Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Johnson & Johnson: Munculnya solusi vital untuk Fouad El-Hibri dan bencana vaksin Corona

Johnson & Johnson: Munculnya solusi vital untuk Fouad El-Hibri dan bencana vaksin Corona

Itu masih bisa bekerja, dengan banyak keberuntungan. Sebastian Dollian dan Andrew Watt dari Institute for Economic Research IMK mengatakan bahwa tiga perempat orang dewasa di Jerman dapat divaksinasi virus corona pada awal Juli. dihitung – Tidak lagi lengkap, tapi setidaknya dengan jarum suntik pertama. Untuk ini, “penting bahwa selama bulan Juni setidaknya bagian yang relevan dari jumlah vaksin yang dijanjikan dikirimkan dan divaksinasi oleh Johnson & Johnson.” Kaleng J&J telah menjadi “sedikit tidak dapat diandalkan” sejauh ini.

Pada kuartal kedua, perusahaan farmasi terbesar di dunia menjanjikan Uni Eropa 55 juta dosis vaksinnya, di mana satu dosis per orang sudah cukup untuk vaksinasi penuh. Namun, sejauh ini baru tujuh juta yang tiba, satu juta di antaranya di Jerman. Untuk mencapai tujuan yang menjadi komitmen politisi dan bisnis, volume pengiriman harus meningkat sepuluh kali lipat dalam beberapa minggu yang tersisa. Tampaknya tidak demikian. Negara-negara Anggota kembali diberitahu minggu ini tentang “penundaan tertentu”.

Tidak sesuai target: pengiriman akan meningkat sepuluh kali lipat

Inti masalahnya – bahkan lebih dari sebelumnya dengan Astrazeneca – adalah perusahaan yang dimiliki oleh pengusaha Jerman: perusahaan Amerika Emergent Biosolutions, yang didirikan oleh penduduk asli Hildesheim Fouad El Habri (63).

Pabrik Emergent di Baltimore, di mana vaksin akan diproduksi sebagai produksi kontrak untuk Johnson & Johnson dan Astrazeneca, telah ditutup oleh pihak berwenang sejak April. Sebelumnya, bahan aktif dari 15 juta dosis vaksin dari dua lini produksi dicampur dan dengan demikian menjadi tidak dapat digunakan.

Diatur FDA, dipanggang di Washington

Sementara Amerika dapat melakukannya tanpa vaksin Johnson, Eropa dan negara-negara lain seperti Afrika Selatan sedang terpukul keras. Logistik transatlantik tidak dapat berubah begitu cepat. Bahkan bahan aktif yang diproduksi di Belanda harus diproses dan dikemas di Baltimore sebelum dilepas ke pasar Eropa. Hampir tidak ada alternatif untuk itu begitu cepat.

READ  Fujifilm mulai belajar: Apakah harapan baru dan lama untuk Covid-19?

Administrasi Makanan dan Obat-obatan AS merilis yang ditakuti di industri Model 483 Daftar panjang kekurangan yang harus diperbaiki di instalasi darurat. Dia banyak dikutip oleh anggota Kongres, seperti Habri dan presiden perusahaan president Robert Kramer (62) Sebagai saksi di Washington pertengahan Mei Itu dipanggang.

Residu hitam dan coklat di dinding? “Putra remaja saya menjaga kamarnya lebih rapi daripada Anda menjaga kebersihan pabrik Anda,” gurau salah satu perwakilan. Yang lain berkata, “Saya pikir Anda lebih tertarik untuk menjadi kaya daripada melayani publik.” “Sepertinya perdagangan orang dalam bagi saya,” kata veteran politik Maxine Waters (82), mengatakan bahwa Kramer menjual sejumlah besar saham sesaat sebelum tuduhan muncul dan mengakibatkan penurunan harga saham. Banyak firma hukum sudah meminta pemegang saham untuk mengajukan gugatan class action. “Saya pikir kita cukup tahu tentang Emergent untuk tidak mempercayai mereka,” Waters menyimpulkan.

Al-Habri dibiarkan hanya bertahan: menghancurkan vaksin yang sangat dibutuhkan adalah “tidak dapat diterima”. Dia hanya bisa menunjukkan keadaan yang sulit. Bahkan di masa normal sulit untuk “memproduksi bahan obat untuk produsen virus dalam skala besar di satu pabrik dan pada saat yang sama memperkenalkan teknologi produksi baru”. Lalu ada keadaan darurat kesehatan – “semua orang yang terlibat masuk ke sana dengan mata terbuka lebar”, jadi mereka tahu ada yang tidak beres. Tanaman yang sedang bertunas tentu saja “tidak dalam kondisi sempurna”, tetapi “pada tingkat kesiapan tertinggi”.

Karir internasional untuk donor

Peran penyelamat Corona bisa memuncak dalam karier yang penting. Putra seorang Jerman dan Lebanon, El Habri dibesarkan dalam perjalanan di antara kedua negara, dan memasuki dunia bisnis global melalui studinya di Stanford dan Yale. Dia bekerja untuk Citicorp di Arab Saudi, konsultan untuk Booz Allen Hamilton di Indonesia, mendirikan perusahaan konsultannya sendiri di Washington dan mengikuti jejak ayahnya sebagai pengusaha di industri telekomunikasi. Al-Hibri berinvestasi dalam jaringan telepon seluler dari Venezuela ke El Salvador sebelum kontrak Saudi membawanya ke bisnis vaksin pada 1990-an.

READ  Legenda Magellan | Masyarakat

El-Habry dari Michigan membeli satu-satunya fasilitas produksi AS untuk vaksin antraks seharga $25 juta—sebuah landasan Emergent Biosolutions dengan banyak vaksinnya; Model produksi yang didelegasikan baru saja ditambahkan baru-baru ini.

Setelah serangan teroris 11 September 2001, kecurigaan tumbuh di Amerika Serikat terhadap seorang Muslim yang mengambil keuntungan dari perdagangan antraks. Tapi al-Habri secara kredibel menampilkan dirinya sebagai seorang pembaharu, seperti yang ia tetapkan Pembentukan Mengajarkan perdamaian dan dialog antaragama. Tujuannya: “Sebuah masyarakat di mana setiap orang dapat mengejar impian Amerika di dunia yang beragam dan inklusif.” Islam, Kristen, dan Yudaisme “pada dasarnya sama” baginya, Katanya waktu itu. “Melakukan yang terbaik di mata Tuhan, itulah yang penting.”

Kesepakatannya sudah dekat – vaksinnya belum

Yang terpenting sekarang adalah memperbanyak vaksin lagi. Emergent telah mengumumkan bahwa mereka beroperasi pada kapasitas penuh untuk memenuhi persyaratan Food and Drug Administration. Perbaikan, pembersihan, desinfeksi, pelatihan personel. Lini produksi Astrazeneca telah dihapus dari pabrik dan kontrol diteruskan ke Johnson & Johnson.

untuk saya Jurnal Wall Street Johnson & Johnson dan FDA hampir mencapai kesepakatan. Produksi kemungkinan akan dirilis lagi minggu ini, menurut surat kabar itu, mengutip kalangan perusahaan dan pihak berwenang. Bagian dari perjanjian tersebut adalah untuk melepaskan 60 juta dosis vaksin yang diproduksi dan sebelumnya disimpan untuk ekspor. Kebanyakan dari mereka belum selesai. Ini bisa memakan waktu berbulan-bulan sebelum mereka siap untuk digunakan – belum lagi mereka berakhir di lengan atas di Jerman.

Sementara itu, Johnson & Johnson sedang mencari cara untuk mengirimkan vaksin tanpa tanaman hibrida. Pabrik pembotolan Dessau IDT Biologika milik keluarga Klocke di Baden sudah terintegrasi — tetapi hanya sampai pertengahan Juni, karena grup Takeda Jepang telah meminjam jalur produksi yang didedikasikan untuk vaksin demam berdarah. Lini produksi baru Catalent di Italia seharusnya tidak siap sampai kuartal keempat.

READ  Bekerja di tempat orang lain pergi berlibur berkat kantor pusat

Menurut informasinya sendiri, Johnson & Johnson telah memobilisasi total sepuluh pabrik di seluruh dunia. Tapi juru bicara perusahaan Belanda mengakui bahwa “inti dari Emergent sangat penting bagi kami,” “terutama di kuartal kedua”.