Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Cryptocurrency sebagai permainan peluang? Indonesia Melarang Bitcoin & Co. untuk Muslim – Berita Casinoonline.de

Majelis Ulama Indonesia, Majelis Ulama Indonesia (MUI), telah memutuskan bahwa penggunaan cryptocurrency tidak diperbolehkan dalam Islam. Alasan untuk ini adalah bahwa cryptocurrency mirip dengan perjudian. Dengan demikian, itu diklasifikasikan sebagai “haram” dilarang menurut ajaran Islam.

Badan Intelijen Reuters [Seite auf Englisch] Niam Sholeh, Ketua Keagamaan MUI Asrorun Niam Sholeh mengatakan bahwa cryptocurrency tidak aman sebagai alat pembayaran dan dapat membahayakan. Sehingga tidak sesuai dengan syariat Islam.

Namun perdagangan mata uang kripto juga tidak sesuai dengan ketentuan Islam. Ini mirip dengan perjudian. Perdagangan Cryptocurrency hanya diizinkan jika sesuai dengan Syariah untuk barang digital dan memberikan manfaat yang jelas bagi masyarakat.

Keputusan MUI yang didanai pemerintah tidak mengikat secara hukum di Indonesia. Namun, rekomendasi MUI seringkali menjadi dasar pengambilan keputusan hukum.

Bahkan jika keputusan MUI tidak secara otomatis melarang perdagangan cryptocurrency di Indonesia, itu bisa memiliki konsekuensi ekonomi yang signifikan. Banyak Muslim dapat melihat diri mereka diminta untuk berhenti berinvestasi dalam cryptocurrency. Informasi dari Kementerian Perdagangan Indonesia menunjukkan efeknya. Menurut mereka, volume perdagangan cryptocurrency telah mencapai hampir 23 miliar euro pada Mei 2021 saja.

Diizinkan oleh negara Indonesia – Dilarang oleh hukum agama

Pengumuman saat ini didahului oleh fatwa ulama untuk wilayah Jawa Timur pada akhir Oktober lalu.

Nahdlatul Ulama (NU), salah satu cabang MUI, hadir dalam fatwa tersebut sebagai bagian dari tur diskusi Bahtsul Masail. Sebagai salah satu alasannya, para pejabat menyebutkan bahwa cryptocurrency dapat digunakan untuk penipuan.

Presiden Persatuan Nasional, Kiai Azizi Shaballah, menyatakan:

Peserta Bahtsul Masail melihat bahwa cryptocurrency bukan bagian dari [islamischen Scharia] Bersertifikat meskipun diakui sebagai komoditas oleh pemerintah.

Sejauh ini, menurut pendapat hukum Islam, belum ada konsensus tentang apakah perdagangan mata uang kripto diperbolehkan atau tidak. Di Malaysia, misalnya, telah disetujui oleh Dewan Direksi Syariah tahun lalu.

READ  di sepertiga bawah | campuran olahraga

Namun, bukan hanya pemuka agama di Indonesia yang menuduh perdagangan cryptocurrency terlalu mirip dengan perjudian. Misalnya, pakar bursa saham Amerika Mark Mobius baru-baru ini menyatakan sekali lagi bahwa cryptocurrency adalah kendaraan untuk spekulasi, bukan investasi.

Ini hanya cocok untuk tujuan rekreasi. Masih harus dilihat apakah dan bagaimana penilaian ini akan mempengaruhi perdagangan cryptocurrency di seluruh dunia.