Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Menyerang kapal dagang: menuntut tindakan angkatan laut Jerman

Menyerang kapal dagang: menuntut tindakan angkatan laut Jerman

Per: 16 Desember 2023 pukul 08.34

Laut Merah dan Terusan Suez sangat penting bagi perdagangan Eropa dengan Asia. Menyusul serangan terhadap kapal dagang, seruan kini dibuat untuk operasi angkatan laut Jerman.

Setelah serangan terhadap kapal Hapag-Lloyd di Laut Merah, Ketua Komite Pertahanan Marie-Agnes Strack-Zimmermann meminta Angkatan Laut Jerman untuk berpartisipasi dalam proses multilateral untuk kebebasan navigasi maritim. “Kita harus mendukung angkatan laut yang melindungi kapal-kapal dengan mitra internasional,” kata politisi Partai Demokrat Bebas itu kepada kantor berita Jerman. Oleh karena itu, “setiap orang yang bergantung pada pengangkutan barang mereka melintasi Laut Merah harus berpartisipasi.” Ini juga termasuk kapal-kapal dari perusahaan-perusahaan Eropa. “Kita harus berdiri teguh melawan teroris dari semua kalangan.”

Pada hari Jumat, kapal kontainer “Al-Jasra” terkena tembakan dan rusak di selat antara Yaman dan Djibouti. Menurut Hapag-Lloyd, awak kapal tidak terluka. Pemerintah federal mengutuk serangan tersebut dan sedang mempertimbangkan permintaan Amerika Serikat agar Angkatan Laut Jerman ikut serta dalam operasi tersebut.

Hubungan penting antara Eropa dan Asia

Seorang juru bicara Departemen Luar Negeri menggambarkan serangan terhadap kapal komersial sipil sebagai tindakan yang tidak dapat diterima. Ini merupakan gangguan besar terhadap keselamatan pelayaran internasional. Baru pada hari Kamis pemilik kapal Jerman menuntut tindakan pencegahan dari pemerintah federal dan Uni Eropa.

Di sebelah utara Laut Merah terdapat Terusan Suez yang merupakan jalur penting transportasi antara Eropa dan Asia. Inilah sebabnya mengapa banyak kapal melintasi Laut Merah. Setelah serangan tersebut, perusahaan pelayaran Maersk dan Hapag-Lloyd untuk sementara waktu melarang kapal apa pun berlayar melalui Terusan Suez. Juru bicara perusahaan pelayaran Hapag-Lloyd yang berbasis di Hamburg mengatakan pada hari Jumat bahwa keputusan mengenai situasi tersebut akan dibuat lagi pada hari Senin.

READ  Radikal progresif Verfassung: Chili wieder zum Versuchslabor

Kelompok Houthi mempunyai banyak persenjataan

Houthi yang didukung Iran memiliki banyak drone, rudal anti-kapal, dan rudal balistik – meskipun ada upaya internasional untuk mencegah pengiriman senjata dari Iran. Houthi menggunakan senjata untuk menyerang kapal komersial, tetapi juga menembak langsung ke Israel. Menurut informasi Amerika, rudal yang diluncurkan oleh kapal perang Amerika menuju Israel dihancurkan beberapa kali selama beberapa minggu terakhir.

Karena ancaman di Laut Merah, tampaknya kapal-kapal yang terkait dengan Israel kini mengambil jalan memutar yang jauh. Noam Raydan dari Washington Institute for Near East Policy mengatakan bahwa rute ini merupakan rute yang lebih panjang di sekitar Afrika dan Tanjung Harapan. Ini memperpanjang perjalanan dari 19 menjadi 31 hari, tergantung kecepatan.

Dietrich Lehmann, NDR, Tagesschau, 16 Desember 2023, 09:25