Berita Utama

Berita tentang Indonesia

CATL menginvestasikan $6 miliar di Indonesia

Produsen baterai China CATL telah bermitra dengan perusahaan Indonesia. Dalam konteks ini, CATL ingin menginvestasikan sekitar 5,5 miliar euro di negara tersebut. Proyek ini berfokus pada bidang penambangan dan pemrosesan nikel, bahan baterai, pembuatan baterai, dan daur ulang baterai.

Secara khusus, ini adalah perjanjian tripartit antara Brunp, Antam dan IBI CATL. Antam adalah bagian dari perusahaan pertambangan Indonesia Mind, sementara IBI adalah Industri Baterai Indonesia – sebuah perusahaan milik negara yang dibentuk untuk membuat rantai pasokan untuk baterai mobil listrik di negara ini. Di dunia internasional, IBI sering disebut sebagai Perusahaan Baterai Indonesia.

Kegiatan bersama akan fokus pada pabrik di Kawasan Industri FHT di Halmahera Timur di provinsi Maluku Utara, Indonesia. Namun, proyek tersebut juga akan mencakup lokasi lain di negara tersebut, meskipun tidak secara khusus disebutkan dalam komunikasi.

“Proyek ini akan meningkatkan kehadiran CATL di industri baterai, memastikan penghematan bahan baku dan sumber daya utama, mengurangi biaya produksi, dan mempromosikan pengembangan bisnis daur ulang baterai,” tulis posting tersebut.

Langkah tersebut tidak mengejutkan: CATL telah dikaitkan dengan pabrik baterai di Indonesia sejak akhir tahun 2020. Pemerintah di sana berupaya keras untuk menarik investasi dari sektor e-mobilitas, mengingat sebagian besar cadangan nikel global ada di Indonesia. Pemerintah di Jakarta ingin tidak hanya mengembangkan simpanan bahan baku tersebut, tetapi juga menentukan nilai tambah selanjutnya melalui pengolahan bahan nikel dan katoda, produksi baterai dan pabrik mobil di dalam negeri. Pada musim panas 2021, diumumkan bahwa Hyundai dan LGES akan membangun pabrik baterai di Indonesia, dan Hyundai juga membuka pabrik mobil pertamanya di Indonesia pada musim semi ini.

“Proyek Indonesia merupakan tonggak penting bagi CATL karena kami memperluas jejak global kami dan akan menjadi simbol persahabatan abadi antara China dan Indonesia,” kata Robin Zeng, pendiri dan presiden CATL. “Kami memiliki keyakinan penuh dalam pengembangan proyek di masa depan.”

“Kesepakatan kerangka kerja yang kami tandatangani hari ini sangat penting bagi Indonesia karena kami berusaha untuk membangun ekosistem kendaraan listrik,” kata Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi. “Saya yakin bahwa proyek ini akan dilaksanakan dengan semua kemungkinan keberhasilan.”
prnewswire.com