Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Satwa liar untuk dijual: Pasar Belén yang terkenal di Peru kembali beroperasi

Aktivis hak-hak binatang melihat segumpal caiman tergeletak di tengah trotoar. Burung beo menunggu pembeli dalam kardus dan daging rusa liar yang sedang diobral dengan buah-buahan dan sayur-sayuran. “Pemandangan yang mengejutkan – terutama dengan latar belakang pandemi Corona,” kata ahli biologi Neil D’Cruz, direktur penelitian di World Animal Protection. “Terlepas dari semua upaya pemerintah setempat, perdagangan satwa liar ilegal di Pasar Beilin kembali berjalan lancar sebelum orang lain.”

“Beilin adalah terkenal – jika tidak terkenal – pasar untuk satwa liar. PBB mengakui bahwa bantuan pembangunan sangat dibutuhkan di sini. Membuka kembali tempat seperti ini tanpa tindakan yang tepat terhadap perdagangan satwa liar ilegal, adalah ‘kesempatan yang terlewatkan’ ,” dia berkata.

Program Pembangunan Perserikatan Bangsa-Bangsa dan Kementerian Urusan Ekonomi Peru tidak menanggapi permintaan komentar dari National Geographic.

Memerangi perdagangan satwa liar

Iquitos terletak sekitar 370 kilometer sebelah barat Tres Fronteras, wilayah di mana Brasil, Kolombia, dan Peru bertemu. Perdagangan ilegal hewan liar berlanjut di sini sebagian besar tidak terganggu.

Berburu hewan liar untuk penggunaan pribadi, seperti yang dilakukan oleh banyak masyarakat adat di hutan hujan Amazon, adalah legal di Peru. Menjual hewan-hewan ini di pasar tidak. Namun, para pemburu seringkali menawarkan hewan utuh atau bagian-bagiannya kepada pedagang di pasar Beilin, sehingga kisaran daging untuk hewan liar – apakah caiman, pakka atau sapi berkerah – sangat luas. Hewan hidup juga diperdagangkan, yang dibawa pulang oleh pelanggan sebagai hewan peliharaan atau, misalnya dalam kasus penyu hutan, untuk kemudian disembelih.

Bagian hewan seperti gigi jaguar, cakar sloth, atau alat kelamin lumba-lumba Amazon dibeli sebagai suvenir mewah atau untuk digunakan dalam pengobatan tradisional lokal atau internasional.

READ  China: Menyediakan lebih dari satu miliar vaksin