Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bisakah Glasgow masih menyelamatkan iklim?

Ada banyak planet, tetapi hanya ada satu ekonomi Jerman, bukan? Gambar ikon: Gerd Altmann di Pixabay (Domain Publik)

Panggilan bangun terus berlanjut – studi baru berfokus pada penyebab historis utama dari krisis iklim

Paus memperingatkan “Bumi yang tidak dapat dihuni” menjelang Konferensi Iklim Dunia di Glasgow dan Dalai Lama “jutaan pengungsi iklim”. Sekretaris Jenderal PBB António Guterres mengatakan: “Kami berada di tepi jurang” dan “planet ini rusak”. “Isu iklim adalah pertanyaan tentang kelangsungan hidup manusia,” kata Angela Merkel dan pemimpin Uni Eropa Ursula von der Leyen.

Konferensi Iklim Dunia ke-26 akan diadakan di Glasgow dari 31 Oktober hingga 12 November 2021, diketuai oleh Inggris dalam kemitraan dengan Italia.

panggilan bangun yang keras

Akankah pertemuan 120 kepala pemerintahan di Glasgow untuk Konferensi Iklim Dunia ke-26 mendengarkan peringatan ini dan bertindak sesuai dengan itu? Atau apakah Greta Thunberg benar, yang mengatakan secara radikal tentang 25 KTT iklim global sebelumnya: “Semuanya hanya blablabla”?

Paus menyerukan “keputusan radikal”: setiap krisis membutuhkan visi, kemampuan untuk merencanakan dan kecepatan implementasi. “Kita harus meruntuhkan tembok politik di mana seseorang bisa bersembunyi.” Dalai Lama menyerukan “revolusi global dalam kasih sayang.”

lebih-lebih lagi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Ini menyerukan “tujuan yang lebih ambisius daripada sebelumnya,” karena melihat kesehatan dan kehidupan satu miliar anak berisiko dari perubahan iklim: “Perubahan iklim adalah ancaman terbesar bagi kesehatan dalam semua sejarah manusia.” WHO menyerukan Glasgow untuk fokus pada kesehatan dan kesetaraan. Secara konkret: peningkatan kualitas hidup di perkotaan, prioritas bagi pejalan kaki, pengendara sepeda dan pengguna angkutan umum serta pertanian berkelanjutan. Satu muncul pada waktunya untuk KTT Studi baru Tentang penyebab perubahan iklim.

READ  Profesional Pemasaran Internet Frederic Neust ada di sana

Apa negara paling mematikan dengan iklim?

Bahkan jika semakin banyak orang di Jerman menyadari tanggung jawab mereka dan pemilihan federal pada tahun 2021 diperlakukan sebagai “pemilihan iklim”, Jerman secara historis masih menempati urutan pertama dalam daftar pembunuh iklim terbesar di dunia.

baru Studi oleh Climate Portal Carbon Brief Ini menempatkan tanggung jawab historis untuk perubahan iklim di pusat perdebatan iklim saat ini. Menurut mereka yang bertanggung jawab untuk analisis, fokus pada sejarah ini penting karena jumlah kumulatif karbon dioksida yang dipancarkan sejak awal Revolusi Industri terkait erat dengan pemanasan 1,2°C yang telah terjadi.

Secara total, umat manusia telah memompa sekitar 2.500 miliar ton karbon dioksida ke atmosfer sejak tahun 1850. Ini menjadikan penelitian ini sebagai panggilan bangun yang menarik. Ini menunjukkan bahwa mereka yang sebelumnya terkena dampak perubahan iklim memberikan kontribusi paling kecil di negara-negara miskin.

Penghasil karbon dioksida terbesar

Seharusnya tidak mengherankan bahwa Amerika Serikat, Cina dan Rusia telah menduduki puncak daftar penghasil karbon terbesar sejak awal industrialisasi. Namun, secara historis, negara terpadat saat ini, Cina, bukanlah kelas berat CO2 terbesar. Hingga saat ini, Amerika Serikat menduduki peringkat pertama dengan selisih yang besar dan telah mengeluarkan lebih dari 509 miliar ton karbon dioksida, membuatnya bertanggung jawab atas seperlima dari total emisi global.

Jerman di tempat keenam

Jerman menempati urutan keenam di belakang Brasil dan Indonesia. Di negara ini, 88 miliar ton karbon dioksida telah dikeluarkan sejak industrialisasi. Fakta bahwa Jerman menempati urutan keenam daripada keempat disebabkan oleh fakta bahwa emisi dari pertanian dan kehutanan juga diperhitungkan dalam analisis Carbon Brief. Jika hutan dibuka, misalnya, ini melepaskan sejumlah besar karbon dioksida yang awalnya “disimpan” di kayu dan tanah. Brasil dan Indonesia berada di depan Jerman bukan karena emisi bahan bakar fosil, tetapi karena banyaknya pembersihan.

READ  Puluhan ribu nyamuk transgenik telah dilepaskan di Florida

“Sepuluh besar”, dalam hal ini sepuluh yang gagal:

• 1. AS dengan 509 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

• 2. Cina dengan 284 miliar ton emisi karbon dioksida sejak 1850

• 3. Rusia dengan 172 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

• 4. Brasil dengan 113 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

• 5. Indonesia dengan 103 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

• 6. Jerman dengan 88 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

• 7. India dengan 86 miliar ton emisi karbon dioksida sejak 1850

• 8. Inggris Raya 74 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

• 9. Jepang dengan 68 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

• 10. Kanada dengan 66 miliar ton emisi CO2 sejak 1850

Dengan AS, Jerman, Kanada, dan Inggris Raya, empat negara dalam “sepuluh besar” telah mendukung rencana iklim saat ini dan yang relatif konkret, bahkan jika itu belum mencukupi seperti gerakan pemuda Greta Thunberg Jumat untuk masa depan terkompresi.

“Melalui penelitian kami, kami fokus pada orang dan negara yang bertanggung jawab atas pemanasan global,” kata Simon Evans dari Carbon Brief, menarik rasa tanggung jawab pembuat keputusan di negara-negara yang terlibat.

Lainnya dari Franz Alt sonnenseite.com

(Franz Alt)