Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Boris Johnson di ambang berbalik setelah krisis pasokan di Inggris Raya

Inggris Raya
Setelah krisis pasokan: Johnson membalikkan kebijakan Brexit – dan menyetujui keringanan visa

Di Brighton, antrian di SPBU semakin panjang karena kemacetan pengiriman

© Leon Neal / dpa

Sejak meninggalkan UE, ada aturan imigrasi yang ketat bagi warga negara UE yang ingin bekerja di Inggris. Bagaimanapun, itu adalah janji Brexit Boris Johnson: pekerjaan Inggris untuk Inggris. Tapi sekarang, perdana menteri terpaksa membuat pengecualian.

Masalah pengiriman bahan bakar dan makanan yang besar tampaknya memaksa pemerintah di Inggris untuk mengambil tindakan mendadak. Seperti yang dilaporkan media Inggris dengan suara bulat pada hari Sabtu, Perdana Menteri Boris Johnson ingin membawa ribuan pengemudi truk asing ke negara itu dengan bantuan keringanan untuk mengendalikan krisis akut. Saat ini peraturan visa keluar Inggris yang ketat membuat migrasi pekerja terampil semakin sulit, sehingga industri logistik mendapat tekanan yang lebih besar.

Baru-baru ini, diketahui bahwa beberapa perusahaan energi tidak dapat memasok puluhan SPBU. Terkadang antrian panjang terbentuk. Gambar-gambar inilah yang mendorong Johnson untuk memikirkan kembali, seperti yang dikatakan di surat kabar Inggris. “Boris bosan dengan berita utama yang buruk dan ingin mereka diselesaikan, dan dia tidak lagi peduli dengan aturan visa,” “sekutu” Johnson, seperti dikutip oleh Financial Times. Anggota kabinet, kadang-kadang dengan nada yang intens, meminta warga untuk menahan diri dari pembelian panik. “Tidak ada kekurangan bensinMenteri Kebudayaan Nadine Doris di Twitter “Saya ulangi: tidak ada kekurangan bensin!!”

Rak kosong dan pompa bensin tertutup

Perwakilan bisnis Inggris dibebaskan dari peraturan pengecualian yang direncanakan. Tetapi Konfederasi Industri (CBI) memperingatkan pemerintah untuk tidak percaya bahwa krisis dapat diselesaikan dengan bantuan beberapa ribu pengemudi asing, terutama karena banyak industri mengeluhkan kekurangan tenaga kerja terampil. “Kami tidak memiliki tukang daging terlatih, kami tidak memiliki tukang las terlatih, kami tidak memiliki koki, kami tidak memiliki insinyur listrik, jadi ada kekurangan tenaga kerja di seluruh perekonomian,” kata kepala CBI Tony Dunker kepada BBC. . .

Pemerintah meminta perusahaan untuk mempekerjakan dan melatih lebih banyak pekerja Inggris dan membayar upah yang lebih tinggi. Dunker mengakui reformasi yang diperlukan, tetapi mengkritik pemerintah atas pendekatannya. “Anda tidak bisa mengubah pekerja tas menjadi tukang daging atau penjaga toko menjadi koki dalam semalam,” katanya.

Asosiasi Pengangkutan Jalan memperkirakan ada kekurangan sekitar 100.000 pengemudi truk di Inggris. Itu sebabnya banyak tempat yang macet dan rak supermarket kosong. Perusahaan energi BP dan Esso menutup puluhan SPBU, sementara yang lain hanya menawarkan bensin atau solar. Operator EG Group menawarkan maksimum 30 pound (35 euro) per pelanggan untuk pompa tersebut. Industri lain, seperti pengolah daging, mengeluhkan kekurangan tenaga kerja terampil. Sejak Brexit, warga negara Uni Eropa yang pindah ke Inggris untuk bekerja harus mendapatkan visa yang mahal. Kenaikan besar-besaran harga gas juga berdampak pada pasokan, dan ratusan ribu konsumen menghadapi tagihan yang lebih tinggi.

Peraturan visa ‘sangat terbatas’

Harus ada batas atas untuk pengecualian visa, yang menurut informasi dari Sky News, bisa mencapai 5.000. Seorang juru bicara pemerintah menekankan bahwa peraturan apa pun “akan sangat terbatas”. Wakil pemimpin oposisi Partai Buruh, Angela Rayner, telah mengkritik BBC atas fakta bahwa pemerintah telah menempatkan dirinya dalam posisi ini karena keputusannya yang fatal.

Para ahli juga memperingatkan bahwa pekerja asing yang terampil mungkin tidak menganggap peraturan yang direncanakan itu menarik sama sekali. Karena mereka akan takut harus meninggalkan negara itu lagi setelah beberapa bulan. Karena banyak pengemudi truk juga diminati di Uni Eropa, para profesional mungkin lebih menyukai pekerjaan yang aman di komunitas internasional.

NS
DPA

READ  Rusia: Beberapa orang tewas dalam penembakan di Universitas Perm - mahasiswa melompat keluar dari jendela - Berita