Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kemarahan pada penjaga perbatasan AS: Biden mengancam konsekuensi

Pada: 09.25.2021 1:38 pagi

Presiden AS Biden mengecam keras tindakan polisi perbatasan bersama terhadap pengungsi Haiti. “Orang-orang ini akan kafir,” katanya. Kamp pengungsi di Texas City sekarang ditutup.

Presiden AS Joe Biden sangat kritis terhadap para pejabat setelah ia mengkritik tindakan penjaga perbatasan AS terhadap pengungsi Haiti. “Ini keterlaluan,” kata Biden di Gedung Putih. “Saya berjanji kepada Anda, orang-orang ini akan menebusnya,” tambah presiden. “Akan ada konsekuensinya.” Apa yang terjadi di sana adalah “berbahaya”, “salah” dan mengirimkan sinyal yang salah – baik secara nasional maupun internasional.

Gambar dan video dari Patroli Perbatasan yang dipasang di dekat kota Texas Del Rio di perbatasan dengan Meksiko menyebabkan kemarahan di awal minggu. Salah satu hal yang bisa dilihat adalah bagaimana seorang polisi di atas kuda menyambar baju seorang pria Haiti. Di foto lain, seolah-olah petugas polisi mengancam kendali panjang mereka. Menteri Keamanan Dalam Negeri AS Alejandro Mallorcas mengatakan penyelidikan atas insiden tersebut sedang berlangsung. Biden juga merujuk pada penyelidikan ini.

15.000 di bawah jembatan

Ribuan orang Haiti telah berusaha memasuki Amerika Serikat dari Meksiko. Gambar lebih dari 15.000 orang yang tinggal di bawah jembatan di Del Rio menimbulkan sensasi. Departemen Keamanan Dalam Negeri mengatakan kamp itu sekarang telah dibubarkan. Sebagian besar imigran Haiti terakhir meninggalkan tempat itu sendiri atau dipindahkan ke sana.

Baru-baru ini, hanya sekitar 225 orang yang tersisa di kamp sementara. Walikota Del Rio, Bruno Lozano, menyebut evakuasi kamp sebagai “berita luar biasa”. Banyak warga Haiti berada di bawah ancaman deportasi ke tanah air mereka.

8000 dikembalikan secara sukarela

Mayorcas mengatakan kepada wartawan di Gedung Putih bahwa tidak ada migran di kamp di bawah Jembatan Del Rio sejak Jumat pagi. Dia mengatakan sekitar 2.000 orang dikembalikan ke Haiti dalam 17 deportasi. Yang lainnya dibawa ke tempat penampungan di sepanjang perbatasan. “Banyak dari mereka akan dikembalikan ke Haiti dari sana,” tambah menteri.

READ  Afghanistan: Nils Anin mengharapkan lebih banyak pengungsi setelah Taliban maju

Diperkirakan 8.000 migran telah secara sukarela kembali melintasi perbatasan ke Meksiko, kata Mallorcas. Hakim imigrasi akan mendengarkan sekitar 12.400 orang untuk memutuskan apakah akan tinggal di Amerika Serikat atau tidak. Dalam 5.000 kasus lainnya, Otoritas Keamanan Dalam Negeri sedang mempertimbangkan kemungkinan pemukiman kembali. Sebanyak 30.000 migran telah tiba di kota perbatasan kecil itu sejak 9 September.

Kritik dari UNICEF

Namun pendekatan ini juga mendapat kritik tajam di Partai Demokrat. Warga Haiti telah mencari perlindungan kemanusiaan di Amerika Serikat setelah pemerintah baru-baru ini memperluas perlindungan kepada hampir 100.000 warga Haiti yang sudah berada di Amerika Serikat. Tapi itu tidak terjadi pada pendatang baru dari negara termiskin di Belahan Barat.

Amerika Serikat dan Meksiko telah berusaha untuk mengakhiri situasi kemanusiaan yang semakin dipolitisasi di perbatasan. Hal ini menyebabkan pengunduran diri utusan khusus pemerintah AS ke Haiti sebagai protes atas pemulangan “tidak manusiawi” para imigran Haiti dari Amerika Serikat ke tanah air mereka, dan menuai kritik dari UNICEF, antara lain.