Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Coca-Cola mengatakan agenda keberlanjutan Indonesia tidak luput dari perhatian

Jakarta. Pembuat minuman gula Coca-Cola meminta semua pemangku kepentingan untuk bekerja sama dalam memerangi perubahan iklim di Indonesia.

Lucia Karina, direktur urusan publik, komunikasi dan keberlanjutan di batalion tersebut, mengatakan orang-orang bergegas untuk menuding sektor swasta begitu masalah lingkungan muncul. Namun, setiap orang harus berperan dalam menyelamatkan planet ini.

“Kelestarian lingkungan bukan hanya pilar sebuah organisasi, itu adalah sesuatu yang harus bekerja sama. Pemerintah, bukan hanya perusahaan, tetapi masyarakat secara keseluruhan harus bekerja sama,” kata Lucia kepada Globe dalam wawancara baru-baru ini.

Media saat ini memiliki peran penting dalam menyebarkan kesadaran lingkungan.

“Media menjadi ujung tombak aksi lingkungan karena bertanggung jawab untuk mendidik masyarakat dan anak-anak,” kata Lucia.

“Kami berharap semua orang akan bekerja sama untuk menjadikan Indonesia sebagai faktor kunci keberhasilan dalam memerangi perubahan iklim dan meningkatkan emisi gas rumah kaca.”

Lucia mengungkapkan banyak kendala yang dihadapi perusahaan dalam menjalankan tugas standar. “Diantaranya adalah aturan panjang dan birokrasi yang tidak merespon secara detail dan penuh masalah lingkungan.”

Ia juga menegaskan bahwa buta huruf infrastruktur energi terbarukan di Indonesia merupakan perhatian yang nyata untuk diperhatikan. Meskipun kaya akan sumber daya alam, nusantara sangat bergantung pada bahan bakar fosil. Menurut Lucia, Indonesia bisa memanfaatkan cadangan air yang sangat besar untuk energi.

“Kita bisa mengubah sampah menjadi biogas,” kata Lucia.

Lucia menyebut tingginya biaya upaya berkelanjutan sebagai penghalang jalan potensial lainnya. Karena itu, dia yakin pemerintah harus memberikan insentif untuk memperbaiki langkah-langkah iklim tersebut.

“Pemerintah harus memberikan insentif, subsidi, insentif finansial atau non finansial untuk mempercepat upaya yang berkelanjutan. [The incentives are] Bukan hanya untuk keberlanjutan usaha perusahaan, tapi juga untuk masyarakat, ”imbuhnya.

READ  Indonesia mencatat surplus perdagangan sebesar US $ 1,96 miliar pada bulan Januari, dengan Covit-19 lebih dari $ 1,22 juta.

Dengan subsidi dukungan pemerintah untuk teknologi terbarukan, perusahaan tidak lagi harus mengimpor teknologi tersebut untuk proyek berkelanjutan mereka.

“Baterai untuk panel surya lebih mahal jika kita ingin mengimpornya. Pengguna panel surya biasanya menggunakan sistem on-grid daripada sistem off-grid karena payback period untuk baterai lebih lama,” kata Lucia.

Selama wawancara, Lucia mengatakan epidemi Pemerintah-19 tidak mengalihkan perhatian Coca-Cola Amatil dari agenda persistensi mereka. “Kewajiban keberlanjutan kami tidak lolos. Kami belum mengurangi rencana berkelanjutan apa pun hingga 2020.”

Baru tahun lalu, Coca-Cola memasang 7,13 MW panel surya atap di pabrik West Peak mereka, yang akan mengurangi emisi karbon Indonesia sebesar 8,9 juta kg per tahun.

“Kami tidak akan berdiri di sana. Kami sedang melakukan studi kelayakan [to install solar panels] Di pabrik rumah kaca kami. “

Selain itu, pembuat kokas tersebut baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan Perusahaan Larangan Dynabag Indonesia untuk mengembangkan fasilitas daur ulang polietilen tereftalat (PET) berkualitas botol-ke-botol.

Ini akan memungkinkan produksi botol plastik dari plastik daur ulang dan mengurangi penggunaan resin plastik hingga 25.000 ton setiap tahun.

“Kami berharap fasilitas ini bisa beroperasi pada 2022,” kata Lucia.