Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Sampah plastik: 'Sadari bahwa sampah juga memiliki nilai'

Sampah plastik: ‘Sadari bahwa sampah juga memiliki nilai’

WPasir putih, air biru kehijauan, koral dan pohon palem. Berenike Steiger mengira dia berada di surga di salah satu pulau kecil San Blas di Laut Karibia. Tapi fotonya tentang situs impian di lepas pantai Panama segera retak, dengan plastik mengambang di mana-mana. Laut menjadi linglung, dan dia membersihkan pantai di sebuah pulau tanpa basa-basi lagi – dan keesokan paginya semuanya kembali berserakan dengan sampah yang dicuci.

Dia dan seorang teman berlayar membakar plastik yang dikumpulkan pada waktu itu, tak berdaya, karena mereka tidak melihat pilihan lain. “Saya merasa benar-benar tidak berdaya. Itu adalah hal yang buruk,” kata Berenike Steiger hari ini.

Baca juga

Itu adalah 2018, surut, hari ini yang mengubah hidupnya. Pekerjaan spontan telah menjadi sebuah profesi, mungkin lebih dari sekedar profesi. Setahun yang lalu, Steiger adalah direktur pelaksana sebuah perusahaan yang mengubah sampah laut menjadi barang sehari-hari. Pria berusia 41 tahun ini menikmati kebersamaan yang baik dengan aktivitasnya: sejumlah inisiatif dan usaha kecil di Hamburg dan di Utara mengubah sampah laut menjadi produk sehari-hari, dari kantong sampah hingga kalung anjing. Jadi pembakaran bukan satu-satunya pilihan untuk tempat pembuangan sampah lagi.

Tumbuh di Lüneburg, Berenike Steiger belajar administrasi bisnis, setelah itu ia bekerja sebagai manajer pemasaran di Hamburg. Tapi mimpi lain selalu terbengkalai. Pada usia enam belas tahun, ketika ditanya apa yang benar-benar ingin dia lakukan, dia menjawab: “Beli saya perahu layar dan berlayar keliling dunia.” Bertahun-tahun kemudian, dia memenuhi mimpinya, bisa berlayar, dan menabung. Dia berlayar di sekitar Karibia Barat, di mana dia dan temannya Maria Lapointe, 42, dari Kanada menyadari masalah plastik besar di kawasan itu.

“Kami telah mengambil banyak keputusan terhadap profitabilitas”

Bersama LaPointe, dia mendirikan perusahaan nirlaba In Mocean, yang mendanai perusahaan melalui donasi dan mendukung orang-orang dalam mengubah limbah laut menjadi komoditas: benda-benda seperti piring terbang, sirip, dan piring sabun. In Mocean membeli mesin penghancur polietilen dan polipropilen dan mengubahnya menjadi balok fleksibel.

READ  Gejolak Pasar Komoditas: Mengapa Harga Nikel Menggila?

Perusahaan mengadakan lokakarya di lokasi dan menyediakan mesin secara gratis. Dalam lokakarya selama berbulan-bulan, penduduk setempat belajar cara mengoperasikan mesin dan menemukan saluran penjualan untuk produk tersebut. Proyek-proyek tersebut beroperasi terutama di pantai Kosta Rika dan Panama, dan El Salvador dan Meksiko akan segera menyusul. Kolaborasi dengan produsen furnitur Hamburg Jan Cray juga dijadwalkan untuk tahun depan.

Karena: Adalah cerdas untuk berbicara tentang menghindari pemborosan jika orang lain mengumpulkan sampah Anda setidaknya setiap dua minggu – dan kemudian sampah itu menghilang dari tempat kejadian dengan semua aturan seni pembuangan. Namun bagaimana jika tidak ada yang memungut sampah secara normal dan tepat waktu? Dan hanya ada satu tempat pembuangan sampah yang tidak terorganisir? “Maka Anda harus menyadari bahwa sampah juga memiliki nilai” dan menggunakannya secara berbeda, kata Berenike Steiger.

Baca juga

HANDOUT - Sampel plastik yang ditangkap di Great Pacific Garbage Patch oleh System 002, iterasi terbaru dari sistem pembersihan laut kami: peti (dengan teks Jepang yang terlihat), perangkap belut, dan jaring semuanya terlihat, semuanya berasal dari aktivitas penangkapan ikan.  Kredit: The Ocean Cleanup Perhatian: Gratis untuk penggunaan editorial hanya sehubungan dengan pelaporan penelitian jika dikreditkan: The Ocean Cleanup Foto: The Ocean Cleanup

Baca juga

HANDOUT - 19/08/2022 ---: Embrio ikan dalam cangkang telur.  Meskipun menempel pada serat mikroplastik (stok), mereka berkembang utuh.  (ke dpa

Studi oleh Thünen .Institut

Selain wanita dari Lüneburg, banyak orang lain di dalam dan sekitar Hamburg dengan jelas mengenali hal ini. Misalnya, mantan rekan industrinya Madeleine von Hohental, 34, dan suaminya, Benjamin Winky, 37. Keduanya juga bekerja di bidang pemasaran ketika mereka menemukan apa yang disebut jaring hantu pada liburan menyelam di Zanzibar pada tahun 2015: jaring ikan tua mengambang di air dan terdampar di pantai. Hewan sering terperangkap di dalamnya.

Tujuh tahun kemudian, pasangan itu mengubah lebih dari 120 mil dari jaring hantu ini menjadi barang-barang praktis: gelang dan gantungan kunci, tali matras gym, dan kalung anjing. Jaring sedang dipulihkan oleh penyelam dari Healthy Seas dan Ghost Diving.

READ  Kertas kalender 2022: 9 Januari

Bracenet GmbH didirikan pada tahun 2018, berdasarkan Jungfernstieg, sekarang memiliki lebih dari 30 karyawan, dan produknya masih buatan tangan. “Kami telah membuat banyak keputusan yang bertentangan dengan profitabilitas,” kata Madeleine von Hohenthal. “Kami selalu memilih lingkungan. Saya tidak pernah berpikir bahwa kami akan menjadi sebesar ini dan begitu banyak perusahaan akan berpikir ulang.”

Karena GmbH telah lama menasihati organisasi tentang topik keberlanjutan: misalnya, bagaimana membuat kantin atau hadiah Natal bebas dari plastik. Dan pekerjaannya berjalan dengan baik: GmbH telah menyumbangkan lebih dari €200,000 untuk inisiatif yang berkomitmen untuk membersihkan lautan. Berita terbaru: Podcast berjudul “Kejahatan Laut” menceritakan kejahatan kehidupan nyata di laut – mulai dari pembuangan plastik ilegal dan polusi hingga pencurian kapal dari lembaga bantuan.

Baca juga

Nzambi Matee mengolah sampah plastik menjadi briket

Sejak akhir tahun 2021, program “Trash Pick” telah membuat snapshot dari sampah laut yang dikumpulkan di pantai Kiel. “Semuanya Kami Bentuk” di Lübeck membuat, antara lain, furnitur kecil dari sampah plastik dan menyelenggarakan lokakarya daur ulang di sekolah menggunakan perangkat seluler – termasuk penghancur manual untuk pengoperasiannya. “Wildplastic” GmbH yang berbasis di Hamburg mengumpulkan plastik yang didaur ulang di darat, bukan dari laut. Setelah mempelajari ilmu media dan komunikasi, pendiri dan direktur pelaksana Christian Siegmund bekerja di perusahaan seperti Google dan YouTube di luar negeri sampai dia bertanya pada dirinya sendiri, “Apakah ini benar-benar masalah paling mendesak untuk mendapatkan lebih banyak klik pada video?”

Tiga tahun lalu, pria berusia 33 tahun itu mendirikan sebuah perusahaan bersama lima orang lainnya dengan satu tujuan: “Kami menyelamatkan plastik dari lingkungan di negara-negara tanpa sistem limbah yang tepat, memprosesnya, dan mendaur ulangnya.” Organisasi mitra di Ghana, Haiti, Nigeria, India, dan Indonesia mengumpulkan sampah plastik, sebagian diproses di lokasi, sebagian di Portugal, dan pada langkah terakhir di Jerman dan Belgia: sampah diubah secara tepat menjadi kantong sampah dan juga dalam kantong pengiriman untuk Perusahaan “Otomatis” Hamburg.

READ  Seorang ahli jagal di Lindorff dan seorang nelayan terkenal di danau garam

Tahun ini, “Wildplastic” mengumpulkan dan menggunakan kembali sekitar 250 ton. “Tentu saja, hal pertama yang kami tanyakan pada diri sendiri adalah seberapa masuk akal mengumpulkan sampah di Afrika dan membawanya ke Jerman,” kata Christian Siegmund. “Tetapi penilaian siklus hidup jelas: Terlepas dari metode transportasi, kami menghemat 60 persen lebih banyak CO2 daripada plastik baru. Selain itu, plastik daur ulang yang tersedia di pasar manufaktur jauh lebih sedikit daripada yang dibutuhkan.”

Baca juga

tas belanja dengan jejak "Pupuk" Dari ritel Rewe di sebuah meja di Berlin, Jerman, 11 April 2012. Para pendukung konsumen telah menarik perhatian pada fakta bahwa lebih dari dua pertiga kantong pembawa bioplastik terbuat dari minyak mentah dan tidak dapat dikomposkan atau didaur ulang.  Foto: Jens Kalaene dpa/lbn

Baca juga

Tas kuning menandakan kelangkaan di Jerman

Di pusat penitipan anak Harburg-Carrée, yang dijalankan oleh Lembaga Sosial untuk Kehidupan Penyandang Disabilitas Hamburg, topi dan tutup botol plastik dikumpulkan. Pekerja mengurutkan topi berdasarkan warna dan jenisnya, lalu memotongnya. “Oleh karena itu, karyawan kami memiliki misi bermakna yang menangani masalah saat ini dan hasilnya nyata,” kata direktur pusat penitipan anak Felix Schultz (34).

Proyek ini disebut Polymehr, dan dimulai pada 2019 dengan pendanaan dari Hamburg Climate Fund dan sekarang memiliki mitra kolaborasi dari Technical University of Harburg ke inisiatif Fab City Hühnerposten, yang ingin memajukan visi ekonomi sirkular lokal.

Dan berlanjut: Pada tanggal 16 September, Insel e. V. Bengkel daur ulang terbuka di Lurup. Di sana orang bisa membuat produk dari plastik bekas – termasuk dari tutup botol berlabel Harburg. Dan itu juga melangkah lebih jauh: Perusahaan yang berbasis di Hamburg, yang didirikan dua tahun lalu, sedang mengembangkan alternatif untuk bahan yang dapat digunakan seperti plastik, yang dapat dikomposkan — dan di atas semua itu, bebas plastik.

Di sinilah Anda akan menemukan konten pihak ketiga

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan seperti penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.