukim terhadap warga Palestina di Tepi Barat.

Duta Besar Israel di London: Tidak ada solusi dua negara

Duta Besar Israel untuk Inggris, Tzipi Hotovely, mengesampingkan solusi dua negara setelah perang di Gaza. Dalam sebuah wawancara dengan saluran berita Inggris Sky News, ketika dia berulang kali ditanyai, dia mengatakan bahwa solusi dua negara “sama sekali tidak mungkin dilakukan” setelah perang Gaza. Menteri Kesetaraan Sosial Israel, Amichai Shekli, dari Partai Likud yang berkuasa, bahkan tidak menutup kemungkinan akan didirikannya pemukiman Israel di Jalur Gaza.

READ  Seoul tidak mendapat jawaban: Korea Utara masih tidak menjawab telepon

Laporan: Israel meminta Mesir untuk menengahi kesepakatan penyanderaan

Menurut laporan media, Israel telah meminta Mesir untuk menengahi kesepakatan penyanderaan baru dengan Hamas dan merundingkan gencatan senjata. Surat kabar berbahasa Arab Al-Arabi Al-Jadeed melaporkan pada hari Kamis bahwa bagian dari perjanjian ini juga harus mencakup gencatan senjata di Jalur Gaza dan Israel.

Hamas menegaskan bahwa para mediator sedang mengadakan “diskusi serius mengenai gencatan senjata.” Seorang pejabat senior Hamas mengatakan kepada kantor berita Jerman pada hari Kamis bahwa tidak akan ada pertukaran sandera dan tahanan sebelum gencatan senjata diberlakukan.

Pada akhir November, Israel dan gerakan Islam Hamas menyetujui gencatan senjata selama seminggu yang dimediasi oleh Mesir dan Qatar, di mana 105 sandera yang diculik oleh Hamas dan kelompok lain di Jalur Gaza dibebaskan. (EPA/Komite Penasihat)

Beginilah cara tim editorial bekerja“Ini mengajarkan Anda kapan dan apa yang kami laporkan bug, bagaimana kami menangani bug, dan dari mana konten kami berasal. Saat melaporkan, kami mematuhi pedoman Inisiatif Kepercayaan Jurnalisme.