Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cara hidup yang tidak setara Epidemi nasional – Jumat

Mungkin diperlukan pandemi ini untuk benar-benar menghancurkan harapan kerja sama internasional. Butuh pengalaman dari penyakit yang mengamuk secara global yang tidak peduli dengan warna kulit atau asal untuk mengisolasi kita dari seluruh dunia sekali lagi dalam batas-batas negara. Bahkan jika negosiasi iklim internasional dengan menyakitkan menunjukkan hal yang sama berulang-ulang, sulit untuk menanggung paradoks bahwa krisis global tidak mengarah pada kerja sama yang lebih besar, melainkan pada nasionalisme dan kembalinya struktur kolonial.

“Apakah kamu sudah divaksinasi?” Kontras antara pandemi global dan desakan solusi nasional sangat menyakitkan karena pertanyaan ini telah menjadi begitu populer. Muda, sehat, putih, kaya (dalam skala global) menepuk punggung mereka untuk divaksinasi. Foto plester yang sesuai beredar di media sosial. Vaksinasi terhadap corona muncul sebagai bentuk solidaritas dan perawatan kesehatan yang alami dan semi suportif dari negara.

Tak perlu dikatakan, ini adalah pencapaian ilmiah dan teknologi yang sangat besar bahwa vaksin yang efektif tersedia hanya sepuluh bulan setelah pecahnya epidemi. Tidak diragukan lagi merupakan pencapaian yang sama pentingnya bahwa keputusan untuk memvaksinasi adalah keputusan individu. Tetapi vaksin baru mahal dan langka, itulah sebabnya vaksin mereka distribusi Anda harus pindah ke pusat perhatian. Pengamatan lebih dekat menunjukkan dengan sangat jelas: sebagai keputusan individu, vaksinasi hanya dimungkinkan melalui hak istimewa, yang bergantung pada keseimbangan kekuatan global, dan oleh karena itu politik terus menerus. Dan yang terpenting, itu didistribusikan secara tidak adil.

Lebih dari 90% vaksin yang tersedia dibeli oleh sejumlah kecil negara kaya – hanya karena mereka mampu membelinya. Beberapa negara di Global North telah meminta vaksin tujuh kali lebih banyak dari yang mereka butuhkan untuk memasok seluruh populasi mereka. Di sisi lain, negara-negara Afrika baru menerima 40 juta dosis vaksin COVID-19 untuk total populasi 1,2 miliar orang. Ini hanya mewakili 1% dari kebutuhan aktual. Proporsi penduduk yang divaksinasi lengkap Covid-19, Oleh karena itu sangat berbeda: Dari 0% di sebagian besar Afrika Sub-Sahara hingga 50% dan lebih banyak lagi di Eropa Tengah. “Apakah saya bisa divaksinasi atau tidak, sangat bergantung pada tempat saya dilahirkan,” kata Profesor Wolfgang Greiner, ekonom kesehatan di Universitas Bielefeld.

READ  Sesaat sebelum PBB: "Kami berada dalam kondisi terbaik kami di tengah pandemi...

WHO telah menghentikan inisiatif yang ingin secara struktural mengubah sesuatu tentang ketidakadilan ini – seperti kumpulan teknologi bersama C-TAP – demi kampanye yang mengorganisir sumbangan sukarela dari negara-negara industri dan kapitalis filantropi. kampanye seperti Terhadap latar belakang ini, Covax ditakdirkan: Hanya sebagian kecil dari vaksin yang tersedia dapat didistribusikan karena pasar dibeli kosong oleh perjanjian bilateral antara negara-negara industri dan perusahaan farmasi.

Yang tersedia berlimpah Statistik dan peta Tunjukkan ketidakadilan global tanpa henti dan hak istimewa besar-besaran di Global North. Tetapi pandangan diarahkan secara berbeda di media: mengingat “persaingan” di negara lain, seluruh penduduk negara ini harus divaksinasi secepat mungkin, itulah sebabnya siaran pers harian dan statistik langsung bersaksi kepada warga negara yang hebat. Vaksinasi lanjutan. Fakta bahwa pandemi Corona adalah pandemi dan sudah lama terlupakan bersamanya definisi Ia bekerja di seluruh dunia. Ungkapan seperti “Tidak ada yang aman sampai semua orang aman” dipotong menjadi prosa yang tidak perlu.

Yang juga terlupakan adalah pengetahuan bahwa virus ini sangat berbahaya bagi kelompok tertentu. Sementara itu, harus jelas secara ilmiah bahwa sebuah file Tingkat kematian akibat infeksi (persentase kematian di antara semua yang terinfeksi) meningkat terutama dengan bertambahnya usia orang yang terinfeksi. Mengingat kekurangan vaksin saat ini, ini berarti dalam bahasa sederhana bahwa Larissa yang berusia tiga puluh tahun, yang tinggal di Jerman dan tidak memiliki penyakit sebelumnya, sebenarnya perlu divaksinasi jauh lebih sedikit daripada Mohamed yang berusia tujuh puluh tahun dari Aljazair. Bagi Farah, 59, yang baru saja menjadi nenek dan tinggal di Indonesia, ini bohong Dalam istilah matematika murni, kemungkinan mengembangkan penyakit serius adalah 2.000 kali lebih tinggi Dari mahasiswa enam belas tahun Leon dari Jerman. Larissa dan Leon menyukai foto-foto vaksinasi di Instagram – Mohamed dan Farah “tidak memiliki prioritas” untuk masa mendatang.

READ  Review buku tentang "Keaslian" - spektrum sains

Dengan demikian, praktik memvaksinasi kelompok non-risiko yang lebih muda di negara-negara bagian Utara dunia saat ini ada di satu sisi. neo kolonial Itu rasis: ia menerima asimetri kekuatan global dan mendevaluasi kehidupan orang-orang yang tinggal di negara-negara yang pernah dijajah tanpa kelopak mata. Di sisi lain, itu adalah penegasan kolektif nasionalisme yang divaksinasi, yang pada dasarnya sama membosankannya dengan manifestasi nasionalisme apa pun: pertama kami melayani “rakyat kami” dan tidak peduli dengan apa pun. Jimmy Shea Dia menyimpulkan dari situasi bencana negara-negara Afrika: “Afrika berada di ujung rantai pendukung kehidupan dan harus menunggu negara-negara kaya untuk makan sebelum mereka mengambil bagian dari remah-remah di atas meja.”

Jadi hampir tidak ada prosedur yang menunjukkan kepada kita Cara hidup kekaisaran Sama kejam dan brutalnya dengan normalisasi pertanyaan harian tentang kapan harus divaksinasi. Itu selalu merupakan prasyarat bahwa sebagai pemuda Eropa yang sehat dari dua pertiga dunia yang lebih miskin diimunisasi, terlepas dari risikonya, tampaknya “tentu saja”. Pada prinsipnya, partisipasi yang sebagian besar non-moneter, dan benar-benar diabaikan, dalam kampanye vaksinasi utara global menunjukkan bahwa Dominasi gaya hidup kekaisaran Ini bekerja dengan lancar: Monokultur dan eksploitasi alam yang berlebihan telah terbukti membantu mengembangkan virus pandemi seperti Covid-19. NS Biaya krisis iklim dan keanekaragaman hayati ditanggung oleh semua orang di seluruh dunia dalam bentuk pandemi, bahkan jika itu terutama ditemukan di negara-negara kaya. Perlindungan dan keamanan kemudian akan diberikan oleh obat-obatan, respirator dan vaksin yang tersedia secara eksklusif untuk orang-orang di negara-negara industri di Utara dunia. Ketidakadilan sistemik ini dijamin secara politik, material, dan mental: melalui perlindungan paten yang tampaknya tidak dapat diubah, isolasi militer, dan persetujuan diam-diam dari hak istimewa yang divaksinasi.

READ  Kemungkinan vaksinasi ketiga terhadap Corona di Moderna akan diperlukan sebelum musim dingin

Argumen terdengar berkali-kali bahwa vaksin sedang dikembangkan dan diproduksi oleh perusahaan farmasi yang disponsori negara di dunia Utara, itulah sebabnya kita harus memanfaatkannya terlebih dahulu. Namun, argumen ini salah memahami realitas pembagian kerja yang mengglobal: konsumsi semua jenis produk, dari smartphone hingga cokelat oles hingga kursi plastik, bergantung pada outsourcing proses produksi ke (semi) wilayah laut global. . Fakta bahwa produk dari tempat lain diperdagangkan secara global dan bahwa kami sering menggunakannya dan setiap hari sepenuhnya dikesampingkan pada saat vaksin tiba-tiba tidak dibagikan.

Apa yang harus kita lakukan sekarang? Referensi gaya hidup kompulsif yang kita semua berkontribusi memperjelas bahwa ini bukan tentang memberikan rasa bersalah individu. Saya dapat memahami banyak alasan mengapa orang memvaksinasi corona. Tetapi jika perlindungan cepat terhadap populasi rentan itu penting, solidaritas harus dipahami dan dituntut secara global. Fakta bahwa orang-orang muda dan sehat secara pribadi menghentikan vaksinasi karena alasan-alasan yang disebutkan di sini untuk memberdayakan mereka yang kurang beruntung di negara-negara lain sekilas tampak tanpa harapan dan naif. Tapi ini setidaknya bisa Tekanan khusus pada pemerintah federal Untuk memungkinkan distribusi vaksin global yang adil secepat mungkin. Namun Medico International mempersembahkan vaksinasi soloBagaimana bahkan mereka yang memiliki hak istimewa vaksinasi dapat meningkatkan tekanan politik ini. Bagaimanapun, kebijakan nasional untuk memvaksinasi Korea Utara harus ditentang dengan tegas – melalui kampanye, tindakan, dan keputusan politik individu. Epidemi hanya dapat ditangani secara global.