Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Para pemimpin Singapura dan Indonesia akan bertemu tatap muka akhir tahun ini ketika mereka mundur

JAKARTA: Para pemimpin Singapura dan Indonesia akan bertemu langsung selama retret akhir tahun ini, kata menteri luar negeri kedua negara, Kamis (25 Maret).

Pada konferensi pers bersama, Dr. Vivian Balakrishnan berkata: “Dalam diskusi kita sebelumnya, saya pikir kita melihat yang terakhir secara khusus. Mungkin ini adalah platform yang bisa memanggil mundur para pemimpin kita.”

“Jadi retret pimpinan akan berlanjut tahun ini. Catat tanggalnya. Kedua pimpinan kita akan bertemu langsung,” ujarnya seraya menambahkan bahwa akan ada agenda lengkapnya.

Utusannya dari Indonesia, Redno Marsudi, mengatakan: “Kami telah setuju untuk mengusulkan kepada para pemimpin kami agar para pemimpin individu mundur pada tahun 2021.

“Tahun ini, tema utama kerja sama kami adalah bagaimana memulihkan diri dari wabah,” tambahnya.

MTM Marsudi mengungkapkan tiga hal yaitu kerja sama investasi, produk kehati-hatian untuk menghidupkan kembali sektor perjalanan dan pariwisata, serta kerja sama ekonomi digital.

Dr. Balakrishnan mencatat bahwa selama epidemi COVID-19, kedua belah pihak dapat membuat kemajuan yang signifikan di front bilateral.

Dia mengatakan sudah waktunya bagi kedua negara untuk mulai merencanakan dan bekerja sama untuk pemulihan pasca-COVID-19, karena mereka sekarang melihat jumlah infeksi COVID-19 menurun dan mengembangkan program vaksinasi mereka.

“Jadi ide yang dihasilkan sekarang akan diimplementasikan dalam beberapa bulan mendatang,” ujarnya.

Di bidang ekonomi, Menkeu mengatakan Singapura telah menjadi investor asing terbesar di Indonesia selama enam tahun berturut-turut.

“Tahun lalu, meski ada tantangan, investasi asing langsung (FDI) dari Singapura ke Indonesia naik hampir 50 persen, mencerminkan mosi percaya Indonesia, prospek pertumbuhan ekonomi dan optimisme tentang masa depan Indonesia.

READ  Indonesia: Gajah Sumatera Langka Diracun dan Dipenggal

Ia juga menyinggung proyek bilateral, termasuk Kendall Industrial Park di Jawa Tengah yang menurutnya berjalan dengan baik.

Dia mengatakan saat ini perlu mendorong pengembangan pelabuhan untuk mendukung pertumbuhan kawasan industri.

Intinya, saat menyentuh taman digital di Nongcha, dia berkata: “Saya sangat bangga melihat pertumbuhan itu.

“Kami sekarang memiliki jembatan digital dari Singapura ke Patam. Seiring globalisasi dan revolusi digital berlangsung, saya melihat potensi besar untuk jembatan itu untuk menjadi penghubung yang dinamis.”

Ia berharap taman digital ini juga bisa memberikan peluang bagi anak muda di Singapura dan Indonesia.

Mengomentari perjalanan tersebut, Dr. Balakrishnan mengatakan telah bertemu dengan Menteri Pariwisata Indonesia, Chandiyaka Uno, sehari sebelumnya.

“Saat situasi membaik, kami … membuka kembali pengaturan perjalanan secara bertahap dan aman. Kami melihat bidang yang menjadi kepentingan bersama lagi,” katanya.

Selama akhir pekan, Uno mengatakan pengaturan dapat dimulai pada “koridor perjalanan yang aman” antara Singapura, Nongcha Bawah dan Pinton Lagoi.

Baca: Menteri Indonesia Sebut ‘Travel Walk’ Singapura-Badam-Bintan Hanya Untuk Wisatawan Singapura

Sebelumnya pada hari Kamis, Uno mengatakan pada konferensi pers bahwa kedua negara akan membahas rincian koridor tersebut. Ia mengatakan Dr. Balakrishnan telah mengundangnya ke Singapura untuk mencoba rute dari Terminal Feri Dana Mera menuju Patam Nongcha dan Bindan Lagoi.

“Kami akan terus meningkatkan diskusi ke tingkat yang lebih komprehensif. Kami akan dapat melaporkan kemajuan dalam beberapa minggu ke depan,” kata Uno.

Pantai pribadi di balik pohon beringin. (Foto: Kiki Syraker)

Mr Uno mengatakan rincian pengaturan perjalanan dan tanggal masih difinalisasi, termasuk apakah 21 April bisa menjadi tanggal mulai seperti yang disarankan pada awalnya.

Ia juga mengungkapkan, karena kemungkinan ada warga Singapura yang ingin bekerja dari Bali, maka kedua belah pihak telah membahas koridor perjalanan antara Singapura dan Bali.

Menteri Luar Negeri Singapura dan Indonesia kembali ke Myanmar

Dr. Balakrishnan dan MDM Marsudi juga membahas situasi terkini di Myanmar.

“Kami berdua sangat sedih dengan situasi di Myanmar. Saya bisa katakan posisi Indonesia dan Singapura hampir sama, ”kata Dr. Balakrishnan.

“Kami sangat prihatin tentang situasi dan hilangnya nyawa manusia karena penggunaan senjata berbahaya terhadap warga sipil yang tidak bersenjata.

“Kami berdua percaya bahwa rekonsiliasi nasional harus dilakukan. Itu hanya akan terjadi jika kedua pihak duduk dengan itikad baik, bernegosiasi dan menemukan solusi yang akan berhasil untuk Myanmar dalam jangka panjang.”

Dr Balakrishnan mengatakan kedua negara percaya seharusnya tidak ada intervensi asing, tetapi ASEAN siap membantu.

“Oleh karena itu, kami juga mendukung penyatuan para pemimpin kami untuk menciptakan posisi bersama di mana ASEAN dapat menyatakan dukungannya untuk Myanmar. Oleh karena itu, kami memiliki banyak pekerjaan yang harus dilakukan di depan itu, dan oleh karena itu, KTT ASEAN.”

Sementara itu, MDM Marsudi mengatakan Indonesia prihatin dengan situasi di Myanmar.

“Kami berbagi posisi kami dalam mencegah militer Myanmar menggunakan kekuatan dan mencegah korban lebih lanjut. Kami mendesak Myanmar untuk memulai dialog untuk mengembalikan demokrasi, perdamaian dan stabilitas ke jalurnya,” kata MDM Marsudi.

“Indonesia dan Singapura mendukung upaya menjadi tuan rumah ASEAN Leaders ‘Summit di masa mendatang. Tujuan kita mencapai Komunitas ASEAN hanya bisa tercapai dengan partisipasi seluruh anggota ASEAN,” imbuhnya.

Dr. Balakrishnan akan bekerja selama dua hari di Jakarta.

Awal pekan ini, dia melakukan perjalanan ke Brunei, di mana dia bertemu dengan Sultan Hassanal Bolkiah, dan menteri luar negeri kedua, Erivan Behin Youssef, menjadi tuan rumah makan siang.

Brunei saat ini adalah Presiden Asosiasi 10 Anggota Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN).

Baca: Malaysia, Singapura menggunakan teknologi blockchain untuk sertifikat vaksinasi COVID-19

Pada hari Selasa dan Rabu, Dr. Balakrishnan mengunjungi Malaysia, di mana kedua negara menegaskan kembali komitmen mereka untuk saling mengakreditasi dengan sertifikat vaksinasi COVID-19, dengan tujuan untuk memfasilitasi perjalanan lintas batas di masa depan.

Dia akan kembali ke Singapura pada Jumat malam.