Berita Utama

Berita tentang Indonesia

‘Saya tidak akan pernah mengatakan hal seperti itu’: Acara TV negara wawancara Protasewicz

“Aku tidak akan mengatakan hal seperti itu”
Acara TV negara wawancara Protasevich

Tiba-tiba, kritikus negara Roman Protasyuch sedih dan memuji Alexander Lukashenko di televisi negara. Tetapi ayahnya tidak hanya yakin bahwa blogger yang dipenjara itu tidak berubah pikiran, dia juga diancam.

Televisi pemerintah Belarusia menyiarkan rekaman wawancara dengan kritikus pemerintah yang dipenjarakan Roman Protasevic Kamis malam, yang kemungkinan berlangsung di bawah tekanan. Di dalamnya, pemain berusia 26 tahun, yang jelas merasa tidak nyaman, mengakui bahwa dia telah menyerukan protes dan memuji Gubernur Alexander Lukashenko. Ayah Protasevich mengatakan kepada AFP bahwa itu adalah kesaksian yang diperoleh di bawah siksaan. Sementara itu, Minsk mengumumkan pembalasan atas sanksi AS.

Radio negara Belarusia ONT merilis sebuah trailer untuk wawancara dengan Protasevich di studio Kamis pagi dan menyatakannya sebagai adegan “emosional”. Protasevich dapat dilihat dalam dirinya dengan wajah serius, musik yang menakutkan diputar di latar belakang. “Saya mengenal putra saya dengan sangat baik dan saya pikir dia tidak akan pernah mengatakan hal seperti itu,” kata ayah dari kritikus pemerintah Dmitriy Protasevic. Video itu direkam sebagai akibat dari “perlakuan buruk, penyiksaan dan ancaman”. “Mereka menghancurkannya dan memaksanya untuk mengatakan apa yang perlu,” kata ayah Protasevich. Itu menyakitkan dia untuk melihat wawancara. “Saya sangat cemas.”

“Apa pun yang dia katakan sekarang, itu hanya propaganda,” Alex Bialyazki, kepala organisasi hak asasi manusia Viazna, mengatakan sebelum siaran. Protasevich menghadapi “tuduhan yang tidak adil tetapi sangat serius” dan karena itu “setidaknya mengancam secara psikologis” dan ditekan.

Protasevich dan komplotannya ditangkap pada 23 Mei setelah sebuah jet tempur Belarusia terpaksa mendarat di ibu kota, Minsk, dengan sebuah jet tempur Belarusia dalam perjalanan dari Athena ke Vilnius. Sebagai tanggapan, negara-negara Uni Eropa menutup wilayah udara mereka untuk pesawat dari Belarus dan mengeluarkan larangan mendarat. Maskapai penerbangan dari Uni Eropa telah meminta mereka untuk berhenti terbang di atas negara otoriter itu.

Pihak berwenang Belarusia menuduh Protasevich mengorganisir demonstrasi anti-pemerintah setelah pemilihan presiden yang kontroversial tahun lalu. Setelah pemilihan, yang dibayangi oleh tuduhan penipuan yang meluas, terjadi protes massal yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang dilancarkan oleh Presiden Lukashenko. Ribuan pengunjuk rasa ditangkap, banyak di antaranya berbicara tentang disiksa. Menurut Viasna, saat ini ada 449 tapol yang ditahan.

Minsk berencana untuk menanggapi sanksi AS

Belarus mengumumkan tindakan pembalasan karena sanksi AS. “Kami tidak bisa mengabaikan pendekatan yang tidak bersahabat ini,” kata juru bicara Departemen Luar Negeri Anatoly Glass, Kamis. Oleh karena itu, Amerika Serikat harus memotong staf diplomatiknya di Minsk, dan prosedur visa untuk warga negara AS akan diperketat. Selain itu, otoritas Belarusia mencabut izin kerja Badan Pembangunan Internasional Amerika Serikat (USAID).

Amerika Serikat kembali memberlakukan sanksi terhadap sembilan perusahaan milik negara di Belarus pada April setelah Lukashenko mengabaikan seruan untuk pembebasan tahanan politik. Langkah-langkah itu mulai berlaku pada Kamis.

Amerika Serikat telah memberlakukan sanksi terhadap Belarusia pada 2006 setelah tuduhan kecurangan pemilu. Pada 2008 Lukashenko mengusir duta besar AS untuk negara itu. Pada 2015, Washington menangguhkan tindakan hukuman dan menyambut baik kemajuan tersebut. Ini sudah berlaku kembali sejak Kamis.

Juru bicara kementerian Glass menyebutnya “ilegal.” “Itu bertentangan dengan hukum internasional dan bertujuan untuk menekan negara berdaulat.” Selain itu, hanya “warga negara Belarusia biasa” yang akan menderita hukuman.

Washington mengancam pekan lalu untuk memperketat tindakan hukumannya lagi atas kasus Protacevic. Menanggapi ancaman dari Minsk pada hari Kamis, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan di Washington bahwa “sayangnya” otoritas Belarusia “telah membawa hubungan ke titik ini melalui penindasan yang berkelanjutan dan intens terhadap warga negara mereka sendiri.” Dia menekankan bahwa “Duta Besar Fischer akan dapat terus mendukung aspirasi demokrasi rakyat Belarusia.” Julie Fisher ditunjuk sebagai duta besar untuk Minsk awal tahun ini, tetapi dia belum dapat mengambil jabatannya di sana.

READ  "Warisan Nazi": Lukashenko menyerang Mas