Berita Utama

Berita tentang Indonesia

China sekarang menganggap dirinya sebagai negara adidaya

Presiden China mengonfrontasi Trudeau Kanada di KTT G20 karena kebocoran media. Tangkapan layar dari video BBC

Kekuatan Barat telah mencampuri urusan China selama ratusan tahun. Hak asasi manusia dan demokrasi dianggap sebagai dasar moral untuk ini. Mengapa ini tidak lagi berfungsi hari ini.

meskipun Dialog antara Presiden China Xi Jinping dan Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau Di sela-sela KTT G-20 di Indonesia pada 16 November lalu, dia sempat menjadi sensasi di media sosial. Xi yang percaya diri, jika tidak mendominasi, telah menguliahi Trudeau yang jelas cemas tentang etiket diplomatik. Pertukaran ini dapat dilihat sebagai titik balik lain dalam hubungan China dengan Barat.

“Jika Anda tulus, kami akan melakukan diskusi dengan sikap saling menghormati, jika tidak, akan ada konsekuensi yang tidak terduga,” kata presiden China itu kepada Trudeau.

Di akhir percakapan yang canggung, Xi adalah orang pertama yang pergi, dan Trudeau meninggalkan ruangan seperti pudel yang tenggelam.

Untuk menghargai pentingnya momen ini, seseorang harus melihatnya dari perspektif sejarah.

Ketika kekuatan kolonial Barat mulai mengeksploitasi Cina secara serius pada awal hingga pertengahan abad ke-19, ukuran ekonomi Cina meningkat. sepertiga dari total output ekonomi berharga di dunia. Pada tahun 1949, ketika nasionalis Cina berhasil memperoleh kemerdekaan setelah ratusan tahun kolonialisme, campur tangan politik, dan eksploitasi ekonomi, PDB Cina hanya 4% dari output ekonomi dunia.

Periode antara Perang Candu Pertama pada tahun 1839 dan kemerdekaan Tiongkok terjadi lebih dari seratus tahun kemudian Puluhan juta orang Cina Mereka binasa melalui perang dan pemberontakan serta kelaparan berikutnya. Apa yang disebut Pemberontakan Boxer (1899-1901) adalah salah satu dari banyak upaya putus asa oleh orang-orang China untuk mendapatkan kemerdekaan dan menegaskan kedaulatan nominal atas negara.

Namun hasilnya sangat menghancurkan, karena para pemberontak dihancurkan, bersama dengan tentara Tiongkok, oleh koalisi Barat yang mencakup Amerika Serikat, Austria-Hongaria, Inggris, Prancis, dan lainnya.

Korban tewas adalah bencana besar, lebih dari 100.000, menurut perkiraan moderat. Akibatnya, Cina kembali dipaksa tunduk, seperti yang terjadi dalam dua Perang Candu dan banyak kesempatan lain di masa lalu.

kemerdekaan Cina pada tahun 1949 Ini tidak secara otomatis berarti kembalinya Cina ke kejayaannya yang dulu sebagai kekuatan dunia, atau bahkan sebagai kekuatan Asia. Proses rekonstruksi berlangsung lama, mahal, dan terkadang menghancurkan: coba-coba, konflik internal, revolusi budaya, periode “lompatan besar ke depan” tetapi terkadang stagnasi besar.

READ  Seni Kolaborasi - Dokumen XV dimulai di Kassel