Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Daging anjing: Indonesia menentang kekejaman terhadap hewan

Daging anjing: Indonesia menentang kekejaman terhadap hewan

Jakarta. Kota Tomohon di pulau Sulawesi, Indonesia, terkenal dengan lingkungan vulkaniknya yang indah – dan pasar satwa liar yang membuat sebagian besar pengunjung dari Barat merinding.

Sampai saat ini, anjing dan kucing ditawarkan untuk dijual di sini sebagai makanan lezat bersama dengan hewan lain seperti kelelawar, ular, tikus, dan monyet. Tapi bukan itu saja: “Pasar Ekstrim Tomohon” menjadi berita utama terutama karena metode penyembelihannya yang mengerikan.

Hewan seringkali harus menderita

Nama “Ekstrim” menjelaskan semuanya. Banyak wisatawan merasa ngeri untuk melaporkan pengalaman mereka secara online. Hewan-hewan dipukuli atau digantung secara brutal di depan pelanggan, dan bulu mereka terkadang dibakar hidup-hidup di atas api terbuka. Selama bertahun-tahun, aktivis hak-hak hewan telah mendokumentasikan praktik kejam dan memperingatkan risiko kesehatan masyarakat akibat mengonsumsi daging anjing dan kucing.



“Anjing bukanlah hewan ternak. Bagaimana jika mereka sakit atau terkena rabies? Hewan-hewan ini bukan makanan,” kata aktivis hak-hak binatang yang berbasis di Jakarta, Indira Tendy. Pada awal tahun 2018, 90 selebriti, termasuk bintang Hollywood Cameron Diaz dan Pierce Brosnan serta ikon dokumen Ellen DeGeneres, meminta Presiden Joko Widodo untuk mengakhiri praktik biadab tersebut.

Pemerintah pusat kemudian memerintahkan seluruh gubernur dan walikota untuk menghentikan perdagangan dan konsumsi. Namun pembantaian terus berlanjut.

Tradisi ini tersebar luas

Inilah secercah harapan: Pada bulan Juli 2023, Walikota Tomohon mengeluarkan perintah yang melarang penyembelihan anjing dan kucing serta penjualan dagingnya – dan membuat pasar miskin terhenti dalam semalam. Hingga saat ini, sekitar 20 kota lainnya juga telah mengeluarkan kebijakan atau peraturan yang melarang perdagangan hewan untuk konsumsi manusia.

READ  Perang - Misi Perdamaian Presiden Indonesia Widodo di Kiev - Politik

Namun, masih tersebar luas di Kerajaan Pulau Besar. Sebagian besar kelompok etnis Kristen mempertahankan tradisi ini, seperti suku Minahasa di Sulawesi Utara dan suku Batak di Sumatra. Mereka bilang daging mempunyai kekuatan penyembuhan.

Banyak orang menyukai rasanya dan menyajikannya sebagai suguhan kuliner untuk anjing dan kucing di pesta pernikahan atau pemakaman. Namun, banyak cendekiawan Muslim di Indonesia – negara berpenduduk Muslim terbesar di dunia – menganggap konsumsi hewani sebagai pelanggaran terhadap hukum pola makan agama.

Sebuah model bisnis

Diperkirakan sekitar satu juta anjing dan ratusan ribu kucing disembelih di Indonesia setiap tahunnya. Anjing juga dimasukkan ke dalam panci masak di negara-negara Asia lainnya.

Menurut organisasi perlindungan hewan Humane Society International (HSI), hal ini dianggap sebagai sebuah pesta, terutama di Tiongkok, di mana 10 hingga 20 juta spesimen dibunuh setiap tahunnya, tetapi juga di Korea Selatan, India utara, Kamboja, dan Vietnam.

Perdagangan ini merupakan bisnis besar dan melibatkan penangkapan, pengangkutan, penyembelihan dan penjualan hewan – seringkali dalam kondisi yang tidak sehat dan ilegal. Adrian Hane, direktur Dog Meat Free Indonesia – sebuah koalisi kelompok hak asasi hewan – memuji larangan di Domohon:

“Ini merupakan pesan yang jelas kepada dunia bahwa Indonesia tidak akan mentolerir perdagangan daging anjing dan kucing yang kejam dan ilegal, yang menimbulkan risiko serius bagi kesehatan masyarakat karena kemungkinan zoonosis atau rabies,” ujarnya kepada Badan Pers Jerman. Menurut para ahli, konsumsi dapat memicu wabah kolera.

READ  Spesies baru burung berwarna-warni telah ditemukan di Indonesia

Hewan-hewan tersebut dijual dengan harga antara 50.000 dan 100.000 rupiah (tiga hingga enam euro) dan kemudian dijual ke pasar dan restoran dengan harga berkali-kali lipat. Menurut Humane Society International, sebagian besar anjing adalah anjing liar, namun banyak juga hewan peliharaan yang dicuri. Kemudian kengerian menanti mereka.

Menunggu kematian

HSI menulis: “Mereka dijejali begitu rapat di dalam sangkar dan tas sehingga mereka tidak bisa bergerak, dan mulutnya diikat sehingga tidak bisa bernapas.” Anjing-anjing tersebut kemudian diangkut dengan truk dalam jumlah besar ke pasar, rumah jagal, dan restoran. Transportasi seringkali sangat lama dan menyakitkan bagi hewan.

“Banyak yang meninggal karena mati lemas, dehidrasi, atau serangan panas sebelum mencapai tujuan akhir mereka,” kata organisasi tersebut. Para penyintas harus menyaksikan ras mereka sendiri dibantai secara brutal sambil menunggu giliran. Ketakutan Anda tidak terbayangkan.

Larangan menyelamatkan hewan

Karyawan HSI Lola Webber mengatakan larangan pemerintah di Tomohon akan menyelamatkan ribuan anjing dan kucing dari nasib buruk ini setiap bulannya. “Hal ini menjadi preseden penting yang dapat ditiru oleh kota-kota dan bahkan provinsi lain.”

Di Indonesia pun, masyarakat perlahan-lahan menyadari bahwa anjing, yang telah menjadi salah satu sahabat dan penolong manusia yang paling setia selama ribuan tahun, adalah hewan peliharaan. “Mereka memiliki kepribadian dan emosi yang unik dan dapat membentuk ikatan yang kuat dengan pemiliknya.” Sebagai bagian dari larangan tersebut, HSI mengumumkan akan menyita semua anjing dan kucing yang tersisa dari rumah potong hewan di sekitar Tomohon dan menempatkan mereka di tempat penampungan hewan.

READ  BMW kembali balapan podium di Indonesia?

Pedagang dan konsumen tidak senang

Namun, di “pasar ekstrim”, kegembiraannya berkurang. “Saya sudah berhenti jual beli anjing, meski permintaan masih tinggi,” kata Melki Bongo, yang sudah memasok anjing dan kucing ke pasar selama tiga dekade. Dia kehilangan sumber pendapatan utama.

Aktivis hak-hak binatang Adrian Hane yakin akan sulit untuk menegakkan pedoman yang telah dikeluarkan di berbagai wilayah di negara ini. Beberapa pengecer dan konsumen menentang semua perintah.

Selain itu, kota Solo di Jawa Tengah masih menjadi hotspot perdagangan anjing. Hane meminta walikota di sana untuk menerapkan larangan tersebut – dan mengutip Mahatma Gandhi: “Kehebatan dan kemajuan moral suatu bangsa dapat diukur dari cara mereka memperlakukan hewan-hewannya.”

(
© dpa-infocom, dpa:230911-99-149786/3 (dpa)
)