Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Laporan Bain dan Meta tentang Perilaku Konsumen Digital / Asia Tenggara tetap menjadi yang terdepan dalam e-commerce

Studi Pasar Tenaga Kerja Bain: Bagaimana Perusahaan Menjadi Lebih Menarik bagi Wanita

MUNICH (OTS) — Di negara-negara industri, proporsi perempuan yang bekerja telah meningkat secara signifikan sejak tahun 1990. Namun, kurang dari 40 persen dari seluruh pekerja di seluruh dunia adalah perempuan. Rendahnya tingkat pekerjaan perempuan seringkali disebabkan oleh panutan tradisional, kelemahan sistem dan bentuk organisasi yang ketat – perusahaan dapat membantu meningkatkan daya tarik mereka dalam tindakan yang ditargetkan

Pandemi virus corona, kenaikan inflasi, dan kemungkinan resesi telah memperburuk kekurangan tenaga kerja terampil yang disebabkan oleh perubahan demografis di negara-negara industri di seluruh dunia. Meningkatkan partisipasi perempuan dalam kehidupan kerja dapat membantu. Faktanya, kurang dari 40 persen tenaga kerja dunia saat ini adalah perempuan, terutama karena sifat budaya, kondisi kerja yang tidak menguntungkan, dan cacat struktural. Perusahaan perlu lebih fokus pada poin-poin ini untuk memenangkan para profesional wanita. Demikian kesimpulan yang dicapai oleh firma konsultan manajemen internasional Bain & Company dalam studinya Working Women and the War for Talent. Sekitar 24.000 karyawan disurvei dari perusahaan di Australia, Brasil, Cina, Jerman, Prancis, India, Indonesia, Italia, Jepang, Kanada, Nigeria, dan Amerika Serikat.

Dekorasi serupa, fungsi berbeda

“Laki-laki dan perempuan sangat mirip dalam menilai upah, keamanan kerja, atau kontribusi sosial sebagai insentif untuk bekerja,” kata mitra Bain, Mareike Steingröver, yang bertanggung jawab atas keberagaman dan inklusi di Jerman dan Austria. “Namun kenyataannya, proporsi perempuan di pasar tenaga kerja sangat rendah, yang berarti potensi besar untuk pekerja terampil masih belum dimanfaatkan.” Di negara-negara industri tradisional, tingkat pekerjaan perempuan telah meningkat menjadi lebih dari 70 persen sejak tahun 1990. Di Jerman hampir 80 persen dari semua perempuan bekerja, meskipun seringkali paruh waktu. Di sisi lain, di negara-negara dengan upah rendah yang berkembang pesat seperti Cina, Nigeria, dan India, proporsi karyawan wanita telah menurun selama sekitar 30 tahun terakhir. Terlepas dari semua upaya untuk memajukan perempuan, masih ada ketidakseimbangan dalam pasar tenaga kerja global – dalam hal persentase perempuan dan upah mereka.

READ  Apakah es mit RCEP auf sich hat -

Model peran tradisional, organisasi kaku, dan cacat sistemik

Dalam studinya saat ini, Payne mengidentifikasi tiga faktor yang terbukti menjadi kendala terbesar yang dihadapi wanita dalam kehidupan kerja:

Contoh tradisional. Stereotip tradisional masih memengaruhi pilihan karier anak perempuan. Seringkali mereka memilih apa yang disebut pekerjaan merawat. Faktanya, menurut penelitian Bain, di Amerika Serikat, misalnya, hanya 25 persen dari semua profesional komputer adalah wanita dan hanya 13 persen dari semua posisi teknik dipegang oleh wanita. Organisasi yang kaku. Di Jerman, fleksibilitas dalam pengaturan kerja dan jam kerja merupakan kriteria penting bagi banyak karyawan. Menurut penelitian Bain, hal ini berlaku sama untuk pria dan wanita di awal karir mereka, namun hal ini berubah seiring bertambahnya usia. Di Jerman, fleksibilitas adalah salah satu dari tiga prioritas utama bagi 47% wanita di bawah 35 tahun, dan 42% pria. Di sisi lain, di antara orang-orang yang berusia di atas 35 tahun, karyawan wanita mencapai 50 persen, sementara rekan pria hanya 39 persen. Alasannya jelas. Seperti sebelumnya, terutama perempuan yang mengasuh anak atau kerabat yang membutuhkan, misalnya. Hal ini juga tercermin dalam tingginya proporsi perempuan dalam pekerjaan yang tidak dibayar – di Amerika Serikat mencapai 160 persen dan di Jepang sekitar 500 persen lebih. Oleh karena itu, sebagian besar dari mereka bekerja paruh waktu di negara ini. Menurut Kantor Statistik Federal, 66 persen ibu yang bekerja bekerja paruh waktu, sementara hanya 7 persen ayah yang bekerja. Menurut penelitian Bain, persentase wanita yang bekerja paruh waktu lebih tinggi di banyak negara Eropa. Secara umum, perempuan tidak terlalu tertarik untuk menginginkan lebih banyak fleksibilitas dalam mengatur pekerjaan dan jam kerja mereka. Di Jerman, lebih dari 70 persen tenaga kerja wanita menganggap perusahaan mengharuskan mereka untuk beradaptasi dengan struktur tertentu. Cacat sistemik. Banyak perilaku dan struktur di perusahaan masih didasarkan pada bias yang disadari atau tidak disadari terhadap perempuan. Hal ini sering menyebabkan cacat sistemik bagi karyawan perempuan dalam kehidupan kerja. Misalnya, mereka sering tidak dipertimbangkan untuk promosi dan harus melakukan sebagian besar manajemen nonpekerjaan. Ini sebagian dapat dijelaskan oleh standar ganda budaya: misalnya, sementara ketegasan sangat dihargai pada pria, karakteristik ini kurang dihargai pada wanita.

READ  Eskalasi dalam konflik China-Taiwan 'sangat tidak mungkin'

“Perusahaan yang ingin menarik wanita harus secara aktif mencari solusi untuk kesetaraan gender yang lebih baik,” tegas Stephanie Jacobsen, partner di Bain, yang mengepalai jaringan Women @ Bain di Jerman. “Mereka dapat, misalnya, membuat cuti melahirkan dengan durasi yang sama untuk wanita dan pria atau menciptakan peluang karir baru di mana karyawan dan karyawan terus mengambil posisi baru dan menyesuaikan tugas kerja mereka dengan situasi tersebut.”

Hilangkan ketidakseimbangan

Untuk menginspirasi spesialis wanita dan dengan demikian meningkatkan seluruh tenaga kerja, perusahaan dapat mengambil berbagai tindakan yang ditargetkan:

Pertimbangkan individu. Tidak ada kelompok demografis yang seragam. Oleh karena itu, kriteria berbeda yang membentuk kepribadian dan kebutuhannya harus diperhitungkan dalam setiap kasus individu. Melawan prasangka. Para eksekutif harus secara aktif mendobrak panutan tradisional. Misalnya, mereka dapat secara positif menyoroti cara hidup yang berbeda, membangun akses yang setara untuk dukungan dan bimbingan, mendukung jaringan dan persekutuan, dan memberikan informasi konkret untuk melawan stereotip yang tidak disadari. Aktifkan kerja yang fleksibel. Pandemi telah menunjukkan betapa pentingnya berbagai bentuk pekerjaan. Baik itu kantor, kantor pusat, atau formulir paruh waktu – sangat penting bahwa semua karyawan memiliki kesempatan yang sama. – Meningkatkan kerja sama tim. Manajemen puncak memiliki tugas untuk menumbuhkan rasa partisipasi di seluruh tenaga kerja. Selain fleksibilitas, lingkungan kerja tim sangat penting bagi wanita (Gbr.). Memfasilitasi kembali. Misalnya, banyak perempuan khususnya yang melepaskan pekerjaannya atau mengurangi jam kerja mereka selama pandemi untuk mengurus anak-anak mereka. Menurut penelitian Bain, 90 persen dari mereka ingin kembali bekerja – tetapi hanya 40 persen yang berhasil. Bahkan setelah istirahat rutin untuk bayi atau perawatan, hampir tiga perempat wanita yang terkena dampak mengalami masalah untuk kembali bekerja. Organisasi dapat memfasilitasi masuk kembali dengan menawarkan program pendidikan dan pelatihan untuk mengisi kesenjangan pengetahuan atau keterampilan akibat ketidakhadiran.

READ  Inilah tuntutan yang sangat penting bagi G20

“Hanya mereka yang melakukan upaya serius untuk menyeimbangkan ketidakseimbangan antara wanita dan pria yang akan memenangkan spesialis wanita,” kata pakar Bain Steingröver dengan pasti. “Meskipun kerugian struktural perempuan tidak dapat dihilangkan dalam semalam. Namun demikian, upaya untuk mencapai ‘pemberdayaan’ sudah menghasilkan efek positif. Bukan hanya karyawan perempuan perusahaan yang mendapat manfaat dari ini, tetapi seluruh tenaga kerja.”

Grafik studi dapat ditemukan di sini: https://ots.de/XVU0gg

Payne dan rekan

Bain & Company adalah perusahaan konsultan manajemen internasional terkemuka yang mendukung para pembuat keputusan di seluruh dunia dalam membentuk masa depan. Dengan 64 kantor di 39 negara, kami dekat dengan perusahaan klien kami. Kami bekerja dengan mereka untuk mengalahkan persaingan dan menetapkan standar baru dalam industri mereka. Kemitraan dari ekosistem inovator digital kami melengkapi keahlian kami dan memastikan kami memberikan hasil yang lebih baik, lebih cepat, dan lebih berkelanjutan untuk klien kami. Dalam 10 tahun ke depan, kami akan menginvestasikan lebih dari 1 miliar dolar AS dalam proyek gratis di seluruh dunia. Kami mendukung organisasi yang menghadapi tantangan saat ini di bidang pendidikan, lingkungan dan pembangunan ekonomi dan berkomitmen untuk kesetaraan dalam segala hal. Sejak didirikan pada tahun 1973, kami telah mengukur keberhasilan kami dengan keberhasilan perusahaan klien kami dan bangga memiliki tingkat rekomendasi tertinggi dalam industri konsultasi.

Cari tahu lebih lanjut di: www.bain.de, www.bain-company.ch.

Ikuti kami di: LinkedIn (https://www.linkedin.com/company/bain-and-company/), Facebook (https://www.facebook.com/bainandcompanyDE/)

Komunikasi media:

Patrick Pelster Bain & Perusahaan Telp: +49 89 5123 1524 [email protected]

Konten asli dari: Bain & Company, dikirimkan melalui berita aktuell

Ruang Berita Press Gate: Berita Terbaru GmbH