April 14, 2021

Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Burung yang punah itu ditemukan kembali 172 tahun kemudian di Indonesia

Jakarta, Indonesia

Komite Konservasi Burung Indonesia mengumumkan 172 tahun setelah penemuan kembali spesies burung yang terancam punah di hutan hujan Kalimantan.

The Oriental Bird Club, sebuah badan amal konservasi burung yang berbasis di Inggris, mengatakan dalam sebuah pernyataan pada hari Kamis bahwa Bubbler bermata hitam (Malacosyncla perpicilata), yang secara luas dianggap oleh para ahli sebagai “misteri terbesar dalam ilmu burung Indonesia”, ditemukan oleh dua penduduk setempat di kalimantan selatan.

“Mr. Mohammed Suranto dan Mr. Mohammed Risky Fawcett mengumpulkan barang-barang satwa liar jauh dari habitat mereka ketika mereka secara tidak sengaja menemukan spesies burung yang tidak dikenal. Mereka menangkapnya setelah mengambil beberapa foto,” katanya.

Surando dan Fousson kemudian bergabung dengan kelompok pengamat burung lokal P.W. Laporan itu mengatakan dia telah melakukan kontak dengan Calitus dan Birdbacker. Kelompok-kelompok ini menduga bahwa lebah bermata hitam yang hilang itu mungkin seekor burung.
Hal ini dikonfirmasi setelah berkonsultasi dengan ahli ornitologi dari Indonesia dan daerah.

“Sungguh menakjubkan mengetahui bahwa kami telah menemukan spesies burung yang dianggap punah oleh para ahli. Ketika kami menemukannya, kami tidak menyangka akan begitu istimewa – kami mengira itu adalah burung lain yang belum pernah kami lihat sebelumnya,” Fusen kata dalam pernyataan dari Oriental Bird Club.

Pada tahun 1840-an, ahli geologi dan naturalis Jerman Karl A.L.M. Berdasarkan spesimen yang dikumpulkan oleh Schwaner, pada tahun 1850, ahli burung Prancis Charles Lucian Bonaparte menggambarkan poplar bermata hitam.

“Sejak itu, tidak ada model atau pandangan lain yang dilaporkan, dan asal dari model tipe tersebut telah diselimuti misteri,” katanya.
Lebih lanjut dinyatakan bahwa pulau tempat pengumpulannya tidak jelas, tetapi menunjukkan bahwa ahli burung Swiss Johann Betticofer berada di Kalimantan pada tahun 1895 pada saat penemuan Schwanner.

READ  Varian OPPO A54 4G (CPH2239) disertifikasi oleh NBTC dan muncul di sertifikasi Telecom dan TKDN Indonesia

Menurut Bungee Gusti Akbar dari Birthbaker, penemuan sensasional tersebut menegaskan bahwa poplar bermata hitam itu berasal dari Kalimantan tenggara, mengakhiri kebingungan selama berabad-abad tentang asalnya.

“Penemuan ini juga menegaskan bahwa spesies tersebut terus bertahan meskipun terjadi deforestasi dan perubahan habitat yang signifikan di wilayah Kalimantan yang sedikit diketahui ini. Oleh karena itu, kemungkinan besar untuk terancam punah secara serius oleh hilangnya habitat,” kata Akbar.

Penemuan kembali poplar bermata hitam secara dramatis menunjukkan betapa luasnya Avifauna di Indonesia yang dikenal luas, dengan lebih dari 1.700 spesies ditemukan di seluruh nusantara, meskipun memiliki populasi terbesar di Asia.

* Ditulis oleh Ratu Cherunisa Rufinaldo dari Pelayanan Bahasa Indonesia Badan Anatolia di Jakarta

Situs web Anatolian Agency hanya memuat sebagian kecil dari berita yang diberikan kepada pelanggan oleh AA News Broadcasting System (HAS) dan dalam bentuk singkat. Hubungi kami untuk opsi berlangganan.