Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perusahaan yang berbasis di Solingen ingin membersihkan lautan dari plastik

Perusahaan yang berbasis di Solingen ingin membersihkan lautan dari plastik

Tiga pendiri Fischer Plastics (dari kiri): Moritz Schulze, Carsten Hirsch, dan George Bonach. Anda memperkenalkan boom sampah: Sistem sederhana ini sebagian besar terbuat dari pipa PVC dan jerat. Solusinya adalah mencegah sampah plastik masuk ke lautan.

© Plastic Fisher

  • DariManuel Bunke

    Menutup

Perusahaan dapat berkontribusi untuk melindungi lingkungan.

Solingen. Perjalanan ke Vietnam membuat perbedaan. Di Delta Mekong, Carsten Hirsch, Moritz Schulze, dan George Poonach melihat dengan mata kepala mereka sendiri bagaimana sampah plastik dibuang ke lautan. “Kami bertanya pada diri sendiri mengapa tidak ada yang peduli dengan sungai,” Hersh menoleh ke belakang. Teman-teman memutuskan untuk mengatasi masalah tersebut. Pada April 2019, ketiganya mendirikan Plastic Fischer GmbH. Tujuan dimulainya di Solingen adalah untuk menghilangkan plastik dari sungai secara efektif agar tidak berubah menjadi plastik laut.

“Sangat kotor di banyak sungai.”

Karsten Hirsch, Direktur Pelaksana, Plastic Fischer GmbH

Ini harus bekerja dengan teknik yang paling sederhana dan murah. “Kami telah bereksperimen dengan varian yang berbeda selama setengah tahun,” kata direktur pelaksana Carsten Hirsch. Apa yang disebut ledakan sampah telah muncul. Ini adalah pagar apung. Ini terutama terdiri dari pipa PVC dan jerat. Penghalang menyimpan sampah di sungai.

Pembantu di tempat tidak lagi harus mengeluarkan botol ikan, pengisi dan karung dari air satu per satu. Sebaliknya, mereka dapat mengumpulkan sampah dengan lebih efektif menggunakan jaring dan kemudian memilahnya. Biaya satu sistem sekitar 2.000 euro. Tergantung pada sungai, penghalang sampah dapat menghentikan hingga 500 kilogram sampah – per hari. Dua hingga tiga persen dapat didaur ulang – sisanya dibakar.

Seperti inilah yang terlihat saat terjadi ledakan sampah. Seperti di Bandung, Indonesia, penghalang menghentikan sampah di sungai. Ini berarti bahwa pembantu di tempat bisa mengeluarkan kotoran dari air dengan lebih mudah.

© Plastic Fisher

Sistem plastik Fischer digunakan selama ini di kota Bandung, Indonesia. Sitarum setempat dianggap sebagai salah satu sungai terkotor di dunia. Perusahaan ini juga aktif di India. Karena pandemi Corona, Hirsch tidak dapat mengikuti perkembangan di situs tersebut selama lebih dari setahun. Pria berusia 29 tahun itu berada di Indonesia per Juni-Desember 2019. “Kami bekerja dengan mitra dan telah membangun tim yang tumbuh setiap bulan,” kata laporan Dirjen. “Dalam hal proyek baru, sayangnya kami bebas memilih.” “Sangat kotor di banyak sungai,” kata Hirsch. Tim Fischer Plastic saat ini memantau Saigon di Vietnam. Solusi semi-otomatis akan digunakan untuk pertama kalinya tidak hanya untuk menarik Limbah, tetapi juga bunga lili air soda dari sungai. “Namun, kami tidak bertujuan untuk lebih banyak otomatisasi.” Tujuan perusahaan adalah untuk menciptakan lapangan kerja. Di satu sisi, ini akan membantu memerangi kemiskinan di daerah yang terkena dampak. Startup ini berharap untuk mendidik penduduk setempat tentang masalah yang disebabkan oleh sampah di badan air.

READ  Hanover Messe: Indonesia: Janji Pertumbuhan di Timur Jauh

Fisher Plastic saat ini tidak bekerja untuk menutupi biaya tersebut. Para pendiri dan investor kecil mendanai proyek-proyek sebelumnya. Konsep tersebut juga membuatnya terkesan di beberapa kompetisi, yang terakhir diadakan di lapangan gunung di Solingen hampir dua minggu lalu.

Dalam jangka panjang, apa yang disebut kredit plastik dimaksudkan untuk membiayai ledakan sampah baru. Idenya: Perusahaan hijau mendukung proyek untuk bekerja dalam plastik netral – mirip dengan jejak karbon dioksida. Menurut Hirsch, misalnya, perusahaan dapat menjamin bahwa satu ton sampah dibuang dari sungai setiap bulan selama setahun. Biayanya antara 500 dan 800 euro per ton. “Ini tidak hanya menarik bagi perusahaan yang menghasilkan sampah plastik itu sendiri. Laut adalah urusan kita semua,” tegas manajer umum.

Sejauh ini, Plastic Fischer telah bekerja dengan tiga klien. Jumlahnya akan meningkat dengan cepat. Carsten Hirsch berharap model tersebut akan memiliki arti yang mirip dengan netralitas iklim dalam jangka panjang. Pemain berusia 29 tahun dari Cologne yakin dengan jalan yang dia pilih. Dia memutuskan untuk tidak mengejar karir sebagai pengacara di Plastic Fischer. “Selama studi saya, saya menyadari bahwa hukum bukanlah hal yang tepat untuk saya.” Dia menemukan pekerjaan yang lebih masuk akal baginya.

buku kecil

Plastic Fischer GmbH memberikan instruksi bangunan bagi mereka yang tertarik dengan tempat sampah. “Kami senang dengan orang-orang yang ingin membersihkan sungai,” kata direktur pelaksana Carsten Hirsch. Informasi lebih lanjut tentang startup di Solingen tersedia secara online.

www.plasticfischer.com