Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kebakaran hutan, penggundulan hutan, dan pemanasan global mengubah 10 hutan UNESCO menjadi sumber karbon

Hutan di setidaknya 10 UNESCO Situs Warisan Dunia telah menjadi sumber karbon bersih sejak pergantian milenium karena kebakaran hutan, penggundulan hutan, dan pemanasan global, menurut sebuah laporan baru.

Kawasan lindung seperti Taman Nasional Yosemite di Amerika Serikat, kawasan Great Blue Mountains di Australia dan hutan hujan tropis Sumatera di Indonesia termasuk di antara kawasan yang mengeluarkan lebih banyak karbon daripada yang diserap, menurut penelitian sejak 2001 dari World Resources Institute dan Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) dan UNESCO. Analisis tersebut menemukan bahwa lebih banyak situs diperkirakan akan berpindah dari penyerap ke sumber karbon dalam beberapa dekade mendatang.

Situs UNESCO masih merupakan bank karbon yang sangat besar – mereka memiliki kawasan hutan dua kali ukuran Jerman dan menyimpan karbon yang setara dengan cadangan minyak Kuwait yang dapat dipulihkan. Namun para peneliti terkejut dan prihatin dengan hasil penilaian ilmiah pertama dari gas rumah kaca yang dipancarkan dan diserap oleh situs tersebut.

Tales Carvalho Resende, Direktur Proyek UNESCO dan salah satu penulis laporan tersebut, mengatakan: “Apa yang terjadi di situs Warisan Dunia hanyalah puncak gunung es. Bahkan di daerah yang seharusnya menjadi yang terbaik dan paling terlindungi, mereka saat ini berada di bawah tekanan perubahan iklim.

Dari Dominika hingga Malaysia, suhu ekstrem, pembukaan lahan untuk pertanian, dan kebakaran hutan telah meningkatkan emisi di 10 situs UNESCO, termasuk Cagar Biosfer Rio Platano di Honduras, Taman Perdamaian Internasional Gletser Waterton di Kanada, dan Cekungan Uvs Nuur. di Rusia dan Mongolia.

Analisis perubahan cadangan karbon hutan di 247 lokasi lain mengungkapkan bahwa 166 merupakan penyerap bersih, sedangkan 81 sisanya hampir netral. Secara total, situs telah menyerap dan menyimpan 190 juta ton karbon dioksida dari atmosfer setiap tahun, yang hampir setengah dari emisi bahan bakar fosil tahunan Inggris. Namun, analisis tersebut menemukan bahwa tekanan manusia pada lanskap dan krisis iklim kemungkinan akan terus merusak situs, menghancurkan habitat dan membuat mereka kurang tangguh dan kurang keanekaragaman hayati.

READ  Lynas Rare Earths mendapat pengakuan besar di Malaysia - dengan kenaikan saham sebanyak dua digit

“Salah satu hal yang sangat menarik perhatian kami adalah efek dari kebakaran hutan. Beberapa lokasi menjadi sumber karena satu atau dua kebakaran hutan yang begitu hebat sehingga menjadi emisi tahunan bagi banyak negara di dunia,” kata Carvalho Resende . “Ini adalah siklus kematian. Dengan pemanasan global, ada lebih banyak kebakaran. Dengan lebih banyak kebakaran, lebih banyak karbon dioksida yang dihasilkan. Lebih banyak karbon dioksida berarti suhu akan terus meningkat.”

Penulis laporan mengatakan pemerintah harus fokus pada perlindungan alam untuk mengatasi keanekaragaman hayati dan krisis iklim. Berdasarkan seruan baru-baru ini oleh para sarjana penting – Ia juga menekankan pentingnya melindungi hak-hak masyarakat adat untuk melestarikan ekosistem hutan. Di Cop26 di Glasgow, pemimpin dunia Komitmen untuk menghentikan dan membalikkan deforestasi harus diumumkan.

“Ini adalah berita yang mengkhawatirkan dan benar-benar salah bahwa kami telah menonaktifkan beberapa situs sedemikian parahnya sehingga menjadi sumber karbon. Kami pasti harus meningkatkan perlindungan situs-situs ini dan meningkatkan perlindungannya. menekankan pentingnya mereka untuk perlindungan iklim dan adaptasi perubahan iklim, sehingga mereka tidak Ini akan terjadi di lokasi lain di masa depan.

temukan lebih banyak Cakupan Age of Extinction di sini, dan ikuti jurnalis keanekaragaman hayati Phoebe Weston Dan Patrick di padang rumput hijau Di Twitter untuk berita dan fitur terbaru