Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dunia yang terlupakan dalam pandemi

Global South sebagian besar telah diabaikan dalam laporan media penting tentang Corona. Sayangnya, ini tampaknya memiliki sistem.

Tahun 2020 diperkirakan akan tercatat dalam sejarah sebagai “Corona” atau “Tahun Pandemi”. Hampir tidak ada tempat di dunia dan hampir tidak ada area kehidupan yang tidak terkena dampak virus SARS-CoV-2. Yang lebih penting adalah pertanyaan tentang bagaimana media, yang telah didominasi oleh pandemi, menangani topik ini, dan khususnya, apakah pelaporannya seimbang secara geografis. Sebagian besar dari mereka yang terkena dampak tinggal di selatan global (sebelumnya dikenal sebagai negara berkembang atau dunia ketiga), di mana peluang medis dan ekonominya sangat terbatas dibandingkan dengan “Barat” untuk menghadapi konsekuensi pandemi.

Penilaian pelaporan pada program berita berbahasa Jerman yang paling penting, “Tagesschau” ARD pada jam 8 malam, menunjukkan bahwa pada tahun 2020, hampir setengah dari waktu siaran (tidak termasuk olahraga dan cuaca) diperhitungkan oleh virus dan dampaknya – di konteks gelombang pertama korona pada bulan April dari tahun itu, itu sekitar 80 persen.

Epidemi menempati peringkat pertama di Tageshau dengan 224 dari 366 hari. Namun, penting untuk membedakan dan merinci wilayah geografis yang dilaporkan terkait dengan virus, karena hanya sebagian kecil dari waktu tayang yang dicatat oleh negara-negara Selatan Global. Faktanya, saluran “Tagesschau” hanya melaporkan sekitar lima persen dari waktu siarannya tentang epidemi di Global South, dan terutama di China. Sekitar dua pertiga dari waktu siaran pandemi dikhususkan untuk perkembangan di Jerman, dan sekitar 29 persen untuk negara-negara asing yang bukan milik global selatan (terutama Uni Eropa, negara-negara Eropa lainnya dan Amerika Serikat).

Banyak organisasi dan lembaga bantuan telah menarik perhatian pada situasi bencana di Selatan Global dan memperingatkan dampak besar dari epidemi.

READ  Debat Piala Dunia: Infantino mengandalkan kekuatan fans - olahraga

Welthongerhilf, misalnya, mencatat bahwa “[s]Termasuk virus itu sendiri dan batasan yang menyertainya […] dapat menyebabkan kelaparan lebih dari 10.000 anak per bulan” dan mencatat bahwa “tragedi diam” ini mulai memudar ke latar belakang.UNICEF telah melaporkan bahwa tambahan 6,7 juta anak mungkin menderita kekurangan gizi akut parah pada akhir tahun sebagai akibat dari epidemi di Tajischau – Tetapi siaran pada 28 Juli hanya berlangsung 25 detik.

Dan kontribusi terhadap Laporan Pangan Dunia dua minggu lalu, di mana dilaporkan bahwa jumlah total orang yang kelaparan akibat Corona dapat meningkat 130 juta menjadi 820 juta sepanjang tahun, hanya 35 detik.

untuk seseorang

Ladislaus Ludischer Peneliti asosiasi di Institut Sastra dan Pengajaran Jerman di Goethe University Frankfurt dan dosen di Institut Sejarah Universitas Mannheim.

Sebuah gejala dari ketergantungan dunia selatan pada pelaporan adalah bahwa kontribusi penghargaan Nobel Perdamaian kepada Program Pangan Dunia Perserikatan Bangsa-Bangsa pada tanggal 9 Oktober adalah yang terakhir dari delapan kontribusi. Itu disiarkan malam itu.

Pelaporan “Tageschau” tidak terkecuali. Pada tahun 2020, sebanyak 74 program khusus “ARD Extra” disiarkan tentang keadaan Corona di Jerman, keadaan epidemi di negara-negara Selatan Global dan banyak bencana lainnya yang terjadi di sana. , di sisi lain, tidak hanya dianggap atau dibahas secara marginal di media. Ini termasuk, misalnya, keadaan kelaparan di Yaman, yang menurut UNICEF telah mencapai tingkat rekor, di mana, menurut koalisi bantuan “Action Deutschland Helft”, lebih dari 80 persen penduduk bergantung pada bantuan pangan. Awal pertengahan tahun.

Baik Badai Amphan, yang melanda wilayah pesisir India dan Bangladesh pada bulan Mei dan mempengaruhi hingga 60 juta orang, maupun Badai Iota, yang merenggut banyak korban di Amerika Tengah (khususnya Nikaragua) pada bulan November dan yang menyebabkan kerugian miliaran euro, tidak diambil. diperhitungkan sebagian besar dalam siaran utama “Tagesschau”.

READ  Indonesia: Sedikitnya 14 orang terluka dalam dugaan serangan bom di gereja tersebut

Hal yang sama berlaku untuk banjir di Afrika Timur, yang baru-baru ini dilanda kawanan belalang, pada musim semi 2020, yang menyebabkan lebih dari 150.000 orang terpaksa meninggalkan rumah mereka di Kenya sendirian. Dan meskipun perang telah meletus di wilayah Tigray Ethiopia sejak November 2020, yang berlanjut hingga hari ini, “Tagesaw” adalah untuk negara Afrika, yang berpenduduk sekitar 110 juta orang, di antara hampir 3.200 laporan yang disiarkan pada tahun 2020. (tidak termasuk olahraga dan cuaca ) Hanya dua belas kontribusi.

Pengabaian besar-besaran terhadap Global South menjadi jelas ketika membandingkan jumlah laporan yang menyebutkan masing-masing negara. Misalnya, sementara Irlandia, dengan populasi sekitar lima juta, disebutkan dalam 21 laporan di Tagesaw pada tahun 2020, Bangladesh, dengan populasi sekitar 165 juta, hanya dimasukkan dalam sembilan artikel. Di Nigeria – sekitar 214 juta – hanya ada enam kontribusi, di Indonesia, negara terpadat keempat dengan populasi sekitar 271 juta, hanya lima. Dalam konteks ini, hubungan antara populasi dan jumlah laporan terungkap: misalnya, di Irlandia ada satu laporan di “Tageschau” untuk setiap 240.000 orang, di Ethiopia 9,3 juta, di Bangladesh 18,3 juta dan di Indonesia hingga 54,2 juta. .

Pengabaian besar-besaran negara-negara ini dalam liputan Tageschau di “Tahun Pandemi” 2020 merupakan puncak dari marginalisasi media terus-menerus di Global South sejauh ini. Inilah yang diterbitkan oleh studi jangka panjang tahun lalu berjudul “Dunia yang Terlupakan dan Bintik-bintik Buta”, di mana lebih dari 5.100 program Tagesschau diperiksa dari tahun 1996, 2007 hingga 2019 serta laporan dalam bahasa Jerman, Inggris, dan Prancis terkemuka. media.

studi penuh, Ringkasan video dan informasi tentang pameran poster keliling berdasarkan penelitian dapat dilihat atau diunduh secara gratis: di www.ivr-heidelberg.de

READ  Olympia - Kemenangan Rapper di pertandingan Tokyo sekarang harus menyusul