Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kilatan api, suara gemerincing, dan gelombang besar

sayaNelayan Indonesia yang berada di perairan lepas pantai wilayah ibu kota pada hari Sabtu melihat semacam kilatan api di laut. Saya mendengar ledakan keras. Saya pikir itu adalah bom atau guntur yang hebat. Nelayan Hendrik Molyadi mengatakan kepada CNN: “Kemudian kami melihat gelombang besar, setinggi sekitar dua meter, menghantam perahu kami. Setelah itu, para nelayan melihat puing-puing yang mengapung di laut dekat perahu mereka dan mereka mencium bau minyak. Namun, karena adanya cuaca buruk, sulit untuk melihat. Banyak puing, potongan pakaian dan bagian tubuh kemudian ditemukan di Laut Jawa antara pulau Lansang dan Laki barat laut Jakarta. Pulau-pulau tersebut termasuk dalam “Kepulauan Seribu”, yang populer dengan ibu kota. turis untuk tamasya akhir pekan.

Warga Indonesia dikejutkan oleh berita bahwa Boeing 737 menghilang di daerah tersebut pada hari Sabtu. Hanya empat menit setelah lepas landas dari bandara Jakarta, nomor penerbangan SJY 182 menghilang dari layar radar pada Sabtu. Boeing Aviation Sriwijaya memiliki 62 orang, termasuk 50 penumpang dan 12 awak. Tujuh anak dan tiga anak termasuk di antara penumpang. Sebuah pusat krisis telah didirikan di Bandara Soekarno-Hatta, di mana kerabat menunggu kabar tersebut. Muhammad Haykal, yang sepupunya berada di pesawat bersama keluarganya, mengatakan kepada News Asia: “Saya berharap keajaiban, bahkan jika saya tahu, dalam keadaan saat ini, bahwa peluang untuk menemukannya hidup-hidup sangat kecil.” Dia berharap tim penyelamat akan menemukan tubuh mereka setidaknya sehingga mereka bisa mengadakan pemakaman.

Tim penyelamat bahkan menemukan beberapa puing yang dicurigai di kedalaman sekitar 23 meter pada Minggu.


Tim penyelamat bahkan menemukan beberapa puing yang dicurigai di kedalaman sekitar 23 meter pada Minggu.
:


Foto: Reuters

Presiden Indonesia Joko Widodo menyampaikan belasungkawa yang tulus kepada keluarga atas nama pemerintah. Dia berkata, “Mari kita berdoa agar semua korban ditemukan.” Tidak satu hari pun berlalu setelah rasa takut kehilangan pesawat memberi jalan kepada kepastian yang menyedihkan bahwa pesawat itu telah jatuh. Di kedalaman sekitar 23 meter, tim penyelamat menemukan beberapa puing yang diduga pada Minggu, termasuk bagian badan pesawat yang rusak dengan nomor registrasi pesawat.

Mereka menentukan tempat stabilitas yang seharusnya dari reruntuhan dengan bantuan sinyal, yang diduga berasal dari perekam penerbangan pesawat malang itu. “Kami telah menerima dua sinyal marabahaya yang akan membantu kami menemukan kotak hitam,” kata Ketua Badan Penyelamatan Basarna Pagus Puruhito. “Kami telah menandai tempat itu dengan pelampung dan akan segera mengirim penyelam ke sana.” Visibilitas bawah air meningkat pesat pada hari Minggu sehingga pencarian dapat dilanjutkan tanpa masalah. Pihak pencari akhirnya menemukan perekam penerbangan dari pesawat di laut. Panglima militer negara itu mengumumkan pada hari Minggu. Menurut tentara, 28 kapal, lima helikopter dan dua pesawat ikut serta dalam operasi penyelamatan. Lokasi kecelakaan hanya berjarak sekitar 20 kilometer dari bandara.

Tidak ada sinyal marabahaya yang dikirim

Penerbangan SJY 182 sedang dalam perjalanan dari Jakarta ke Pontic, di Kalimantan Barat. Pesawat itu terputus pada Sabtu pukul 14:40, sekitar empat menit setelah lepas landas. Itu tidak mengirimkan sinyal marabahaya. Menurut situs pelacakan Flightradar24, pesawat itu secara dramatis kehilangan ketinggian 3.000 meter dalam satu menit. Penyebab kecelakaan itu tidak sepenuhnya jelas pada awalnya. Menurut Kepala Maskapai Jefferson Irwin Gawena, penerbangan terlambat satu jam karena hujan lebat. Ia menyatakan, pesawat berusia 26 tahun itu dalam kondisi baik. Dia sudah terbang ke Pontianak dan Pangkal Penang pada hari yang sama.

Pada Oktober 2018, sebuah pesawat Lion Air dengan 189 orang di dalamnya jatuh ke laut di dekat lokasi yang diduga jatuh. Boeing 737 Max masih baru, dan model tersebut untuk sementara ditarik dari layanan setelah kecelakaan di Indonesia dan kecelakaan lain pada Maret 2019 di Ethiopia. Penyebab masalah pada Boeing Type disebut sebagai program yang disebut “MCAS”, yang seharusnya membantu menstabilkan pesawat dalam situasi tertentu, tetapi ternyata dapat mengakibatkan hilangnya kendali dalam beberapa kasus jika pilot kurang pengetahuan dan latihan. Maskapai bertarif rendah Sriwijaya Air bukan dari jenis ini, melainkan Boeing 737-500 yang jauh lebih tua, yang digunakan di banyak rute di seluruh dunia tanpa masalah.

Namun, kecelakaan itu kembali menyoroti standar keselamatan di industri penerbangan Indonesia. Dalam kurun waktu kurang dari enam tahun, negara kepulauan itu telah mengalami tiga kecelakaan pesawat penumpang dengan korban jiwa yang cukup besar. Sebelum Lion Air pada Oktober 2018, sebuah pesawat Air Asia Indonesia jatuh di Laut Jawa dalam perjalanan dari Surabaya ke Singapura pada Desember 2018. 162 orang tewas saat itu.

Menurut situs Avian Safety Network, bahkan sebelum bencana baru-baru ini terjadi, Indonesia merupakan negara dengan jumlah kematian akibat kecelakaan penerbangan tertinggi di dunia dalam satu dekade terakhir; Itu di depan Rusia, Iran dan Pakistan. Meningkatnya jumlah penumpang di negara dengan 17.000 pulau dan 268 juta penduduk tersebut menyebabkan pertumbuhan yang pesat, terutama bagi maskapai penerbangan bertarif rendah. Ekspansi yang cepat telah mengorbankan keamanan. Antara 2007 dan 2018, Uni Eropa melarang maskapai penerbangan Indonesia memasuki wilayah udaranya, tetapi sejak itu telah terjadi peningkatan dalam standar keselamatan.

READ  Hanya ada sedikit waktu tersisa untuk berduka atas para korban