Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perawat Indonesia yang terlatih tidak diizinkan bekerja di distrik Rems-Murr – Berita dari Waiblingen

Perawat Indonesia yang terlatih tidak diizinkan bekerja di distrik Rems-Murr – Berita dari Waiblingen

“Saya pindah. Sewa dan tagihan yang harus dibayar. Saya tidak tahu harus berbuat apa lagi.” Nicholas Chimanjuntak adalah seorang spesialis keperawatan. Pada bulan Agustus dia menyelesaikan pelatihannya di Sekolah Maria Merian di Waiblingen dan di Alexanderstift Diakonie Stetten. Dan kalaupun ada pekerjaan, dia tidak bisa bekerja. Seorang warga negara Indonesia berusia 23 tahun memerlukan izin tinggal untuk bekerja. Ia telah mengajukan permohonan namun masih menunggu dokumen yang diperlukan dari Otoritas Imigrasi Stuttgart.

Dia bermalam di depan kantor imigrasi di Stuttgart

Pemuda itu baru saja pindah ke apartemen baru di Stuttgart, dekat kantornya di Remschek am Neckar. Berdasarkan beberapa pemberitaan media, saat ini terjadi situasi kisruh di kalangan otoritas imigrasi ibu kota negara tersebut. Jam buka dipersingkat, ada tim keamanan di depan pintu masuk dan banyak orang yang putus asa menunggu di pintu masuk utama untuk membuat janji.

Diantaranya adalah Nicholas Simanjuntak. Dia sudah bermalam di hadapan pihak berwenang sekali, berharap mendapat janji. “Tetapi ada banyak orang sebelum saya,” katanya. Meski begitu, dia terus berusaha. Bagaimanapun, banyak hal yang dipertaruhkan pemain berusia 23 tahun ini: pekerjaannya, situasi keuangannya, dan masa depannya di Jerman. Faktanya: setelah satu malam lagi di alam terbuka, dia mendapat sertifikat temu sapa yang berlaku hingga Februari 2024. Namun, ini hanya berlaku untuk “pelatihan di Jerman untuk menjadi spesialis keperawatan” di Alexanderstiftung – pelatihan yang kini telah dia selesaikan.

“Saya disuruh kembali pada akhir bulan.” Berdasarkan surat keterangan fiktif tersebut, pria berusia 23 tahun itu juga tidak diperbolehkan menjadi wiraswasta. Sebab, izin tinggalnya masih berlaku hingga ada keputusan akhir.

READ  Indonesia: Cadangan devisa dikontrak pada bulan Maret

Maria Merion, kepala sekolah, mencoba membantu

Ingrid Klump belum pernah mengalami kasus seperti ini. “Biasanya ada masalah saat mendaftar. 80 persen siswanya berasal dari luar negeri. Tergantung negara asal, ada masalah yang berbeda-beda sebelumnya: ada kedutaan Jerman yang waktu pemrosesannya lama, ada yang lebih pendek,” kata kepala sekolah Maria Merian. sekolah di Wieblingen.

Rektor Klump mendukung Nicholas Simanjuntak. Dia berkata: “Semuanya memakan waktu lebih lama karena saya sudah pindah.” Kota Backnang, tempat dia tinggal sebelumnya, menegaskan hal ini: “Tuan Chimanjundak terdaftar di Stuttgart pada 1 Agustus 2023, jadi tanggung jawab berdasarkan undang-undang imigrasi telah dialihkan. Ibu kota negara bagiannya adalah Stuttgart.” tidak akan lagi memiliki pengaruh apa pun dalam proses ini.

Lanjutannya: “Tuan. Simanjuntak mengajukan permohonan izin tinggal dan izin kerja ke Komisi Imigrasi Baeknang, yang langsung diajukan secara online dari Komisi Imigrasi Baeknang ke Federal Employment Agency pada 28 Juli 2023. Pada 16 Agustus 2023, persetujuan telah diterima oleh kota Baeknong, namun saat itu sudah pindah ke Stuttgart. Persetujuan dari badan federal ini telah dikirim ke Otoritas Imigrasi Stuttgart dengan berkas pada tanggal 23 Agustus 2023. Jika tidak pindah, dia sudah mendapat persetujuan dari APH Bagnong.

Kantor Pendaftaran Orang Asing Kota Stuttgart “Bergabung”

Kota Stuttgart tidak mau menjawab pertanyaan apa pun tentang kasus Nicolas Simanjundak, meskipun ia menyetujui perlindungan data, “yang akan melanggar kepentingan pribadi yang patut dilindungi,” tulis kantor pers dewan redaksi kami. “Selain itu, petugas imigrasi kami saat ini mengerahkan sumber daya mereka untuk memproses kasus-kasus yang terbuka secepat mungkin guna membantu para korban.”

Secara umum, pemerintah kota Stuttgart mengatakan: “Jika, seperti yang Anda jelaskan, pelamar berpindah dari satu distrik ke distrik kota lainnya, hal ini bergantung pada berbagai faktor. Di satu sisi, ia harus mengajukan keluhan tertulis kepada otoritas imigrasi di kota barunya dan memberi tahu mereka tentang kepindahannya. Otoritas imigrasi di distrik sebelumnya kini harus meneruskan berkas imigrasinya ke kantor yang bertanggung jawab. Badan Ketenagakerjaan Federal juga harus dilibatkan dalam proses ini. Waktu yang diperlukan untuk memberikan umpan balik terhadap proses-proses ini seringkali bergantung pada pihak eksternal dan oleh karena itu sulit diperkirakan waktunya.

READ  Taman surya terbesar di dunia akan dibangun di Indonesia

Untuk kasus yang serius, tiket siaga akan dikeluarkan pada jam konsultasi pagi “tergantung ketersediaan”. Kota juga mengacu pada halaman tanya jawab.