Berita Utama

Berita tentang Indonesia

China sedang mencoba untuk menggunakan pengaruhnya melalui vaksin

China sedang mencoba untuk menggunakan pengaruhnya melalui vaksin

Bangkok, Salvador, Cape Town Karena China mengirimkan sejumlah besar vaksin ke Filipina, pemerintah di Beijing dapat mengandalkan dukungan dari presiden Filipina. Ketika seorang anggota pemerintahannya baru-baru ini dengan tajam mengkritik klaim teritorial China di Laut China Selatan, Rodrigo Duterte secara pribadi membela Republik Rakyat China: “China adalah dermawan kami,” katanya dalam pidato yang disiarkan televisi.

Meski berbeda pendapat, tidak pantas bersikap kasar kepada negara. Beberapa hari yang lalu, Duterte telah memutuskan bahwa Filipina berutang kepada China – sebagai rasa terima kasih atas bantuan krisis Corona.

Negara Asia Tenggara itu sejauh ini telah menerima sekitar delapan juta dosis vaksinasi virus corona – sebagian besar berasal dari China. Filipina tidak sendirian dalam situasi ini: Mengingat masalah pengiriman utama dari inisiatif vaksinasi internasional Covax, vaksin dari China adalah satu-satunya pilihan bagi banyak negara berkembang di seluruh dunia.

Mulai minggu ini, selain pabrikan China Sinopharm, Sinovac juga menerima persetujuan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Pemerintah di Beijing tahu bagaimana memanfaatkan permintaan yang tinggi: ia memberi penghargaan kepada sekutu lama dan menjalin kemitraan baru dengan bantuan vaksin.

Pekerjaan Teratas Hari Ini

Temukan pekerjaan terbaik sekarang dan
Anda diberitahu melalui email.

Di Filipina, Presiden Duterte menegaskan bahwa Presiden China Xi Jinping tidak meminta imbalan apa pun untuk vaksin dan bahwa dia tidak akan melepaskan klaim tanah Filipina di Laut China Selatan.

Tetapi pengamat yakin bahwa Beijing ingin menggunakan diplomasi vaksinasi secara politis. “Jelas ada hubungan antara vaksin dan konflik di Laut Cina Selatan,” komentar ilmuwan politik Ardhitya Eduard Yeremia, yang mengajar di Universitas Indonesia di Jakarta, yang bertujuan untuk Filipina.

READ  Steag mencabut steker - "Siapa yang Ingin Menjawab Itu?"

Negara-negara berkembang bergantung pada niat baik China

Tanah airnya juga sangat diuntungkan dari ekspor vaksin China: Indonesia telah menerima bahan untuk lebih dari 90 juta dosis vaksin dari China – tanpa itu, kampanye vaksinasi di negara berpenduduk 270 juta orang itu tidak akan berhasil.

Ketergantungan menyebabkan kekhawatiran bahwa pemerintah Beijing mungkin memperluas pengaruhnya. “Kerja sama dalam vaksinasi seharusnya tidak membungkam suatu negara ketika mengharuskan China untuk bertindak secara sah di Laut China Selatan,” kata Arditya.

Seperti banyak negara berkembang lainnya, Indonesia kemungkinan besar akan bergantung pada niat baik China untuk waktu yang lama – karena hampir tidak ada alternatif lain. Banyak negara berpenghasilan rendah atau menengah per kapita berharap mendapatkan pasokan melalui Inisiatif Covax.

Menurut PBB, program tersebut akan kehilangan 190 juta dosis vaksin yang direncanakan dengan matang pada akhir Juni. Penyebabnya adalah terhentinya ekspor di India yang semula seharusnya mengirimkan ratusan juta kaleng Astra-Zeneca yang diproduksi di sana. Namun, akibat semakin memburuknya krisis Corona di negara tersebut, pemerintah di New Delhi sendiri menyerukan adanya vaksin. China telah mengumumkan bahwa mereka akan menutup celah ini.

Kamboja – salah satu negara termiskin di Asia dan sekutu dekat Republik Rakyat – telah berhasil memvaksinasi 16 persen populasi setidaknya sekali berkat pasokan dari Beijing. Beberapa minggu lalu, Menteri Luar Negeri China Wang Yi menjanjikan negara-negara di Asia Selatan yang bergantung pada India untuk memasok mereka dengan dosis vaksinasi. Kemajuan diplomatik pada hari yang sama disertai dengan pembicaraan tentang kerja sama militer.

Di Amerika Selatan juga, ketergantungan vaksinasi pada Cina meningkat. Di Brasil, panel penyelidikan Senat mengungkapkan bahwa pemerintahan Presiden Jair Bolsonaro gagal menanggapi sembilan tawaran dari Pfizer untuk jutaan dosis vaksin tahun lalu. Bos hanya mampu memaksa dirinya untuk menyusun kontrak dengan Pfizer dua bulan lalu — tetapi untuk saat ini dia tergelincir ke akhir pengiriman beruntun.

READ  Asia Tenggara menunjukkan bahwa Corona belum berakhir

Pengiriman terlambat ke Brasil

Ini sangat merepotkan bagi penyangkal virus corona Bolsonaro karena dia sekarang bergantung hampir secara eksklusif pada China untuk memproduksi vaksinnya sendiri. Karena Brazil membutuhkan produk utama dari China untuk memproduksi vaksinnya sendiri. Karena Astra-Zeneca memberikan kurang dari yang diharapkan. Otoritas kesehatan tidak menyetujui Sputnik dari Rusia.

Selama beberapa bulan, Bolsonaro mencegah kerja sama dengan China karena alasan ideologis, yang bertanggung jawab atas epidemi dengan “virus komuna”, yaitu, “virus komunis”. Dia mengatakan pada bulan Oktober bahwa pemerintahnya tidak akan pernah membeli vaksin Coronavac dari produsen, Sinovac. Bolsanoro bahkan menghentikan proses pendaftaran vaksin ke inspektorat kesehatan negara bagian. Bolsonaro, putranya Eduardo, dan menteri luar negeri telah menghina China.

Tetapi mereka sekarang lebih berhati-hati dalam pernyataan mereka: Sinovac telah menunda pengiriman produksi serum di São Paulo sejak Februari ketika seseorang dari pemerintah melecehkan China lagi. Kampanye vaksinasi, yang dimulai terlambat tetapi cepat, hanya ditunda.

Jair Bolsonaro

Presiden Brasil berada di bawah tekanan yang meningkat karena penanganan krisis yang menghancurkan.

(Foto: AP)

21 persen orang Brasil divaksinasi setidaknya sekali. 80 persen ingin divaksinasi. Dengan 460.000 kematian dan tingkat infeksi yang tinggi, Brasil tetap menjadi salah satu hotspot epidemi. Rumah sakit terbebani, kekurangan oksigen dan manajemen krisis adalah bencana. Dan sekarang gelombang ketiga muncul di negara ini. Keadaan itu juga memengaruhi persetujuan Bolsonaro – sekarang telah turun menjadi sekitar 35 persen.

Inilah sebabnya mengapa pengaruh politik China di Brasil lebih besar dari sebelumnya: Bolsonaro bergantung pada niat baik China jika dia ingin menopang perekonomian negaranya.

Ada pemilu dalam satu setengah tahun. Tetapi Beijing sekarang juga membantu menentukan kelangsungan hidup politiknya.

China menampilkan dirinya sebagai negara adidaya yang bertanggung jawab

Pada saat yang sama, terlepas dari persetujuan Organisasi Kesehatan Dunia, ada pertanyaan tentang efektivitas vaksin China. Chili telah memvaksinasi 55 persen populasi setidaknya sekali. 90 persen dari semua dosis vaksin berasal dari Sinovac.

Hasilnya sejauh ini agak mengecewakan: Chili baru-baru ini mencatat lebih dari 250 infeksi baru per 100.000 penduduk dalam tujuh hari – sehingga tingkat infeksi relatif tinggi.

Situasi serupa terjadi di Uruguay. Di sana juga, lebih dari setengah populasi divaksinasi – terutama dengan vaksin Sinovac. Namun, jumlah infeksi di sana sangat tinggi: dengan lebih dari 700 kasus infeksi selama tujuh hari, negara ini menjadi hotspot untuk Corona.

Survei yang dilakukan di sebuah kota kecil Brasil di negara bagian São Paulo, di mana tiga perempat dari populasi 45.000 telah divaksinasi dua kali, memungkinkan kesimpulan yang berbeda: di sana, vaksin China terbukti sangat efektif.

Laporan keberhasilan seperti itu penting bagi pemerintah di Beijing untuk memanfaatkan keuntungan reputasi yang diharapkan melalui diplomasi vaksinasi dalam jangka panjang. Negara ini sudah menggunakan ekspor untuk menampilkan dirinya sebagai negara adidaya yang bertanggung jawab — yang, tidak seperti Amerika Serikat, tidak hanya menimbun vaksin untuk penduduknya.

Tawaran itu sepenuhnya dibenarkan: sejauh ini, China telah mengekspor lebih dari 320 juta dosis vaksin, lebih dari dua kali lipat dari yang diekspor Uni Eropa, menurut data dari penyedia layanan Airfinity. Pada 1 Juni, Amerika Serikat telah mengirim kurang dari delapan juta dosis vaksin ke negara lain.

Pengiriman China telah mencapai seluruh dunia. Pada akhir Mei, Kementerian Luar Negeri China membual bahwa mereka telah menyediakan hampir 40 negara di Afrika dengan “altruisme penuh.”

Benua tersebut sangat terpengaruh oleh kurangnya pengiriman dari India. Sampai pengiriman dihentikan, sekitar 80 persen vaksin Astra-Zeneca yang dikirim melalui Covax Initiative telah digunakan di Afrika. Pengiriman pertama dari sekitar 400 juta kaleng yang dinegosiasikan Afrika dengan pabrikan Johnson & Johnson tidak akan datang sampai kuartal ketiga.

Namun, ada skeptisisme tertentu terhadap vaksin dari China di banyak negara Afrika karena kurangnya informasi tentang vaksin tersebut, dan seperti di masa lalu, teori liar beredar tentang efek samping yang berpotensi berbahaya dengan obat AIDS.

Dosis vaksin dari China juga menghadapi resistensi di Asia: Di Thailand, 83 persen dari mereka yang ditanyai dalam survei peneliti pasar YouGov pada awal tahun mengatakan mereka ingin divaksinasi. Tetapi sejak dimulainya kampanye vaksinasi lokal, dosis vaksin Sinovac telah diberikan terutama, yang memiliki reputasi buruk di antara sebagian besar populasi. Sejak itu, keinginan untuk memvaksinasi turun menjadi 63 persen.

Lebih: Berita buruk untuk negara berkembang: Produsen vaksin terbesar di dunia tidak akan mengirimkan sampai akhir tahun