Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cluster Besar | Hilang dalam portofolio perdagangan bebas Swiss View | Aliran

Swiss memiliki banyak perjanjian perdagangan bebas, tetapi nama-nama besar seperti AS atau China hilang dari dompet.  (Gambar: Shutterstock.com/Porcupen)

Swiss memiliki banyak perjanjian perdagangan bebas, tetapi nama-nama besar seperti AS atau China hilang dari dompet. (Gambar: Shutterstock.com/Porcupen)

Dalam pemungutan suara yang akan datang, Swiss baru-baru ini menambahkan Indonesia ke dalam portofolio mitra perdagangan bebasnya. Tetapi sejauh mana interkoneksi jaringan antara Konfederasi Swiss dalam hal perdagangan secara umum dan bagaimana jika dibandingkan dengan blok perdagangan besar di Cina, Amerika Serikat dan Uni Eropa? Analisis oleh Avenir Suisse memberikan informasi.

Jika Anda mengambil China, AS, dan Uni Eropa sebagai standar, maka satu hal yang segera diperhatikan: blok perdagangan ini memiliki perjanjian yang jauh lebih sedikit daripada Swiss, dalam persentase dan istilah nominal. Amerika Serikat – yang pernah menjadi pendukung setia perdagangan bebas – memastikan akses ke hampir 25% perdagangan global melalui perjanjian perdagangan bebas. “Di satu sisi, ukuran pasar internal memainkan peran yang menentukan. Di sisi lain, negosiasi yang gagal tentang Perjanjian Perdagangan Bebas Transatlantik dan Kemitraan Trans-Pasifik adalah contoh yang baik dari meningkatnya keengganan negara-negara besar untuk membuka hingga perdagangan bebas, ”kata Mario Bonato dari Avenir Swiss. Di Uni Eropa, kesepakatan baru juga harus mengatasi hambatan politik domestik yang semakin meningkat. Baik dalam Perjanjian Ceta yang baru-baru ini diratifikasi dengan Kanada maupun dalam negosiasi dengan Mercosur, telah dan terus ada penolakan yang signifikan dari kritikus globalisasi dan aktivis lingkungan di masing-masing negara anggota.

Nama-nama “besar” masih hilang dari daftar Swiss

Sebagai ekonomi kecil (0,81% dari output ekonomi global, 2019), Bonato menilai Swiss telah mengambil jalan yang berbeda. Khususnya dalam dua dekade terakhir, ia telah menggandakan jumlah perjanjian perdagangan bebasnya, menjadi saat ini 77 (bilateral atau bersama-sama dengan Asosiasi Perdagangan Bebas Eropa). Tapi itu hanya mencakup 55% dari pasar global. Faktanya, banyak kesepakatan telah disepakati dengan mitra yang sangat kecil, seperti Makedonia Utara (PDB: 34 miliar USD), Albania (PDB: 40 miliar USD) atau Georgia (PDB: 56 miliar USD).

Penting agar negara-negara kecil tidak dilupakan – terlebih lagi ketika sebagian besar diaspora tinggal di negara itu. Namun, kekuatan komersial tidak boleh diabaikan, menurut Bonato. Nama-nama “besar” seperti Amerika Serikat, India, atau Eurasian Customs Union (EAEU) yang dipengaruhi Rusia masih hilang dari daftar Swiss. Dengan ketiga derajat tersebut, satu derajat tampaknya masih jauh. Dengan Amerika Serikat, dimulainya kembali negosiasi formal pada 2019, yang terhenti pada 2006, gagal terutama karena penolakan dari lobi pertanian Swiss.

Tanda tanya dalam perdagangan bebas Swiss

Seperti yang dijelaskan oleh pakar Avenir Suisse, negara kecil lainnya tidak selalu berhasil bekerja sama dengan mitra yang lebih besar menurut buku teks. Dengan hanya 19 mitra, jaringan perdagangan bebas Selandia Baru mencakup sepertiga pasar global. Dari ekonomi utama, hanya China yang berhasil mencapai kesepakatan. Tetapi persyaratan dasar Selandia Baru untuk kesepakatan di masa depan tetap utuh, karena, tidak seperti Swiss, tidak ada blok lobi pertanian di kaki perdagangan bebas.

Situasi di Singapura berbeda lagi. Dengan mitra yang jauh lebih sedikit (36), negara-kota tersebut telah mencapai cakupan perdagangan dunia yang jauh lebih besar melalui perjanjian perdagangan bebas. Ada kontrak dengan AS, tetapi juga dengan China dan India.

Bounato mengatakan ekonomi yang terguncang oleh krisis Corona khususnya sangat membutuhkan udara segar dan promosi segar. Mempromosikan perdagangan bebas akan menjadi obat yang tepat di sini. Secara umum, Swiss sejauh ini menjalin jaringan besar perjanjian perdagangan bebas dan membangun reputasi sebagai pedagang bebas yang andal.

Itu juga membuka perjanjian perdagangan bebas dan merampingkan perdagangan dengan China dan Uni Eropa. “Namun: masa depan terlihat kurang cerah. Contoh yang paling menonjol adalah ketidakpastian tentang kesepakatan kerangka kerja dengan Uni Eropa. Namun perjanjian Mercosur juga ditangguhkan karena masalah lingkungan. Bahkan hubungan perdagangan saat ini tidak menghadapi tekanan yang meningkat dari para aktivis lingkungan. dan kritik terhadap globalisasi yang aman, ”Bonato menyimpulkan dalam bagian pertama dari analisisnya tentang jaringan perdagangan bebas Swiss dalam perbandingan internasional.

READ  Pengarahan Tengah Hari - Perusahaan dan Pasar -2-