Berita Utama

Berita tentang Indonesia

“Buku Putih tentang Pluralisme” – Jerman Ingin Bekerja Melawan “Membongkar Sistem Internasional”

Pemerintah federal melihat sistem internasional sebagai ancaman dan dengan demikian ingin mempromosikan pluralisme. Antara lain, perlunya mereformasi organisasi internasional, sesuai dengan white paper yang kini telah diadopsi. Dan Menteri Luar Negeri Jerman Maas berbicara tentang harapan yang tinggi untuk Jerman.

Dalam memperkenalkan “Buku Putih tentang Multilateralisme,” Maas menyesalkan melemahnya organisasi internasional oleh negara-negara otoriter, serta oleh pemerintah mantan Presiden AS Trump. Selama empat tahun menjabat, kata Maas, tujuannya adalah untuk “menghibernasi” pluralisme di luar lingkup Trump. Selama waktu ini, Amerika Serikat telah menarik diri dari perjanjian iklim Paris, mengajukan pengunduran diri dari Organisasi Kesehatan Dunia, dan menghentikan perjanjian nuklir internasional dengan Iran. Presiden AS yang sedang menjabat Biden telah mencerminkan banyak langkah yang diambil oleh pendahulunya. Di bawah Trump, Jerman dan Prancis menciptakan apa yang disebut “Aliansi untuk Pluralisme,” jaringan longgar yang sekarang mencakup 70 negara.

Selain itu, kata Maas, reformasi diperlukan di organisasi internasional. Harapan internasional untuk Jerman tinggi. “Banyak mitra kami ingin terus memainkan peran utama dalam memperkuat, mereformasi, dan mengembangkan sistem regulasi internasional di masa depan.”

“Buku Putih tentang Keragaman” adalah hasil dialog dengan para ahli nasional dan internasional dari sains dan masyarakat sipil, anggota Bundestag Jerman, dan pemerintah federal. Melalui Buku Putih, pemerintah federal membenarkan perlunya memperkuat kerja sama internasional di berbagai bidang dari sudut pandangnya, dan menangani kritik dan perkembangan terkini.

Mengapa multilateralisme?

Pemerintah federal membenarkan hal ini sebagai berikut: Kemakmuran, keamanan, dan kemampuan Jerman untuk bertindak dalam kebijakan luar negeri bergantung pada integrasinya ke dalam aliansi, organisasi multilateral, dan perjanjian internasional. Selain itu, ini tentang stabilitas dan prediktabilitas, yang telah ditetapkan oleh organisasi dan perjanjian internasional. Ini juga menyangkut sektor komersial dan ekonomi. Kestabilan di kawasan ini merupakan prasyarat keberhasilan Jerman sebagai negara pengekspor.

READ  Obat-Covid: Vermehrung von Coronaviren erfolgreich gestoppt

Apa perkembangan kerjasama internasional yang disebut White Paper?

Buku putih menjelaskan, misalnya, bagaimana keseimbangan kekuatan global telah berubah atau saat ini bergeser dari perspektif Jerman. Dikatakan bahwa dalam dekade mendatang, Jerman kemungkinan besar akan menjadi satu-satunya negara di Uni Eropa yang masih menjadi salah satu dari sepuluh ekonomi terbesar di dunia. Bersama dengan China, India, Jepang, dan Indonesia, Indonesia bisa menjadi empat dari lima ekonomi terbesar di Asia. Semakin banyak negara, termasuk dari Afrika dan Amerika Latin, akan mampu membawa ide politik mereka sendiri ke organisasi internasional. Ini adalah perkembangan yang positif.

Namun, ada juga perkembangan negatif dalam multilateralisme: Sistem internasional dikatakan berada di bawah tekanan yang luar biasa. Beberapa negara secara terbuka melanggar hukum internasional, membuat perjanjian secara sukarela, dan tidak berhenti bahkan dengan aneksasi dengan kekerasan. Mereka mengabaikan keputusan pengadilan internasional dan melanggar perjanjian yang terkait dengan perlindungan hak asasi manusia – meskipun mereka terikat oleh mereka sebagai anggota Perserikatan Bangsa-Bangsa, Dewan Eropa, atau organisasi multilateral lainnya. Melalui perkembangan ini – yang berpotensi dapat merujuk ke Rusia, antara lain – pemerintah federal melihat bahaya bahwa “negara-negara yang sebagian besar otoriter ini” dapat membahayakan penerimaan standar secara umum dan mempertanyakan “kekuatan regulasi” dari sistem internasional.

Upaya untuk mengubah aturan yang berlaku di forum multilateral yang menguntungkan satu atau beberapa negara atau bahkan menafsirkan kembali aturan dasar hukum internasional – seperti hak asasi manusia – menimbulkan bahaya khusus bagi sistem internasional. Politik kekuatan ekonomi dan infrastruktur, misalnya, biasanya digunakan sebagai pengungkit, terlepas dari standar HAM internasional, lingkungan, atau tenaga kerja, untuk mendapatkan dukungan negara lain, misalnya.

READ  Painted Mask: Influencer telah dideportasi dari Indonesia

Buku Putih menyebut perkembangan lain: Di banyak masyarakat, termasuk beberapa masyarakat Barat, ada kritik yang meningkat terhadap kerja sama internasional yang tampaknya tidak efektif, dan karenanya dianggap sangat mahal.

Bagaimana pemerintah federal bermaksud menanggapi perkembangan ini?

Dinyatakan dalam buku putih bahwa Jerman pada tahap awal menentang “pembongkaran sistem internasional”. Anda dapat melakukan ini dengan mitra Anda, terutama dengan Uni Eropa dan negara-negara anggotanya, tetapi juga dengan orang-orang yang berpikiran sama dari seluruh dunia. Kritik terhadap sistem multilateral “dibenarkan dan perlu” jika berkontribusi pada perbaikan dan reformasi. Sistem internasional harus terus diadaptasi dan ditingkatkan, karena tantangan juga berubah. Namun, dalam buku putih, pemerintah federal menepis kritik tersebut sebagai “menyesatkan dan berbahaya” yang menunjukkan bahwa tantangan global seperti perubahan iklim, perkembangan populasi, penerbangan dan migrasi tidak teratur atau keamanan siber hanya dapat dikontrol sebagai negara-bangsa dan tanpa proses negosiasi. .

Tujuannya sekarang adalah untuk mempersenjatai sistem internasional dari upaya untuk membongkar, serta melawan guncangan global dan regional seperti epidemi atau krisis ekonomi. Dikatakan bahwa diperlukan lembaga internasional yang efektif dan efisien untuk ini. Secara spesifik, menurut white paper, Jerman ingin mengkampanyekan reformasi Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini harus memiliki lebih banyak anggota dan “representasi regional yang lebih seimbang.” Ada juga persyaratan bahwa jenis sistem senjata otonom baru tunduk pada kendali senjata internasional. Bantuan kemanusiaan dan kerjasama pembangunan harus dikoordinasikan dengan lebih efisien dan lebih baik.

Asal mula pluralisme terletak pada Liga Bangsa-Bangsa, yang didirikan lebih dari 100 tahun yang lalu. Latar belakang: 100 tahun pluralisme – ketika perjanjian rakyat terancam punah

Pesan ini disiarkan pada 19 Mei 2021 di Deutschlandfunk.