Berita Utama

Berita tentang Indonesia

The Garden of Fools mengisi hampir selusin

Pforzheim (dpa) – Peter Freudenthaler telah menerima kenyataan bahwa ia telah bernyanyi setelah kesuksesan terbesarnya selama dua setengah dekade. Apalagi dia bisa bergaul dengan sangat baik. 25 tahun yang lalu, Pforzheimer merayakan kesuksesan di seluruh dunia dengan bandnya Fools Garden dan Schunkelsong “Lemon Tree”. Peluncuran roket dari band kecil yang tidak ada yang tahu di luar kota perhiasan Baden-Württemberg.

+++ Berita selebriti saat ini +++

Beberapa saat kemudian, Fools Garden memenuhi aula dan stadion antara Jerman, Belarusia dan Malaysia, menerima hadiah seperti perangko lainnya. Penerbangan luar biasa yang tidak dapat ditandingi oleh Fools Garden dengan album studio kesebelas mereka, itu sudah pasti.

Di beberapa titik dalam percakapan dengan Freudenthaler, dia selalu menciptakan satu lagu itu, 191 detik, di atas kertas dalam 20 menit kebosanan di jendela. Garis dan catatan ini adalah tempat di mana berkat dan kutukan dari seluruh pasukan tampaknya berpotongan. Freudenthaler tahu itu, tentu saja.

keberuntungan dan kesuksesan

Namun sukses dan keberuntungan, dia dan temannya Volker Hinkle menjelaskannya dengan cara mereka sendiri. “Lebih baik daripada hit yang sangat besar lebih baik daripada keajaiban yang tidak pernah berhasil,” kata Freudenthaler dalam sebuah wawancara dengan dpa. “Karena ‘pohon lemon’ kami dapat mengalami semua ini. Dan kami belajar bahwa di saat sukses Anda tidak pernah lebih bahagia dari sebelumnya atau sesudahnya.”

Henkel, sahabatnya dari masa kecil Pforzheim, yang, bersama dengan Freudenthaler, berada di koleksi Fools Garden reguler sejak awal, cukup puas meskipun grafik gagal: “Saya tidak melewatkan apa pun,” katanya kepada dpa. “Pada titik tertentu, kami menyadari bahwa teater kecil dapat memberi Anda lebih dari sekadar auditorium besar. Tetapi kami pikir sangat penting bagi Anda untuk mencoba keduanya.”

READ  Swiss dukung Indonesia lawan Corona

Selama empat minggu, lagu hit “Lemon Tree” muncul dari puncak tangga lagu single Jerman dalam kompetisi, di Michael Jackson, Coolio atau Tic Tac Toe. Lagu itu terjual sekitar 1,3 juta kali, di Jerman lagu itu menerima tiga emas, dan di Belanda dan Italia bahkan platinum. Album tersebut dirayakan di Singapura, Hong Kong dan Malaysia, ada Bambi, Golden Europe dan Echo. Seharusnya ada sekitar 40 sampul buku di seluruh dunia, terutama di Asia, di Turkmenistan, misalnya, atau Indonesia.

Selamat tinggal gitar pop

Hampir selusin album dan beberapa single kemudian, Fools Garden kini menampilkan dirinya sebagai band yang berangsur-angsur menjauh dari panutan The Beatles, yang dibandingkan dengan suara mereka saat itu. Album kesebelas baru “Captain … Coast is Clear” adalah perpisahan lain untuk musik gitar pop di tahun-tahun sebelumnya. Elektronik memainkan peran yang meningkat di latar depan.

“Ternyata lebih elektronik,” kata gitaris Heinkel. Hal ini sebagian disebabkan oleh epidemi yang membutuhkan kreativitas pribadi karena tidak mungkin merekam lagu bersama-sama. “Kami mengirim file bolak-balik dan bersenang-senang bermain dengan suara – hanya lebih sedikit gitar dan lebih banyak synth,” kenang Hinkel.

Hal ini dibuktikan dengan single “Electrify” yang sudah lebih dulu dirilis, serta dengan soundtrack “Shimmering Lights”. Sebaliknya, suara gitar “Beautiful” yang menggelegar terdengar seperti lagu yang telah hilang di album sejak berabad-abad yang lalu.

“Siapa pun yang berurusan dengan Fools Garden tahu selalu ada kejutan dalam takdir,” kata Freudenthaler, ketika Anda kagum dengan suara baru di “Garden of the Crazy.” Lagu “Lemon Tree” juga merupakan kejutan pada saat itu, tidak benar-benar cocok dengan suara Beatles seperti hari-hari kami sebelumnya. Tapi setiap album memiliki warna yang berbeda bagi kami. “

READ  Komodo telah diklasifikasikan sebagai "terancam punah" setelah perubahan iklim

Dia mulai bekerja dengan laptop dan elektronik dengan iseng dan bersenang-senang. “Siapa pun yang telah bermain gitar listrik selama 40 tahun juga ingin menggunakan instrumen yang berbeda,” kata Henkel.

Bagaimana sekarang? Pada awalnya, setidaknya tidak dengan tur besar, pandemi korona juga memperlambat Taman Bodoh. Tapi band ini memiliki satu tujuan dalam pikiran: “Tahun ini adalah ulang tahun ke-30 mereka, hanya saja tidak berhasil,” kata Freudenthaler. “Itulah mengapa kami ingin merayakan pemain berusia 33 tahun itu, akhir pekan yang bahagia di tahun 2024 dengan penggemar, teman, dan semua yang menyertainya.”