Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bukan hanya Etna di Italia – 66 letusan gunung berapi pada tahun 2023

Bukan hanya Etna di Italia – 66 letusan gunung berapi pada tahun 2023

  1. Beranda
  2. panorama

Ada beberapa letusan gunung berapi di seluruh dunia tahun ini. Menurut para ahli, tidak ada alasan untuk khawatir, namun mereka menyerukan adanya perubahan.

FRANKFURT – Ketakutan akan letusan gunung berapi semakin meningkat di seluruh dunia: di Islandia, wilayah Grindavik baru-baru ini terpaksa mengalami hal serupa. Untuk dievakuasi karena adanya terowongan magma bawah tanah. Italia telah terkena dampak gempa bumi hebat di daerah sekitar ladang Phlegraine selama beberapa hari Dekat Napoli, meningkatkan kemungkinan letusan gunung berapi.

Namun, gunung berapi ini bukan satu-satunya gunung berapi yang menjadi perhatian. Akibatnya Program Vulkanisme Global Smithsonian Institution 66 gunung berapi telah meletus pada tahun 2023 saja (Per 23 November 2023). Ini termasuk gunung berapi Borací di Kolombia dan kaldera Aira di Jepang. 46 gunung berapi, seperti Etna, berada dalam kondisi letusan terus menerus.

Tidak hanya Etna di Italia: 66 letusan gunung berapi pada tahun 2023 – gunung berapi Eifel juga aktif

Secara total, terdapat antara 1.300 dan 1.900 gunung berapi aktif di Bumi. Sebuah gunung berapi biasanya baru tergolong punah jika tidak meletus selama lebih dari 10.000 tahun.

Mungkin periode yang lebih lama harus ditentukan, karena klasifikasi ini kontroversial dari sudut pandang ilmiah. Seperti situs web Laenderdaten.info Ia menjelaskan, banyak gunung berapi yang menunjukkan aktivitas bawah tanah bahkan setelah itu dan bisa saja meletus lagi. Misalnya saja gunung berapi Eifel di Danau Lacher yang sudah tidak aktif selama hampir 13.000 tahun.

Untuk menghindari risiko: gunung berapi harus dieksplorasi dengan lebih baik

Dari gunung berapi yang saat ini tergolong aktif, 82 berada di Eropa dan 32 berada di Islandia, dimana letusan gunung berapi sering mempengaruhi kehidupan sehari-hari. Namun, sebagian besar gunung berapi aktif terletak di Amerika Serikat, Jepang, Indonesia, Rusia, dan Chili.

READ  Makanan Ibu Pertiwi: Menu Mana yang Membantu Iklim?
Sekitar 50 hingga 70 gunung berapi meletus setiap tahun. (Avatar) © imago/imagebroker

Namun, masih terdapat defisit yang signifikan dalam penelitian gunung berapi. Baru pada tahun 2022 para peneliti mengeluhkan kemungkinan adanya beberapa gunung berapi berbahaya yang belum diketahui secara pasti. Dikatakan bahwa ini terletak di daerah yang diabaikan oleh ilmu pengetahuan.

Selain itu, seismometer telah digunakan untuk mencatat getaran tanah pada kurang dari sepertiga letusan gunung berapi sejak tahun 1950, dan hanya sepertiga dari data tersebut yang dimasukkan dalam database global. Pada saat yang sama, disebutkan juga bahwa letusan gunung berapi super menimbulkan risiko yang semakin realistis.

Para ahli memberikan penjelasan yang jelas: 50 hingga 70 letusan gunung berapi per tahun adalah hal yang normal

Meskipun bahayanya semakin meningkat, Program Vulkanologi Global menunjukkan bahwa tidak ada indikasi peningkatan aktivitas vulkanik di Bumi. Smithsonian Institution telah mengumpulkan data tentang letusan gunung berapi sejak tahun 1968.

Menurut para ahli, bukan hal yang aneh jika antara 50 dan 70 gunung berapi meletus setiap tahun. Pada tahun 2022 misalnya, tercatat 80 kali letusan gunung berapi.

Di platform X (sebelumnya Twitter), ahli vulkanologi dan jurnalis Dr. Robin George Andrews menunjukkan bahwa gunung berapi meletus setiap saat, di seluruh dunia. Meski letusan gunung berapi bisa menimbulkan dampak yang serius, menurutnya akan lebih mengkhawatirkan jika gunung berapi tidak meletus. (Hukum)