Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Para ilmuwan dari Universitas Kassel berpartisipasi dalam konferensi iklim di Dubai

Para ilmuwan dari Universitas Kassel berpartisipasi dalam konferensi iklim di Dubai

  1. Beranda
  2. Kastil

Ini tentang masa depan planet kita: delegasi dari hampir 200 negara akan bertemu di Dubai mulai hari Kamis untuk membatasi pemanasan global. © NASA/EPA

Konferensi iklim global dimulai pada hari Kamis. Ini akan diadakan di Dubai dari 30 November hingga 12 Desember. Ada juga empat ilmuwan dari Universitas Kassel.

Kassel – Lebih dari 70.000 orang dari seluruh dunia diperkirakan akan menghadiri pertemuan puncak iklim PBB di Dubai dalam dua minggu ke depan. Dalam upaya membatasi pemanasan global dan dampaknya, pertanyaan yang pasti muncul adalah bagaimana mencapai tujuan ini dan emisi yang dihasilkannya. Stefan Lichtenbaumer dari Universitas Kassel juga memikirkan apakah ia harus melakukan perjalanan ke Dubai. Dia memutuskan: “Konferensi iklim sangatlah penting,” kata profesor desain teknologi berkelanjutan, yang merupakan bagian dari tim manajemen Castle Institute, pusat keberlanjutan baru di universitas tersebut.

Peserta

Selain Lichtenbaumer, tiga orang lainnya melakukan perjalanan dari Kassel ke Dubai: rekannya Profesor Andreas Braun dari Pusat Keberlanjutan dan karyawan Dr. Ina Sieber (Departemen Interaksi Manusia-Lingkungan) dan pakar energi surya Klaus Fagen terdaftar sebagai peserta konferensi iklim. Selain negosiasi politik formal, yang menjadi fokus laporan internasional, terdapat juga program pendamping yang dapat diterapkan oleh para pelaku ilmu pengetahuan dan masyarakat sipil.

Klaus Wagen dan Stefan Lichtenbaumer akan membantu membentuk program resmi PBB yang menyertainya: keduanya akan menyelenggarakan acara sampingan dengan mitra. Terdapat lebih dari 360 acara serupa selama konferensi yang berlangsung hampir dua minggu ini, dan jumlah pendaftar dari seluruh dunia meningkat beberapa kali lipat. “Representasi kami sukses,” kata Lichtenbaumer. Ini juga merupakan langkah untuk membuat Castle Institute baru terlihat di seluruh dunia.

Kontribusi

Lechtenböhmer telah terlibat dalam transisi energi selama lebih dari 30 tahun dan ahli dalam transformasi sistem industri. Dia bekerja di Institut Wuppertal sampai dia pindah ke Kassel pada bulan September. COP28 – singkatan dari Conference of the Parties – adalah konferensi iklim kedelapan di dunia, dan telah berpartisipasi dalam acara sampingan sejak tahun 2017.

READ  Pengendalian malaria: Ya untuk memperluas jaringan - Kesehatan

Di Dubai pada tanggal 11 Desember, beliau dan para ahli lainnya akan menjadi tuan rumah acara berdurasi satu setengah jam yang berfokus pada kerja sama internasional antara negara-negara industri dan negara berkembang untuk industri netral iklim. “Cukup sulit bagi kita untuk melakukan dekarbonisasi di negara-negara industri. Namun tidak ada gunanya jika tanur sembur baru dibangun di India atau Indonesia,” kata Lichtenbaumer. Tujuannya adalah untuk menarik perhatian pemerintah terhadap masalah ini, yang merupakan bukan bagian dari perundingan resmi. Pada tanggal 3 Desember, Klaus Wagen, yang mengepalai Departemen Teknologi dan Sistem Tenaga Surya di Kassel, menyelenggarakan acara sampingan dalam kapasitasnya sebagai Presiden Masyarakat Energi Surya Internasional (ISES). Ini tentang kontribusi dari energi terbarukan. “Tujuannya adalah mendorong 100 persen pasokan energi terbarukan.

Harapan

Pakar tenaga surya dari Kassel mengatakan dia akan pergi ke Dubai “untuk melawan upaya pengaruh besar yang menakutkan dari lobi minyak dan gas”. Ketua konferensi iklim adalah Sultan Ahmed Al Jaber, yang juga merupakan pimpinan perusahaan minyak di Uni Emirat Arab. “Ini seperti meminta koki pastry Anda untuk membuat rencana diet,” kata Fagen.

Stefan Lichtenbaumer juga menggambarkan ekspektasinya terhadap konferensi ini sebagai sesuatu yang “bercampur aduk.” Ia khawatir penghentian penggunaan bahan bakar fosil mungkin tidak akan berhasil. Namun ia berharap dapat memutuskan untuk meningkatkan penggunaan energi terbarukan secara global sebanyak tiga kali lipat pada tahun 2030. “Pasar juga diharapkan menyadari bahwa fosil adalah jalan buntu, dan hal tersebut sudah tidak ada lagi,” ujarnya.

Menurut ilmuwan tersebut, masih banyak hal yang harus dilakukan dalam konferensi dan dengan lebih cepat: “Iklim tidak akan menunggu.” Namun karena fakta bahwa 200 negara dengan kepentingan yang sangat berbeda harus mencapai kesepakatan, banyak hal yang telah dicapai. Namun, tidak melanjutkan bukanlah suatu pilihan, kata Lichtenbaumer: “Setiap 0,1 derajat yang kita capai akan menyelamatkan ratusan ribu orang dari penderitaan dan menghemat banyak uang.” (Katja Rudolph)

READ  Pertanyaan dan jawaban paling penting tentang vaksin mati
Klaus Wagen, pakar energi surya dari Kassel
Klaus Wagen, pakar energi surya © Private
Stefan Lichtenbaumer dari tim manajemen Kassel Institute
Institut Stefan Lichtenbaumer Kassel © Fischer, Andreas