Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bitpanda Melaporkan Lebih Dari 1 Juta Pelanggan di Jerman · IT Finanzmagazin

Bitpanda Melaporkan Lebih Dari 1 Juta Pelanggan di Jerman · IT Finanzmagazin

FinTech Austria Bitpanda melampaui angka satu juta pengguna di Jerman untuk pertama kalinya. Dan sekarang komplikasi lain menjadi sasarannya. Selain angka tersebut, perusahaan juga memberikan wawasan tentang struktur kliennya dan perilaku investornya untuk pertama kalinya.

Bitpanda” width=”1200″ height=”750″ srcset=”https://www.it-finanzmagazin.de/wp-content/uploads/2023/08/Bitpanda_DE_Aufmacher.jpg 1200w, https://www.it- finanzmagazin.de/wp-content/uploads/2023/08/Bitpanda_DE_Aufmacher-350×219.jpg 350w, https://www.it-finanzmagazin.de/wp-content/uploads/2023/08/Bitpanda_DE_Aufmacher-1080×675.jpg 1080w, https://www.it-finanzmagazin.de/wp-content/uploads/2023/08/Bitpanda_DE_Aufmacher-516×323.jpg 516w, https://www.it-finanzmagazin.de/wp-content/uploads/2023/08 332w” size=”(lebar maksimal: 1200 piksel) 100vw, 1200 piksel “/>
Klien Bitpanda dapat berinvestasi dalam aset dan indeks kripto, logam mulia dan komoditas, dan secara tidak langsung dalam saham dan dana. Bitpanda

Bitpanda memiliki sejarah yang penting sejak didirikan pada tahun 2014. Perusahaan ini dimulai sebagai platform mata uang kripto dan, menurut datanya sendiri, telah berkembang menjadi perusahaan FinTech paling berharga di Austria – dalam putaran terakhir investor pada Agustus 2021, Bitpanda bernilai €3,56 miliar. Namun, keberhasilan perusahaan di pasar tidak terlalu bergantung pada harapan pemodal, melainkan harapan pelanggan.

Dan dengan alasan yang bagus, FinTech kini telah memberikan angka-angka mengenai masalah ini. Sebab di Jerman, Bitpanda kini sudah melewati ambang batas satu juta pengguna. Secara total, perusahaan sudah memiliki lebih dari empat juta pelanggan. Untuk pertama kalinya, perusahaan juga berbagi wawasan mengenai aset digital yang sangat populer di kalangan investor dari Jerman. Hal ini akan membantah stereotip umum yang sering ditemui oleh pengguna cryptocurrency, menurut pernyataan tersebut.

Lebih dari sekedar enkripsi

FinTech telah berkembang selama bertahun-tahun dari perusahaan kripto menjadi platform investasi multi-aset. Eric Demuth, CEO dan salah satu pendiri Bitpanda, menunjukkan banyaknya portofolio yang tersedia bagi investor di platform perdagangan. Selain lebih dari 300 mata uang kripto, indeks, dan leverage, ini juga mencakup komoditas dan logam mulia serta saham Bitpanda, sebuah produk di mana kontrak derivatif dapat digunakan untuk berinvestasi di saham atau ETF hanya dengan satu euro, yang biayanya tiga atau empat angka per saham. Sementara itu, Bitpanda dapat menawarkan perdagangan 24/7 dengan cara ini, karena pembelian dan penjualan saham Bitpanda tidak terikat dengan jam buka bursa tempat sekuritas dan dana yang mendasarinya diperdagangkan.

READ  ClimeCo bermitra dengan YAKOPI dan PUR Projet untuk lahan seluas 2.400 hektar...

Penawaran lainnya termasuk taruhan mata uang kripto, opsi paket Tabungan Bitpanda, dan fitur platform Spotlight, yang menyediakan akses ke proyek mata uang kripto tahap awal yang baru. Secara total, dompet tersebut saat ini mencakup lebih dari 3,000 aset digital.

Pada saat yang sama, perusahaan menjamin investor menikmati tingkat keamanan yang tinggi. Perusahaan ini berbasis di Eropa, dengan kantor pusat di Wina. Secara konkret, ini berarti Bitpanda GmbH, yang berkantor pusat di sana, telah menjadi 100 persen anak perusahaan Bitpanda AG di Zurich sejak awal tahun, yang kemudian dibagi di antara para investor dengan proporsi yang sama seperti perusahaan Wina sebelumnya. Dia.Dia.

Grup perusahaan memegang registrasi dan lisensi VASP untuk MiFID II, E-Money dan PSD II. Pada bulan November 2022, Bitpanda Group juga menerima lisensi dari regulator keuangan Jerman BaFin untuk penyimpanan dan perdagangan mata uang kripto (laporan IT-Finanzmagazin), yang menurut FinTech, menjadikannya platform investasi ritel Eropa pertama yang memenuhi persyaratan peraturan yang ketat. . Persyaratan BaFin terpenuhi.

Sangat sedikit orang yang akan memasukkan gaji mereka ke bank yang berbasis di Bahama atau Indonesia, lanjut CEO Bitpanda. Sebaliknya, mereka menempatkannya pada bank Jerman yang teregulasi. Ini nasihatnya:

<س data-lazy-src=

Hal yang sama juga berlaku untuk aset lain seperti mata uang kripto dan saham: jangan berinvestasi di bursa yang dana dan asetnya tidak 100% terpisah dan tidak dapat diakses. Sebaliknya, andalkan pemain yang diatur secara lokal. Bitpanda memiliki jumlah lisensi terbesar di Eropa, dan kami berkomitmen untuk diawasi oleh beberapa otoritas pasar keuangan.

Eric Demuth, CEO Bitpanda

Apa yang diinginkan pelanggan

Perdagangan mata uang kripto masih menyumbang sebagian besar bisnis dengan investor Jerman. Bitcoin (BTC) berada di urutan pertama, diikuti oleh Ethereum (ETH) dan Ripple (XTC). Stablecoin yang paling banyak diminati, yang bertindak sebagai penghubung antara sektor mata uang kripto dan pasar klasik, adalah Tether.

Yang menjadi sorotan adalah Pepe (PEPE), Shimmer (SMR), FLOKI (FLOKI), Turbo (TURBO) dan Sologenic (SOLO) yang sangat populer di kalangan investor Jerman. Di antara saham yang diperdagangkan melalui saham Bitpanda, Tesla (TSLA), Amazon (AMZN), dan Apple (AAPL) memiliki permintaan terbesar.

Berlin, Hamburg, Munich, Cologne, dan Frankfurt mewakili wilayah metropolitan tempat sebagian besar investor Bitpanda terkonsentrasi. Lebih dari separuh klien Bitpanda di Jerman berusia di atas 33 tahun, dan sebagian besar klien dengan volume perdagangan tertinggi berusia antara 50 dan 60 tahun. Hal ini membantah pernyataan spekulan muda yang mempertaruhkan uangnya demi peluang meraih keuntungan tinggi.

Hal ini juga ditunjukkan oleh data klien lain, yang menunjukkan keragaman portofolio investor berpengalaman: lebih dari separuh investor Bitpanda Jerman dengan aset terbesar di platform memiliki lebih dari 21 aset berbeda. Secara keseluruhan, data menunjukkan bahwa separuh investor Bitpanda Jerman telah memperdagangkan lebih dari 6 aset berbeda – baik itu mata uang kripto, logam mulia, komoditas, saham/ETF, atau bahkan indeks. Hampir sepertiga dari mereka memiliki lebih dari sebelas aset. “Apa yang kami lihat dengan jelas dari basis pengguna kami adalah bahwa investor mata uang kripto jauh lebih tua dan lebih berhati-hati daripada yang diperkirakan kebanyakan orang,” kata Eric Demuth.

strategi untuk pertumbuhan lebih lanjut

Dalam beberapa bulan terakhir, FinTech telah mengumumkan beberapa kolaborasi yang bertujuan untuk membuka akses pasar tambahan. Kerja sama antara Bitpanda Technology Solutions dan Coinbase bertujuan untuk memberikan perusahaan posisi yang lebih baik di pasar AS, sementara sebaliknya, klien institusional Coinbase di luar AS akan mendapatkan dukungan komprehensif untuk perdagangan aset digital melalui mitra teregulasi.

Awalnya di pasar domestik, Raiffeisenlandesbank Austria ingin menjajaki kemungkinan dengan Solusi Teknologi Bitpanda untuk menawarkan aset digital kepada klien bank. Dalam jangka panjang, pengembangan solusi investasi inovatif akan memungkinkan Bank untuk mengkonsolidasikan posisinya sebagai bank terkemuka di Uni Eropa.

Ada dua prinsip di balik kemajuan platform Bitpanda. Di satu sisi, luasnya portofolio, yang memungkinkan investor pemula maupun berpengalaman menemukan aset dan solusi investasi yang sesuai dengan kebutuhan individu dan sesuai dengan strategi investasi mereka.

Di sisi lain, investasi harus tetap dipahami meskipun cakupan dan kompleksitas pasar mata uang kripto sangat luas. “Dunia keuangan saat ini harus dibangun secara intuitif. Setiap orang harus memahami dengan jelas apa yang mereka lakukan. Hampir seperti produk Apple yang sepenuhnya dapat dipahami bahkan tanpa panduan pengguna. Kejelasan dan transparansi adalah landasan pengelolaan kekayaan Anda,” kata Eric Demuth .

Selain jumlah absolut total pelanggan dan fakta bahwa angka satu juta telah terlampaui, bos FinTech ini juga mengaitkan keberhasilan strategi ini dengan angka lain: di Austria, kini lebih banyak orang yang memiliki akun Bitpanda daripada yang memiliki saham. Ia juga melihat banyak potensi bagi Jerman. Pasar ini akan menjadi lebih penting bagi perusahaan di masa depan. Demuth mengatakan jika lingkungan pasar terus berkembang positif, tentunya basis pelanggan di Tanah Air bisa berlipat ganda lagi pada tahun depan. ke Handelsblatt. hj