Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ketika Keberlanjutan Menjadi Bisnis yang Berkembang - Munich

Climatepartner dari Munich: Keberlanjutan sebagai Bisnis – Munich

Angka-angka itu mendorong Moritz Lomkoll. Lebih dari 60 persen konsumen di Jerman hanya membeli produk yang ramah lingkungan atau mencoba melakukannya secara luas. Setiap detik, pelanggan memperhatikan informasi tentang emisi karbondioksida, terutama saat membeli makanan dan obat-obatan. Ini adalah hasil survei representatif yang dilakukan oleh Lehmkuhl oleh Appinio Market Research Institute untuk perusahaannya yang berbasis di Munich, Climatepartner. Lebih dari seribu orang berusia antara 16 dan 65 tahun ditanyai tentang perilaku berbelanja dan kesadaran mereka akan perlindungan iklim. Hasil kajiannya akan dipublikasikan Kamis depan.

“Dalam hal mengurangi dan menghindari emisi karbon dioksida global, konsumsi swasta juga memainkan peran penting,” kata Limcall, yang mendirikan konsultan Climatepartner 15 tahun lalu. “Konsumen dapat memengaruhi perusahaan dengan keputusan mereka” sehingga mereka dapat membuat rangkaian produk mereka lebih ramah iklim dan mengurangi emisi mereka. Banyak perusahaan sekarang memahami ini: mantan startup Climatepartner berkembang pesat dan sekarang menangani lebih dari 3.000 klien di Jerman dan luar negeri dengan 150 karyawan di sembilan lokasi.

Kesadaran lingkungan telah berubah berkat Greta Thunberg

Masih panjang jalan yang harus ditempuh. “Selama 10 tahun pertama, sepertinya Anda tidak bisa hidup dari itu,” kata Lehmkuhl tentang perusahaannya. Namun dalam beberapa tahun terakhir, kesadaran lingkungan banyak orang, termasuk banyak pemilik bisnis, berubah drastis. Perjanjian Paris tentang Perubahan Iklim 2015, ketika hampir semua negara di dunia berkomitmen untuk tujuan perlindungan iklim nasional, tidak hanya memberikan kontribusi yang menentukan untuk itu.

“Wajar jika Greta Thunberg dan Fridays memiliki hubungan sebelum masa depan dengan ini,” kata Lehmkole. Selama beberapa tahun sekarang, orang-orang telah memperhatikan: “Perubahan iklim sedang terjadi.” Ekonom bisnis, yang awalnya menasihati perusahaan percetakan tentang perlindungan iklim, tahu bahwa banyak perusahaan menengah berpikir tentang bagaimana membuat perusahaan mereka lebih ramah lingkungan.

READ  Börse Express - Golden Agri-Resources menunjuk Kepala Keberlanjutan dan Komunikasi yang baru

Di sinilah tepatnya Climatepartner masuk. Perusahaan penasihat perusahaan menawarkan paket tentang bagaimana membuat perusahaan dan produk mereka senetral mungkin. Ini pada awalnya dilakukan dengan menggunakan program yang dikembangkan secara khusus untuk menghitung keseimbangan karbon dioksida. Konsultan kemudian melihat emisi produk selama seluruh siklus hidup. Itu bisa membawa hasil yang mengejutkan, kata Dieter Neuweira, juru bicara perusahaan Climatepartner.

Sebuah perusahaan tekstil yang memproduksi Indonesia ingin mengetahui di mana penyebab emisi CO2 tertinggi di sana. Bos perusahaan menduga bahwa dampak lingkungan terbesar disebabkan oleh produksi. Tetapi kemudian konsultan dari Climatepartner menemukan bahwa hampir semua pekerja pabrik tekstil mengemudikan mobil mereka untuk mengerjakan skuter. “Itu adalah faktor yang sangat besar,” kata Newaira.

Di salah satu kantor besar dia berdiri di depan rak barang yang panjang. Misalnya, ada susu organik dari jaringan “Unser Land”, yang dimulai pada tahun 1994 di daerah Munich Besar dengan makanan daerah dari peternakan. Karton susu memiliki segel Mitra Iklim “netral iklim”, seperti halnya kosmetik dari berbagai pabrik, kertas toilet bambu, dan bahkan buku – misalnya “Iphigenie auf Tauris” Goethe oleh Reclam-Verlag atau buku Bill Gates “How we” Preventing the climate disaster dari “menyebarkan piper”. Di Munich, menurut Niueira, misalnya, toko khusus kantor Kaut Bullinger bekerja dengan Climatepartner, tetapi juga dengan perusahaan tekstil internasional seperti Marc O’Polo, yang berbasis di Stephanskirchen.

“Jika kami tidak melakukan apa pun dalam sepuluh tahun ke depan, kami akan menghadapi masalah eksistensial.”

Sementara Lehmkuhl dan timnya yang terus berkembang harus melakukan banyak upaya meyakinkan perusahaan dalam beberapa tahun pertama, menurut Selandia Baru, perusahaan besar sekarang “secara aktif mendekati kita”. Banyak perusahaan telah menyadari bahwa pelanggan semakin tertarik pada produk yang ramah lingkungan dan, sejauh mungkin, produk netral iklim, seperti yang ditunjukkan oleh survei terbaru oleh Climatepartner.

READ  Banyak negara di Eropa terbuka untuk bepergian saat liburan: tiket masuk harian

Namun, masih ada beberapa kemunduran: meskipun setiap detik responden paling memperhatikan produk ramah iklim dalam hal makanan, jumlahnya jauh lebih rendah untuk pakaian dan sepatu – 37 persen antara 45 hingga 65. – Yang berkisar Usia mereka antara satu tahun dan hanya 23% yang berusia antara 16 dan 25 tahun. Hal ini mungkin juga disebabkan oleh sulitnya memahami produksi dan rantai pasokan di industri tekstil. Dan tidak setiap perusahaan yang mendapatkan saran Climatepartner mengurangi emisinya dengan sekuat tenaga dengan produksinya sendiri.

Di Climatepartner, perusahaan juga dapat mengimbangi emisi mereka melalui proyek perlindungan iklim tertentu di seluruh dunia. Perdagangan indulgensi tersebut bukannya tanpa kontroversi di kalangan pecinta lingkungan, misalnya pohon yang ditanam dalam jumlah besar tidak menjamin bahwa mereka benar-benar akan menyaring karbondioksida dari atmosfer selama puluhan tahun. Tetapi bagi konsultan iklim, kompensasi tetap menjadi komponen yang sangat diperlukan dalam perjalanan menuju netralitas iklim perusahaan, kata Niueira. “Menghindari dan mengurangi emisi sangat penting.” Presiden perusahaan Lehmkuhl tahu bahwa waktu adalah esensi: “Waktu harus netral iklim. Jika kita tidak melakukan sesuatu dalam 10 tahun ke depan, kita akan memiliki masalah eksistensial.”