Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Corona secara global: Spahn meminta G7 untuk menjual vaksin – Politik

Menteri Kesehatan Federal Jens Spahn telah meminta semua negara G7 untuk menyingkirkan vaksin – dan yang terpenting membuat Inggris Raya dan Amerika Serikat bertanggung jawab. Pada awal pertemuan para menteri kesehatan G7 di Oxford, Inggris, politisi dari Uni Demokratik Kristen mengatakan dia ingin “untuk mempromosikan sekali lagi fakta bahwa UE tidak hanya mengekspor ke dunia”.

“Uni Eropa saat ini membantu memvaksinasi dunia,” kata Spahn. “50 persen vaksin yang diproduksi di Uni Eropa diekspor dan diekspor karena kami tahu betul bahwa kami hanya aman jika semua orang di dunia aman. .” Inggris Raya, yang memegang kepresidenan Kelompok Tujuh, dan Amerika Serikat sejauh ini hampir tidak mengeluarkan vaksin.

Pada hari Kamis, pemerintah AS merilis rincian pendistribusian 25 juta dosis pertama vaksin ke negara bagian lain. Dia ingin mendistribusikan sebagian besar sumbangannya melalui program vaksinasi Covax. Dari jumlah tersebut, sekitar enam juta dosis direncanakan untuk Amerika Latin dan Karibia, sekitar tujuh juta untuk Asia Selatan dan Tenggara dan sekitar lima juta untuk Afrika. Pemerintah AS berencana menjual sekitar enam juta kaleng langsung ke negara lain, seperti negara tetangga Kanada dan Meksiko. Sejauh ini telah berjanji untuk berbagi 80 juta dosis vaksin dengan negara lain pada akhir Juni. (03.06.2021)

Uni Eropa mengamankan obat melawan Covid-19 untuk kedua kalinya

Menurut juru bicara komisi, Uni Eropa telah memperoleh sekitar 55.000 dosis terapi antibodi dari perusahaan biotek AS Regeneron untuk mengobati Covid-19. Hanya properti kedua untuk tujuan ini yang dibeli oleh masyarakat internasional. Sejauh ini, hanya obat antivirus Remdesivir yang dibeli dari Gilead. Regeneron menugaskan Swiss Roche Group untuk memproduksi formulasinya. Obat sudah bisa digunakan berkat persetujuan awal. Persetujuan UE reguler diharapkan antara Agustus dan Oktober. (03.06.2021)

Mahkamah Agung Spanyol mencabut jam malam di Mallorca

Mahkamah Agung Spanyol telah mengumumkan jam malam yang diberlakukan pada semua penduduk dan pembatasan pertemuan di Kepulauan Balearic yang melanggar hukum. El Pais dan Europa Press melaporkan bahwa tindakan anti-coronavirus tidak sesuai dengan situasi ancaman. Para hakim menekankan bahwa pembatasan selektif pada hak individu untuk memerangi pandemi diperbolehkan, tetapi tidak secara umum untuk seluruh populasi.

READ  Pengadilan George Floyd: Apa Arti Dakwaan Derek Chauvin bagi Amerika Serikat?

Setelah enam bulan darurat virus corona nasional yang memungkinkan tindakan tersebut berakhir pada 9 Mei, pemerintah daerah Kepulauan Balearic secara independen memerintahkan jam malam dan pertemuan terbatas. Namun, jam malam dari Sabtu hingga Minggu harus berakhir dalam hal apa pun. Jumlah orang yang diizinkan untuk berkumpul di Kepulauan Balearic baru saja berkurang. Untuk pertemuan pribadi, hingga 15 orang harus diizinkan untuk bertemu di luar ruangan mulai hari Minggu, dan maksimal 10 orang di dalam ruangan, dan pembatasan ini sekarang harus dihapus.

Putusan pengadilan juga kemungkinan akan berdampak pada jam malam, yang masih berlaku di wilayah Valencia dan beberapa kota di Galicia dengan jumlah Corona yang lebih tinggi. Ada juga pembatasan jumlah peserta dalam pertemuan di Kepulauan Canary, di Catalonia dengan Barcelona, ​​​​Navarra, dan Valencia. Jumlah Corona juga terus menurun di Spanyol dan stagnan dengan insiden tujuh hari saat ini sekitar 55 secara nasional. Di Kepulauan Balearic, hanya 19 dan di Valencia 17 kasus baik. Menurut Kementerian Kesehatan Spanyol, Galicia memiliki infeksi tingkat sekitar 25 di luar. (03.06.2021)

Klinik Chili pada batas meskipun kampanye vaksinasi

Meskipun salah satu program vaksinasi paling canggih di dunia, rumah sakit di Chili telah mencapai batasnya karena pandemi Corona. Unit Perawatan Intensif sistem kesehatan Chili, Luis Castillo, mengatakan Rabu di stasiun radio Cooperativa, bahwa unit perawatan intensif di negara Amerika Selatan itu 96,7 persen penuh.

Hanya ada 146 tempat tidur perawatan intensif yang tersedia di seluruh negeri. Ini adalah tingkat hunian tertinggi dalam sejarah Chili, kata Castillo. Sebagian besar pasien perawatan intensif adalah orang dengan Covid-19. Sebagian besar dari mereka belum divaksinasi.

Dengan sekitar 53 persen populasi, Chili adalah salah satu tempat terbaik di dunia dalam hal persentase populasi yang divaksinasi lengkap. Chili mendapatkan vaksinnya dari sejumlah produsen pada tahap awal. Vaksinasi dilakukan sesuai dengan rencana prioritas yang sangat sederhana tanpa janji yang rumit – di pusat kesehatan, lapangan sepak bola, jalan-jalan vaksinasi. (03.06.2021)

Lebih banyak Vaksin Biontech dari Belgia

Biontech/Pfizer dapat meningkatkan produksi vaksin virus corona di pabriknya di Bourse, Belgia. Badan Obat Eropa (EMA) pada hari Selasa merekomendasikan persetujuan untuk lebih banyak kemampuan manufaktur dan pengemasan di sana. EMA mengatakan ini akan memiliki “implikasi yang signifikan dan langsung untuk pasokan” vaksin dari Mainz Biontech dan mitra AS-nya Pfizer di Uni Eropa.

READ  Italia: 14 tewas dalam kecelakaan kereta gantung di Piedmont - Gondola jatuh 15 meter

Pemeriksaan menunjukkan bahwa pabrik di Bor dapat secara konsisten menghasilkan vaksin berkualitas tinggi. Hal ini memungkinkan Biontech/Pfizer untuk meningkatkan jumlah vaksin yang diproduksi di sana. Komisaris Kesehatan UE Stella Kyriakides menyambut baik ini di Twitter: “Ini adalah langkah yang sangat disambut baik untuk meningkatkan kapasitas produksi kami di UE dan mengirimkan vaksin lebih cepat ke seluruh dunia.” (01.06.2021)

Vaksin Sinovac Cina menerima persetujuan darurat dari Organisasi Kesehatan Dunia

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memberikan vaksin dari pabrikan China, Sinovac, persetujuan darurat. Ini berlaku sejak usia 18 tahun dan memberikan dua dosis vaksinasi dengan interval dua hingga empat minggu. Ini adalah vaksin kedua yang diproduksi di China setelah Sinopharma yang menerima persetujuan ini.

Sebagaimana dinilai oleh Dewan Penasihat Independen Organisasi Kesehatan Dunia tentang Vaksin (SAGE), vaksin mencegah gejala penyakit apa pun pada 51 persen dari mereka yang divaksinasi. Penyakit COVID-19 akut dan rawat inap 100 persen dicegah.

Setelah disetujui, organisasi PBB dapat membeli dan mendistribusikan obat tersebut. Mereka termasuk Program Imunisasi Internasional Covax, yang terutama diandalkan oleh negara-negara miskin untuk mengalokasikan vaksin virus corona. Vaksin dari perusahaan China Sinopharm mendapat persetujuan dari Organisasi Kesehatan Dunia pada 7 Mei.

Negara-negara yang tidak memiliki otoritas regulasi sendiri seringkali menggunakan keputusan WHO sebagai dasar persetujuan mereka sendiri. Untuk Uni Eropa, Amerika Serikat dan negara-negara lain dengan kekuatan regulasi, persetujuan darurat dari WHO tidak penting. Anda memeriksa sendiri bahan aktif dan memutuskan untuk setuju.

Persetujuan Darurat WHO (“EUL” – Daftar Penggunaan Darurat) saat ini tersedia untuk vaksin virus corona dari Biontech/Pfizer, Astrazeneca, Janssen/Johnson & Johnson, Moderna dan Sinopharm. (01.06.2021)

Ahli virologi memperingatkan Olimpiade Tokyo Tokyo

Ahli virologi Martin Stormer percaya bahwa menyelenggarakan Olimpiade di Jepang bukanlah ide yang baik. “Saya dapat memahami para atlet dengan sangat baik, saya dapat memahami perpecahan, tetapi saya sangat menyarankan untuk menundanya,” kata sang striker. Majalah Pagi ZDF. Proses infeksi global “benar-benar tidak terkendali” dan konsep kebersihan sulit diterapkan. Olahraga terkadang dilakukan di luar ruangan, terkadang di dalam ruangan, terkadang dalam kontak dekat. “Mereka sangat beragam,” kata ilmuwan dari Frankfurt am Main. “Akan sangat sulit untuk menemukan konsep pemersatu.”

READ  Lampedusa: Kapal pengungsi yang membawa lebih dari 1.000 orang berlabuh di Lampedusa

Fencer Max Hartung, presiden Komite Atlet Asosiasi Olimpiade Jerman, ingin berpartisipasi dalam Olimpiade seperti yang dia lakukan di Majalah Pagi ZDF Tentu. “Saya ingin memperjelas bahwa, tentu saja, saya menanggapi masalah ini dengan serius dan memahami kekhawatiran orang Jepang.” Para atlet bepergian ke Jepang dengan risiko mereka sendiri dan menandatangani klausul serupa. Hartung melihat dilema dalam hal ini: Pada akhirnya, hanya atlet yang punya pilihan untuk pergi ke sana dan menandatangani atau tidak. Tidak ada yang namanya “sukarela sejati”.

Perdana Menteri Yoshihide Suga telah mengalami tekanan politik internal. Menurut laporan media, dia menegaskan kembali bahwa Olimpiade bukanlah prioritas: “Adalah tugas saya untuk melindungi kehidupan dan kesehatan masyarakat.” Untuk melindungi orang-orang di Olimpiade, langkah-langkah yang tepat telah diambil terhadap infeksi di antara para atlet dan ofisial. Perdana menteri mengatakan pada Januari bahwa pertandingan itu akan menjadi bukti bahwa “ras manusia telah mengalahkan virus corona”. Menurut laporan, dia berpegang teguh pada itu. Antara lain, ia dikritik karena lambatnya proses vaksinasi di negara tersebut.

Suga, yang masa jabatannya sebagai pemimpin partai dan karena itu kepala pemerintahan di negara itu berakhir pada 30 September, diharuskan mengadakan pemilihan untuk majelis rendah parlemen yang kuat pada akhir periode legislatif pada 21 Oktober. Dia mungkin lebih suka, tetapi pengamat politik menganggap dia akan menunggu sampai setelah Olimpiade.

Beberapa minggu sebelum Olimpiade, Jepang memperketat aturan masuk. Menurut pemerintah di Tokyo, orang-orang dari negara-negara seperti Afghanistan, Vietnam, Malaysia, dan Jerman terlebih dahulu harus dikarantina selama beberapa hari. (01.06.2021)