Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Adenovirus dan coronavirus sedang diselidiki sebagai penyebab hepatitis misterius – EURACTIV.com

Jumlah kasus hepatitis akut yang tidak diketahui asalnya meningkat di seluruh dunia, dan penyelidikan penyebab wabah masih berlangsung. Adenovirus saat ini diduga menjadi penyebabnya, tetapi kaitannya dengan COVID-19 juga sedang diselidiki.

Hepatitis adalah peradangan hati, biasanya disebabkan oleh infeksi virus atau konsumsi alkohol yang berlebihan. Ada beberapa jenis umum seperti A, B, C, D, dan E, masing-masing dengan tingkat infeksi yang berbeda atau penyebab yang berbeda.

Namun, menurut Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC), kasus yang dilaporkan bukan salah satu dari varian ini.

Itu Penyebaran hepatitis tipe baru Ini merenggut nyawa 11 anak di Amerika Serikat, Palestina dan Indonesia. Para ilmuwan sedang bekerja untuk menemukan asal mula penyakit ini.

“Selama seminggu terakhir, ada beberapa kemajuan penting dalam penyelidikan lebih lanjut dan penyempurnaan hipotesis kerja,” Philippa Easterbrook, seorang ilmuwan dengan Program Hepatitis Global Organisasi Kesehatan Dunia, mengatakan pada konferensi pers pada hari Selasa (10 Mei).

Salah satu alasan utama yang diselidiki adalah hubungan infeksi adenovirus, tetapi kemungkinan hubungan dengan COVID-19 juga sedang diselidiki.

Adenovirus dapat menyebabkan berbagai gejala, termasuk flu biasa, muntah dan diare, di mana kebanyakan orang sembuh tanpa komplikasi. Komplikasi langka yang terkenal dari virus ini adalah induksi hepatitis.

jarak Iklan Menurut NHS, virus ini biasanya ditularkan dengan menyentuh permukaan yang terkontaminasi dan melalui saluran pernapasan.

Kasus hepatitis yang tidak jelas asalnya pada anak-anak di Eropa

Pusat Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Eropa (ECDC) mengatakan pada Selasa (19 April) bahwa kasus hepatitis akut yang tidak jelas asalnya telah dilaporkan pada anak-anak di Denmark, Irlandia, Belanda, Spanyol, dan Inggris.

Menyelidiki kemungkinan hubungan dengan COVID-19

READ  Laporan IPCC: Menurut IPCC, perubahan tidak dapat diubah

“Untuk saat ini, hipotesis utama tetap terkait dengan adenovirus, tetapi saya pikir COVID juga memainkan peran penting, baik sebagai koinfeksi atau sebagai infeksi sebelumnya,” kata Easterbrook.

Dari kasus yang diuji minggu lalu, 70 persen dinyatakan positif adenovirus.

Ini termasuk “pemeriksaan histologis lainnya, di mana sampel jaringan, sampel hati, dan biopsi diperiksa dengan cermat di bawah mikroskop. Tak satu pun dari sampel ini menunjukkan ciri khas yang diharapkan dari hepatitis yang disebabkan oleh adenovirus,” Easterbrook menekankan.

18 persen pasien dinyatakan positif COVID-19. “Fokus utama untuk minggu depan adalah pengujian serologi untuk paparan sebelumnya dan infeksi COVID,” kata Easterbrook.

Otoritas kesehatan Inggris memimpin penyelidikan karena negara tersebut memiliki jumlah kasus tertinggi dengan lebih dari 160 kasus.

Akhir pekan ini, Inggris akan menerbitkan data pada studi kasus-kontrol yang akan “membandingkan apakah tingkat deteksi adenovirus pada anak-anak dengan penyakit hati berbeda dari anak-anak di rumah sakit. Ini akan membantu menentukan apakah adenovirus hanya sesekali infeksi yang terdeteksi, atau apakah ada hubungan sebab akibat atau potensial.”

situasi epidemiologi

Peningkatan kasus hepatitis idiopatik akut dilaporkan pada anak-anak yang sebelumnya sehat di Skotlandia lebih dari sebulan yang lalu.

Sejak itu, kata Easterbrook, penyakit itu tidak hanya menyebar ke benua Eropa tetapi juga ke Amerika dan Asia, mencapai 348 kemungkinan kasus di seluruh dunia.

Selain itu, 70 kasus lainnya belum diklasifikasikan karena dua alasan: tes yang diperlukan untuk hepatitis A hingga E belum dilakukan, atau belum dikonfirmasi oleh Kementerian Kesehatan negara tersebut.

Sebanyak 20 negara telah melaporkan kemungkinan kasus, ditambah 13 negara yang telah mengkonfirmasi kasus masih diselidiki.

“Penting untuk ditekankan bahwa hanya enam negara yang saat ini melaporkan lebih dari lima kasus, sementara semua negara lain melaporkan kurang dari lima,” kata Easterbrook.

READ  Berapa Lama Vaksin Corona China Melindungi CoronaVac dan Sinopharm?

Pada 10 Mei 2022, sekitar 106 kasus telah diidentifikasi di 14 negara UE/EEA, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Eropa mengatakan dalam laporan epidemiologinya pada Rabu (11 Mei). Pembaruan.

[Bearbeitet von Nathalie Weatherald]