Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Komentar diplomat Austria: Hubungannya dengan Jan Marsalek?

SayaDi Austria, kepala diplomat Johannes Petrlik telah diskors dari pekerjaannya dan diberhentikan dari jabatannya sebagai duta besar untuk Indonesia. Kanselir Alexander Schallenberg mengkonfirmasi pada hari Jumat bahwa kasus tersebut telah dirujuk ke otoritas disipliner pada bulan September ketika dia masih menjadi menteri luar negeri. “Segala sesuatu yang lain terserah jaksa penuntut umum dan pihak berwenang.” Tidak ada informasi resmi tentang alasannya. Menurut laporan media, Peterlake dituduh mengkhianati rahasia mantan anggota dewan Wirecard Jan Marsalek. Anggota Majelis Nasional David Stogmüller (Partai Hijau) juga menunjukkan tren ini.

Surat kabar kurir dan Radio ORF telah melaporkan kemungkinan hubungan dengan Marsalek, tetapi bukan karena pelariannya setelah penipuan dan kebangkrutan Wirecard, tetapi dari waktu sebelumnya. Telah diketahui sejak Juli 2020 bahwa Marsali telah membual kepada manajer bank lain di London bahwa dia mengetahui formula untuk neurotoksin Rusia Novitschuk, yang digunakan untuk meracuni Sergei Skripal di Inggris. Marsalek dikatakan telah menunjukkan dokumen dari Organisasi Pelarangan Senjata Kimia (OPCW), yang menyelidiki efek racun tersebut.

Diduga “kebocoran” di Kementerian Luar Negeri

Sekarang, anggota parlemen Partai Hijau Stugmüller, yang menangani kasus ini di Komisi Penyelidikan Ibiza, mengatakan ada indikasi bahwa “kebocoran”, yaitu publikasi dokumen rahasia sebenarnya, terkait dengan Kementerian Luar Negeri Austria dan Petrlik. Petrlik telah bekerja di Kementerian Luar Negeri sejak 1994. Setelah pembentukan koalisi ‘VP-FP’ ‘biru biru kehijauan’, ia dipromosikan menjadi Sekretaris Jenderal oleh Sekretaris Negara baru Karin Kneissl (independen, ditunjuk oleh FP), pejabat tertinggi kementerian posisi pegawai negeri sipil.

Hubungan antara personel Marsalek dan FPÖ dibahas di Ibiza-U-Committee. Selain itu, direktur Wirecard mempertahankan kontak dekat dengan Kantor Perlindungan Konstitusi. Seorang mantan pejabat di Perlindungan Konstitusi Tertinggi dan mantan anggota Dewan Nasional Partai Kebebasan Austria membantu Marsalek melarikan diri ke Rusia. Petrlik tetap menjadi Sekretaris Jenderal pada 2019 selama masa “Pemerintahan Pegawai Negeri Sipil”, di mana Schallenberg menjadi menteri. Namun setelah terbentuknya pemerintahan “hijau pirus” pada tahun 2020, Petrlik diganti dan dikirim ke Indonesia.

READ  Kejuaraan Dunia Superbike langsung di ServusTV - dengan Sandro Cortese / Kejuaraan Dunia Superbike