Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Chaz Davis mengakhiri karir sepeda motornya yang aktif

(Motorsport-Total.com) – Final musim World Superbike Championship di Mandalika (Indonesia) adalah akhir pekan terakhirnya sebagai pembalap WSBK untuk Chaz Davies. Pemain asal Wales itu mengumumkan pengunduran dirinya di Jerez pada bulan September. Setelah beberapa kemunduran dan cedera, Davis menyelesaikan musim terakhirnya di luar 10 besar. Selain tahun pertamanya di Ducati 2014, ini adalah satu-satunya musim Wakil Juara Dunia tiga kali di mana dia tidak bisa memenangkan balapan.

Chazz Davis telah memenangkan 32 balapan dan 99 podium dalam karir WSBK-nya.

Perbesar

Davis berkata, “Ada begitu banyak kenangan yang melintas di benak saya. Saya terutama memikirkan masa-masa sulit dalam karier saya. Ketika saya menyadari seberapa jauh saya telah melangkah, saya benar-benar bangga dan emosional.” Perjalanan pulang karir.

Mengucapkan selamat tinggal, pebalap lama Ducati itu berhasil masuk delapan besar pada balapan pertama. “Saya benar-benar puas dengan balapan pertama, saya merasa baik dengan motor, dan saya sangat cepat, terutama di awal balapan, saya mampu mengejar set pertama.”

Chaz Davies

GoEleven menandatangani pertunjukan tank Perbesar

“Ketika trek mengering, saya kehilangan sesuatu, tapi saya senang dengan P8. Saya memiliki duel yang hebat dengan Bautista untuk P7. Waktu putaran kami sangat bagus. Saya mengendarai lap tercepat di lap empat. “

Tidak ada kepala yang jelas di awal balapan terakhir

“Di race kedua, grip saat hujan benar-benar bagus, dan jujur ​​saya merasa sedikit aneh saat balapan. Saya tidak percaya betapa bagusnya grip itu,” aku Davies yang sudah menunggu lama. antara jadwalnya dan awal balapan yang sebenarnya, begitu banyak pikiran terlintas di kepalaku.

“Saya sangat bersemangat untuk mencoba finis dengan baik, tetapi setelah penundaan yang lama rasanya aneh. Saya mencoba berkata pada diri sendiri, ‘Nikmati saja,’ beberapa kali, tapi itulah adanya. Balapan pertama ini jelas merupakan puncak dari balapan. akhir pekan,” dia melihat ke depan.

Chaz Davies ingin kembali ke sirkuit WSBK cepat atau lambat

“Saya ingin berterima kasih kepada semua orang atas dukungan mereka, anak laki-laki, tim GoEleven, yang telah banyak mendukung saya tahun ini dan menganggap saya sebagai sebuah keluarga,” jelas Davis. “Ini adalah musim yang sulit, tetapi saya sangat menikmati waktu saya di garasi. Sekarang saya mengambil langkah berikutnya dalam hidup dan mengucapkan selamat tinggal pada balap motor.”

Chaz Davies

Di musim dingin, Chazz Davis ingin memikirkan apa yang harus dilakukan di masa depan Perbesar

“Itu adalah lari yang hebat dan ketika saya melihat ke belakang saya senang. Saya ingin memberikan rasa hormat yang besar kepada semua pesaing dan memberi selamat kepada Toprak untuk kejuaraan. Dia telah melakukan pekerjaan yang hebat musim ini. Begitu juga dengan Yamaha, saya harap.” kembali ke sini di masa depan, tetapi tentu saja tidak dengan sepeda motor, “kata Davies, yang, setelah istirahat, ingin mempertimbangkan untuk menerima pekerjaan baru di sirkuit WSBK.

Kepala Tim Dennis Sachetti melihat Chazz Davis sebagai legenda WSBK

Kepala Tim GoEleven Dennis Saketti sangat senang Davis mengemudi untuk timnya musim lalu: “Merupakan suatu kehormatan besar untuk bertemu dengan seorang pembalap dan cukup beruntung untuk bekerja dengan seorang pria seperti Chazz Davis, yang bekerja pada sebuah superbike — Anda menjadi legenda .”

READ  Opini: Ekonomi adalah Prioritas saat vaksinasi Indonesia | Komentar | DW

“Tidak banyak yang bisa saya katakan, terima kasih saja Chaz, atas apa yang telah Anda lakukan untuk kami dan apa yang telah Anda lakukan untuk olahraga ini, Anda telah meninggalkan jejak di hati kami semua,” kata Team Leader GoEleven.