Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Studi di Kanada menunjukkan: Enam persen anak yang terinfeksi mengembangkan Long Covid

Sekitar enam persen anak dengan COVID-19 masih memiliki gejala tiga bulan setelah terinfeksi. Ini adalah hasil penelitian di Kanada.

Calgary – Kelelahan, kelelahan dan penurunan kinerja – selama beberapa bulan setelah infeksi corona. COVID-19 jangka panjang juga dapat memengaruhi anak-anak, yaitu konsekuensi jangka panjang dari COVID-19* Hal ini ditegaskan oleh sebuah studi Kanada tentang dunia d. Anna Funk dan rekan-rekannya.

Beberapa penelitian kecil sejauh ini memberikan hasil yang sangat berbeda: persentase anak dengan Long Covid, yaitu yang mengeluh dua atau empat bulan setelah terinfeksi Corona, antara 0 dan 67 persen. Funk dan timnya memeriksa data 10.500 anak yang dirawat di ruang gawat darurat antara Maret 2020 hingga 15 Juni 2021. Anak-anak tersebut berasal dari Australia, Kanada, Indonesia, dan Amerika Serikat serta tiga negara di Amerika Selatan dan tiga di Eropa Barat. Para ilmuwan tertarik pada apakah anak-anak masih mengalami kesulitan bernapas dan masalah neurologis dan/atau kejiwaan 14, 30 dan 90 hari setelah masuk. Mereka mempresentasikan hasil mereka di Kongres Mikrobiologi Klinis dan Penyakit Menular Eropa ke-31. *24vita.de adalah pertunjukan IPPEN.MEDIA

Artikel ini hanya berisi informasi umum tentang topik kesehatan yang relevan dan oleh karena itu tidak dimaksudkan untuk diagnosa diri, pengobatan atau pengobatan. Ini sama sekali tidak menggantikan kunjungan ke dokter. Sayangnya, editor kami tidak diperbolehkan untuk menjawab pertanyaan individu tentang gambaran klinis.

READ  Kelangkaan oksigen untuk pasien corona terkadang