Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Climate Crisis Kids – 4 perempuan, 3 benua, 1 misi pada 30 November. pertama

Bremen (ots) –

Empat gadis sedang berjuang melawan bencana lingkungan global di zaman kita. Dalam pandangan mereka, kelangkaan air, pembakaran batu bara, polusi udara dan hamburan plastik dilacak. Anak perempuan berusia 11-14 dari India, Australia, Indonesia dan Senegal dalam beberapa kasus berada di bawah ancaman eksistensial karena krisis lingkungan. Pada saat solusi untuk masalah lingkungan kita sering disajikan sebagai terlalu kompleks dan sia-sia, anak-anak ini memperjuangkan masa depan yang layak dijalani dengan kejelasan yang jelas.

Climate Crisis Kids – 4 Girls, 3 Continents, 1 Mission dapat disaksikan pada Selasa, 30 November 2021, pukul 22:50. Dalam Media Library ARD (https://www.ardmediathek.de/video/dokus-im-ersten/kinder-der-klimakrise-4-maedchen-3-kontinente-1-mission/das-erste/Y3JpZDovL2Rhc2Vyc3RlLmRlL3JlcG9ydGFnZSBfIGRva3VtZW50YXRpb24gaW0gZXJzdGVuL2FjMGUxYjJmLWZhYzctNDhjNC05YWUwLTlkNWJlZmExMDJjZA/) untuk Produksi tersedia sejak 1 November 2021.

Di Senegal, di tepi gurun, Fatou yang berusia 14 tahun menghabiskan waktu berjam-jam untuk mengambil air. Jadi dia tidak punya waktu untuk belajar di sekolah. Akses air bersih yang tidak memadai mempengaruhi setiap bidang kehidupan lebih dari dua miliar orang yang terkena dampak.

Di Punjab, bekas lumbung padi India, Gaghan yang berusia 12 tahun menghadapi dampak mematikan dari industri pertanian. Pembakaran sisa tanaman di ladang menyebabkan polusi udara besar-besaran. Selain itu, udara dan tanah tercemar oleh penggunaan pupuk kimia secara ekstensif. Hal ini menyebabkan penyakit serius bagi banyak orang. Dua tahun lalu, Gagan menjalani operasi paru-paru yang kompleks.

Di Australia, seorang gadis berusia 11 tahun menyaksikan keruntuhan tiba-tiba seluruh ekosistem. Terumbu karang terbesar di Bumi, Great Barrier Reef, telah kehilangan lebih dari setengah terumbu karangnya, mungkin selamanya. Saba melihat hubungan langsung dengan industri batu bara, karena Australia adalah pengekspor terbesar kedua bahan bakar yang paling merusak iklim.

READ  Influencer game Jerman masih memiliki ruang untuk perbaikan

Di Indonesia, Nina yang berusia 12 tahun dikelilingi pegunungan yang dipenuhi sampah plastik. Banyak dari mereka berasal dari Amerika Serikat, Kanada, Australia, dan Eropa. Asia Tenggara telah menjadi tempat pembuangan sampah bagi negara-negara industri Barat.

Tujuan keempat gadis itu berbeda: sementara Fatou dari Senegal ingin desanya memiliki tangki air sendiri, dua anak laki-laki dari Australia memprotes di tambang batu bara dan ingin menghentikan ekspansi mereka. Gaghan dari India menyelenggarakan light walk melalui kotanya, sementara Nina dari Indonesia berbicara langsung dengan para pembuat kebijakan di negara-negara industri. Perlawanan itu beragam dan membutuhkan kesabaran. Tetapi anak-anak ini memilikinya karena masa depan mereka dipertaruhkan. Kekuatan dan dorongannya menginspirasi pemirsa, berapa pun usianya.

Diproduksi oleh Irja von Bernstorff atas nama Radio Bremen dan SWR bekerja sama dengan ARTE

Gambar tersedia di situs web ARD Foto (http://www.ardfoto.de).

Kontak media:

Radio Bremen
Pers dan Interkom
Debinau 10
28195 Bremen
0421-246.41050
[email protected]
www.radiobremen.de

Konten asli dari: Radio Bremen, ditransmisikan oleh aktuell news
Pesan asli: https://www.presseportal.de/pm/118095/5082585