Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Börse Express - Parallel Wireless mengumumkan 2G . pertama dan satu-satunya

Börse Express – Huawei dan mitranya mengeksplorasi bagaimana teknologi dapat memungkinkan masa depan yang berkelanjutan di HUAWEI CONNECT 2022 Bangkok

Kemarin, pada hari pertama HUAWEI CONNECT 2022, Huawei dan mitra serta perwakilan dari organisasi publik dan swasta mengadakan sesi untuk mengeksplorasi pentingnya teknologi dalam membangun dunia yang berkelanjutan dan inklusif sebagaimana didefinisikan dalam Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (SDGs) Perserikatan Bangsa-Bangsa. . Meminta.

Sebagai salah satu kawasan terpadat dan beragam di dunia, kawasan Asia Pasifik juga akan menjadi ekonomi dengan pertumbuhan tercepat di dunia. COVID-19 mempercepat transformasi digital di Asia Pasifik lebih cepat dari rata-rata global.

“Semakin banyak pemerintah dan organisasi yang menyadari peran teknologi dalam mempercepat pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan,” kata Jeffrey Zhou, Kepala Pemasaran ICT Huawei. Sebagai bagian dari visi dan misi Huawei, kami telah teknologi4Inisiatif inklusi digital pada tahun 2019 dan implementasi program dan proyek di berbagai negara dengan mitra global.

Zhou mengikuti pernyataan pembukaan dari Richard Mahoney, wakil presiden global Informa Tech, yang menjelaskan bahwa cara tradisional untuk menjaga keberlanjutan tidak lagi berfungsi dan solusi berbasis teknologi sekarang diperlukan sebagai akselerator.

Kemudian juru bicara UNESCO memberikan gambaran tentang 17 tujuan SDG dan pendekatan untuk mencapainya pada tahun 2030. “Tugas pemerintah pada dasarnya adalah melaksanakan agenda SDG, tetapi tidak akan berhasil tanpa sektor swasta,” kata Mohamed. Glade, Direktur, Kantor UNESCO di Jakarta, Indonesia “Kita semua memiliki peran untuk dimainkan dalam mencapai Agenda 2030 yang ambisius namun perlu untuk Pembangunan Berkelanjutan.”

Inklusi digital adalah tema utama kursus. Dengan kesenjangan digital yang semakin menyempit, International Telecommunication Union baru-baru ini melaporkan bahwa 2,7 miliar orang di seluruh dunia masih offline. Karena kurangnya konektivitas, kurangnya keterampilan digital, perangkat yang terjangkau, atau kombinasi dari faktor-faktor ini, banyak orang tidak memiliki akses ke alat digital yang dibutuhkan di dunia yang semakin digital saat ini. “Tidak boleh ada yang tertinggal offline. Teknologi digital dan perkembangan TIK dapat mempercepat pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan,” kata Atsuko Okuda, Direktur Kantor Regional ITU untuk Asia dan Pasifik.

READ  Uni Eropa dan Jepang berkolaborasi dalam digitalisasi

David Lu, Kepala Strategi dan Pemasaran untuk Asia Pasifik di Huawei, mempresentasikan perkembangan terkini dan peran TIK dalam proyek-proyek TECH4ALL di seluruh dunia dan khususnya di kawasan Asia Pasifik. Ini termasuk Bus Digital di Thailand, yang mengajarkan keterampilan komunikasi dan digital kepada anak-anak di daerah pedesaan, program Desa Digital di Indonesia, yang menyediakan konektivitas terjangkau ke masyarakat pedesaan melalui solusi RuralStar, dan peluncuran layanan perawatan kesehatan masyarakat pedesaan berkemampuan 5G. . Solusi akses informasi untuk lansia di Thailand. Lu menjelaskan bahwa melalui kerja sama antara perusahaan teknologi dan organisasi global, masa depan kawasan Asia-Pasifik akan cerah dan berkelanjutan, dan tujuan tidak meninggalkan siapa pun akan tercapai.

Topik utama sesi lainnya adalah bagaimana teknologi dapat meningkatkan konservasi. Sean Tan, Wakil Presiden Sunseap, penyedia terkemuka solusi energi hijau, berbagi bagaimana perusahaan Singapura berencana untuk mengimbangi 4.000 ton CO2 setiap tahun dengan taman surya terapung yang inovatif. Solusinya, yang menggunakan solusi fotovoltaik pintar Huawei, akan digunakan di luar negeri di Singapura.

Sarawak Forest Foundation of Malaysia, bekerja sama dengan Sarawak Multimedia Authority, Sarawak Forest Department dan Rainforest Connection, telah meluncurkan proyek percontohan pertama menggunakan teknologi TECH4ALL Huawei untuk melindungi salah satu hutan hujan tertua di dunia, Sarawak yang berusia 140 juta tahun. Hutan hujan. , Lindungi.

Huawei mengimplementasikan lebih dari 45 proyek TECH4ALL dengan lebih dari 40 mitra global, dengan fokus pada pendidikan yang adil dan berkualitas, melindungi alam melalui teknologi, mengembangkan perawatan kesehatan yang komprehensif, dan pembangunan yang seimbang.

Baca lebih lanjut tentang proyek TECH4ALL Huawei:

https://www.huawei.com/en/tech4all/