Berita Utama

Berita tentang Indonesia

SynchronossPersonal Cloud dipilih oleh Telkomsigma untuk digunakan di universitas di Indonesia |  Pesan

Unilever mencatat penurunan penjualan | Pesan

Von Matteo Castilla

London (Dow Jones) – Perusahaan barang konsumen Unilever melaporkan penjualan yang lebih rendah pada kuartal pertama dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Nilai tukar yang tidak menguntungkan mengurangi pendapatan. Namun, grup Inggris-Belanda mengasumsikan penjualan untuk tahun ini secara keseluruhan akan memenuhi target pertumbuhan multi-tahun dan mengumumkan dimulainya program pembelian kembali saham baru di bulan Mei.

Dalam tiga bulan pertama tahun ini, penjualan turun 0,9 persen menjadi 12,3 miliar euro. Ini sebagian besar berdampak negatif pada mata uang 8 persen, seperti grup yang mencakup produsen makanan seperti Knorr dan Langnese Ditambah merek kosmetik seperti Axe dan Duschdas. Dalam skala revisi, penjualan naik 5,7 persen tahun ke tahun, sementara penjualan naik 4,7 persen.

“Di Amerika Utara dan Eropa, permintaan domestik akan makanan terus menguat, sementara permintaan untuk sebagian besar kategori kecantikan dan perawatan pribadi tetap lemah,” kata Unilever.

Pada bulan Mei, grup tersebut ingin memulai program pembelian kembali saham hingga € 3,0 miliar dalam satu atau lebih tahap, yang harus diselesaikan pada akhir tahun.

Pemegang saham akan menerima dividen triwulanan sebesar € 0,4268 per saham

Unilever telah memperingatkan bahwa pengeluaran perusahaan meningkat karena pandemi. “Covid-19 terus menyebabkan biaya tambahan dalam rantai pasokan dan campuran margin negatif.” Biaya bahan baku dan pengangkutan terus meningkat.

Namun, grup tersebut ingin mencapai pertumbuhan penjualan yang disesuaikan pada tahun 2021 dalam kisaran target multi-tahun 3 hingga 5 persen, dengan paruh pertama tahun ini hampir mencapai maksimum untuk kisaran ini.

Proposal operasi bisnis teh, tidak termasuk India dan Indonesia serta saham kemitraan dalam usaha patungan teh siap minum, berjalan dengan baik dan harus diselesaikan tahun ini.

READ  Unterengstringen - Tempat tidur tinggi di dataran tinggi, pot yang sedang tren: Mengapa orang begitu bersemangat berkebun

“Kami terus mengevaluasi model yang paling bernilai tambah, termasuk IPO, Pop-up, Joint Venture atau Divestment, dan kami juga telah menunjuk CEO eksternal untuk memindahkan bisnis ini ke tahap berikutnya,” kata Unilever.

Hubungi penulis: [email protected]

djg / djn / sha / jhe

(Akhir) Dow Jones Newswires

29 April 2021 03:16 ET (07:16 GMT)