Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona memulihkan perjuangan melawan tuberkulosis selama bertahun-tahun

Jenewa. Menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), pandemi virus corona telah menghambat perjuangan melawan tuberkulosis selama bertahun-tahun. Dari hampir sepuluh juta orang yang didiagnosis dengan tuberkulosis (TB) tahun lalu, Organisasi Kesehatan Dunia melaporkan Kamis di Jenewa bahwa hanya 5,8 juta yang didiagnosis. Tahun sebelumnya 7,1 juta. Penurunan ini antara lain disebabkan oleh penutupan dan pembatasan pintu keluar serta peningkatan beban pelayanan kesehatan.

Pada tahun 2020, tuberkulosis adalah penyebab kematian kedua dari agen infeksi tunggal setelah Covid-19. 1,5 juta orang meninggal karenanya, turun dari 1,4 juta tahun sebelumnya. Tren penurunan infeksi baru, yang muncul selama bertahun-tahun, hampir berhenti. Jika pasien tidak menyadari infeksi, mereka tidak dapat diobati. Jadi angka untuk 2021 dan 2022 kemungkinan akan lebih buruk, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Pengeluaran untuk diagnosis, pengobatan dan pencegahan pada tahun 2020 menurun dari 5,8 menjadi 5,3 miliar dolar (4,6 miliar euro). Ini kurang dari setengah dari apa yang diperlukan menurut informasi dari Organisasi Kesehatan Dunia.

Tuberkulosis adalah penyakit menular yang ditularkan melalui droplet, seperti batuk orang yang terinfeksi. Ini terutama mempengaruhi paru-paru. Penyakit ini dapat kambuh hanya beberapa tahun setelah infeksi. Tanda-tandanya adalah batuk, kelelahan, dan demam. Ini dapat disembuhkan dengan pengobatan antibiotik selama beberapa bulan. Jika tidak diobati, dapat menyebabkan kematian.

Target WHO untuk penanggulangan tuberkulosis dalam beberapa tahun terakhir jauh lebih rendah

Enam tahun lalu, negara-negara anggota Organisasi Kesehatan Dunia memutuskan untuk secara substansial menahan epidemi tuberkulosis pada tahun 2030. Dibandingkan dengan tahun 2015, jumlah kasus baru per 100.000 orang akan berkurang sebesar 80 persen dan jumlah kematian sebesar 90 persen. Jelas bahwa target menengah untuk tahun 2020 tidak terpenuhi. Hingga saat itu, angka infeksi turun hanya 11 persen dari target 20 persen. Dalam kasus kematian, penurunannya adalah 9,2, bukan 35 persen. Hasil terbaik datang dari wilayah Eropa WHO, di mana tingkat infeksi turun hingga 25 persen dan jumlah kematian 26 persen, terutama karena kemajuan di Rusia.

READ  Letusan gunung berapi di La Palma: Apakah ada risiko tsunami?

Seperempat dari semua pasien TB tinggal di India, 8,5 persen di Cina dan 8,4 persen di Indonesia, diikuti oleh Filipina, Pakistan dan Nigeria. Delapan persen orang dengan tuberkulosis telah tertular virus HI, yang menyebabkan defisiensi imun.