Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Chaz Davies menegaskan: ‘Jangan berhenti di rumah sakit’ / Kejuaraan Dunia Superbike

Ikon Ducati Chaz Davies akan menjalankan balapan terakhirnya di Kejuaraan Dunia Superbike di Argentina dan Indonesia. Kemudian pemain berusia 34 tahun itu juga melihat apa yang ditawarkan kehidupan.

Ruang konferensi di Circuito de Jerez penuh sesak ketika Chazz Davis mengumumkan pengunduran dirinya pada pukul 6 sore. “Ini adalah musim terakhir saya di Kejuaraan Dunia Superbike,” katanya. “Keputusan ini tidak mudah bagi saya, saya memikirkannya dan banyak menimbangnya. Tapi saya sangat percaya bahwa ketika Anda selesai, Anda sudah selesai. Sepertinya ini waktu yang tepat untuk membuat keputusan itu untukku. Ini benar-benar terasa berbeda dari cara Anda berjalan di atas ring beberapa jam yang lalu. Untuk mengumumkan sesuatu seperti itu, sesuatu di kepala Anda harus berubah – dan sekarang kami di sini. Ada banyak alasan, saya yakin ini adalah keputusan yang tepat. Sekarang saya membalik halaman dan membuka bab berikutnya.”

Davis telah berkompetisi di Kejuaraan Dunia Superbike MotoGP sejak 2012, termasuk tujuh tahun bersama Tim Kerja Ducati. Dalam 263 balapan sejauh ini, ia telah memimpin 99 kali (32 kemenangan). Welshman memimpin 211 run tim dengan warna merah, lebih dari apa pun. Dia memiliki 89 kursi podium dan 28 kemenangan pabriknya dari Borgo Panigale.

“Ini bukan hanya dua belas tahun di sirkuit ini,” kata Juara Dunia Superbike tiga kali, yang merupakan Juara Supersport 2011, dengan jelas. “Ini juga 15 tahun sebelum dibutuhkan untuk sampai sejauh ini. Begitu banyak hal telah terjadi di setiap balapan, setiap tahun, itu adalah emosi yang luar biasa ketika saya melihat puncak karir saya. Saya sangat bersyukur bisa berada di posisi untuk mengenali Banyak orang. Di luar, ini hanya olahraga, tapi kita semua menganggapnya serius dan kita harus. Dengan sedikit celah, semua yang diberikan balapan kepada saya akan menjadi lebih indah. Saya memiliki kenangan indah – dan saya pasti “Saya tidak ingin menangis di depan Anda. Memenangkan balapan di Italia adalah sesuatu yang sangat istimewa. Terutama di Imola, di tikungan dari Bologna. Tidak ada perasaan seperti itu.”

READ  Sebuah ledakan di kilang minyak menyebabkan kebakaran besar - desa itu dievakuasi

Davis menarik garis, dan beralih ke seri balap lain tidak mungkin baginya. “Saya yakin saya tidak ingin balapan di level itu lagi. “Tapi saya akan terus melatih supermoto dan motocross dan menyetir sendiri. Tapi saya tidak mencari peluang. Jika sesuatu muncul, katakanlah sebuah tes, itu adalah sesuatu yang lain dan saya akan melihatnya. Tapi untuk saat ini, hal seperti itu jauh dariku.”

Karena Davies dijatuhkan oleh Lucas Mahias di Barcelona Minggu lalu dan berakhir di rumah sakit Catalonia dengan memar dan patah tulang rusuk, dia harus menghentikan balapan di Jerez dan Portimao. Go Eleven memainkan Loris Baz Prancis di Andalusia dan Portugal.

“Saya tidak berhenti di rumah sakit,” tegas pria 34 tahun itu. “Jika saya merasa baik-baik saja, saya akan kembali ke Argentina. Setelah musim berakhir, saya akan menghabiskan sedikit lebih banyak waktu di rumah dan melepaskan pedal gas sedikit. Saya akan melihat apa yang ada dalam hidup. Balapan itu penting, tapi bukan segalanya. Saatnya untuk perubahan, saatnya untuk perubahan, saatnya untuk melanjutkan.” Saya menantikannya dan gugup dan bersemangat pada saat yang sama. Saya ingin berterima kasih kepada semua orang yang telah mendukung saya. Selama 25 tahun, orang-orang dan pabrikan telah berdiri di belakang saya, dan saya berterima kasih kepada mereka semua. Terima kasih juga kepada pesaing saya yang telah membuat saya lebih baik. Saya berharap untuk menjadi lebih baik lagi.”