Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cologne vs. Kiel: Duel antar Generasi Pelatih

  • DariThomas Kilchinstein

    Menutup

Pertandingan degradasi antara Köln dan Agen juga merupakan duel antara dua generasi pelatih

Mungkin dalam sejarah degradasi baru-baru ini tidak pernah ada orang luar di final ini dalam kondisi yang lebih buruk daripada Holstein Kiel. Setelah beberapa kasus korona dan hukuman ganda terkait di karantina, tim yang dikenal sebagai “bangau”, harus bermain dan mengikuti sembilan pertandingan kompetitif dalam 30 hari terakhir, yaitu satu pertandingan setiap hari ketiga. Dan sekarang dua lagi, Rabu ini (18.30 / dun) di Bundesliga-16. 1. FC Köln dan Sabtu depan di stadion mereka sendiri. Selain itu, tim Kiel juga memainkan lima putaran Piala Bundesliga, mengalahkan Bayern dalam pertarungan heroik dan hanya harus tunduk pada pemenang piala terakhir Borussia Dortmund pada Mei.

Selain itu, Keller, yang memiliki anggaran kecil lebih dari 11 juta euro, memberi dirinya kemewahan untuk memberikan dua bola identik di final berturut-turut: satu kemenangan dalam bentrokan melawan Karlsruhe dan Darmstadt 98 sudah cukup untuk sesaat. promosi. , Kedua pertandingan menunda keunggulan 1-0 – masing-masing kalah 2: 3. Namun, Holstein Kiel, hanya di tahun keempatnya di Dewan Perwakilan, menderita kerusakan fisik dan mental yang parah dalam duel tersebut. Pelatih Ole Werner melihatnya seperti ini, tetapi dia ingin membangun kekuatan dari kemunduran ini. Dia menyerah pada kekecewaan dengan “kesadaran penuh”. Karena: “Anda tidak dapat beradaptasi dengan hal-hal baru kecuali Anda memproses hal-hal di belakang Anda.”

Tidak diragukan lagi bahwa Oli Werner yang berusia 33 tahun adalah arsitek di balik gedung bertingkat tinggi di Kiel, itu adalah tanda tangannya yang dia berikan kepada tim. Werner adalah Kiel Sprat terus menerus, di tanah, sadar, dia lahir di Preetz, tetapi hanya karena ketika dia lahir di Kiel pada tahun 1988 tidak ada tempat tidur gratis di bangsal bersalin. Dia bermain untuk Holstein sejak 2000, dan pada usia 16 dia dipindahkan ke sekolah sepak bola asrama Hertha BSC, tetapi segera kembali karena dia rindu kampung halaman. Dia harus mengakhiri karir aktifnya dengan masalah paha, dan itu pada tahun 2009, dia menyelesaikan magang di bank dan mengambil A-level di jalur pendidikan kedua. Dia pernah berkata kepada “Störche-Magazin”: “Saya tidak akan mencapai Abitur saya dengan cara yang biasa karena kepala saya tidak jauh pada saat itu.”

READ  Wildcard Show oleh Carlos Chica: Jawaban Langsung / Kejuaraan Dunia MotoGP

Karena dia tidak menyerahkan dokumen penting ke universitas, dia tidak diterima dalam kursus – dia menggunakan tahun yang hilang itu dalam perjalanan sembilan bulan ke Indonesia dan Australia, di mana dia bekerja sebagai tukang kebun, memotong pagar dan menanam pohon di Sydney dia berusia 23 tahun di sana. Kemudian dia berkeliling benua kelima. Setelah kembali, ia akhirnya mendaftar di studi dan ekonomi Jerman, kembali ke KSV Holstein sebagai pelatih muda, kembali bekerja sebagai tukang kebun dan juga sebagai asisten tambahan di Kiel “Tatort”, bekerja sebagai guru sepak bola dan mengambil alih kepemimpinan tim pertama pada tahun 2019, menggantikan Andre Schubert. Dia masih menjadi pelatih bisnis profesional termuda, tanpa dorongan validitas, biasanya di Jerman Utara, dan hampir tidak ada orang yang lebih salah daripada mereka yang memanggilnya “tukang paku Nordik”.

Tapi tentu saja duel kelas satu ini juga salah satu dari dua pelatih, itu duel antara tua dan muda. Di sisi lain, Friedhelm Funkel sedang di telepon, 67, dan hampir tidak ada yang memiliki pengalaman lebih dari grosir yang diakui dan menetap di Neuss ini. Funkel telah berulang kali menunda perjalanan yang direncanakan ke seluruh dunia dan telah mencoba segalanya dalam karirnya yang hampir abadi, setelah memainkan lebih dari 1.000 pertandingan di kedua liga selama hampir 50 tahun sebagai pemain dan pelatih.

Spesialisasinya, dia mempromosikan tim dan menyelamatkan kasus degradasi yang tidak ada harapan, dan bahkan memimpin beberapa ke Final Piala. Hampir tidak ada orang yang dapat menangani situasi stres dengan cara yang lebih santai dan bijaksana daripada pengemudi pragmatis, yang menikah dalam pernikahan kedua dan ayah dari dua anak perempuan dewasa. Dia sangat serius. Funkel, seorang veteran liga namun belum ketinggalan zaman, mengeluarkan apa yang mungkin dari timnya karena dia tetap otentik, karena para pemain percaya pada apa yang dia katakan, karena – dengan caranya sendiri – dia tetap berjiwa muda .

READ  Tur untuk pemula di seluruh Indonesia - WESER-KURIER

Tentu saja, ini juga jelas: 1. FC Köln adalah favorit dalam pertandingan ini, dan gol telat ke gawang Schalke memberi klub dorongan lagi. Penyelamatan ada di ujung jari Anda, dan statistik juga membantu: dalam sembilan dari dua belas kasus sejak pertandingan degradasi diperkenalkan kembali, Bundesliga menang. Tapi lampu kilatnya tidak akan berkilau jika dia tidak menangkap bola dengan datar. Setelah pukulan rendah terakhir, lawan diharapkan mengambil posisi “sekarang lebih dari sebelumnya”. Tapi dia juga tahu: tren dengan FC.

Uli Werner, 33, pelatih muda Holstein Kiel, sebelum sukses besar. dpa

© dpa