Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Dari Wasserburg ke Tokyo – olahraga

Entah bagaimana Svenja Bronckhorst terus kembali ke Wasserburg am In. Ke kota tempat dia pindah bersama orang tuanya pada tahun 2002, di mana dia hanya mulai bermimpi tentang Olimpiade sebagai pemain bola basket berusia 10 tahun. Di mana dia dan klub asalnya TSV Wasserburg memenangkan tidak hanya tujuh kali kejuaraan Jerman, tetapi juga gelar lima kali dan menjadi kapten tim bola basket nasional wanita. Dia kembali pada 2012 setelah istirahat selama setahun di Freiburg. Dan juga di 2018, setelah penampilan tamu di Spanyol dan Prancis. Dan itu persis sama di awal Mei, tak lama setelah pernikahan saudara perempuannya di Munich – tetapi kali ini, dia hanya berkunjung.

Demi impiannya yang masih muda di Olimpiade, dia meninggalkan Wasserburg pada pertengahan musim

Demi impian mudanya di Olimpiade, petenis berusia 29 tahun itu meninggalkan TSV Wasserburg pada awal Januari di tengah musim liga Jerman untuk mendedikasikan dirinya sepenuhnya pada bola basket 3×3; Bentuk permainan yang lebih cepat merayakan pemutaran perdana Olimpiade tahun ini. Karena meski tim nasional klasik tidak pernah lolos ke Olimpiade, Brunckhorst bisa memimpin pick 3×3 pada percobaan pertama. Prasyaratnya adalah penampilan sukses di turnamen kualifikasi yang saat ini diadakan di Graz. “Waktu yang sukses di Wasserburg memberi saya kesempatan ini di Olimpiade sejak awal, tetapi saya tidak ingin melewatkannya dan itulah mengapa saya meletakkan semuanya pada kartu 3×3,” kata Brunckhorst hari ini.

Setelah dua kemenangan dari dua pertandingan pertama pada hari Kamis di Graz melawan Uruguay (21:12) dan Indonesia (22: 9), seolah-olah keberanian dan kerja keras Anda selama lima bulan di Pangkalan Federal 3 × 3 yang baru dibuat di Hanover bisa melunasi. “Meskipun pertandingan pertama melawan Uruguay menegangkan, kami bermain dengan kepercayaan diri yang tinggi di pertahanan,” kata pemain nasional Lower Saxony itu melalui telepon tak lama setelah pertandingan kedua melawan Indonesia. Tokyo akan dekat.

READ  Taman Nasional Komodo, Indonesia: Biawak akan menjadi bagian dari daya tarik wisata

Dua pertandingan terakhir di grup pada hari Sabtu, melawan Prancis dan AS, telah menjadi penentu, dengan wanita Jerman harus menang setidaknya sekali untuk lolos ke tempat kedua dalam grup ke perempat final. Untuk mendapatkan tiket olimpiade, Svenia Bronckhurst, pemain WNBA Sato Sabali, Teresa Simon dan Stephanie Gregolet harus memenangkan pertandingan semifinal atau perebutan tempat ketiga. Matthias Weber, pelatih tim nasional 3×3, sebelum turnamen telah meramalkan bahwa “jika kami bertahan di babak penyisihan grup, segalanya akan benar-benar mungkin di babak sistem gugur.”

Babak sistem gugur dan pertandingan grup dari 20 tim putra dan putri berlangsung dengan latar belakang yang mengesankan. Bukan hanya karena 1000 penggemar dapat menonton pertandingan langsung di situs setiap hari. Tetapi juga karena Asosiasi Bola Basket Austria telah membangun stadion kecil 3 × 3 di alun-alun utama Graz – yang disebut “Thunderdome”. Seperti semua permainan lainnya, permainan wanita Jerman dikomentari secara langsung dan terdengar keras oleh semua orang dari tepi lapangan, dan DJ memberikan suasana meriah di tribun dengan irama hip-hop.

Permainan ini berbentuk fisik dan sangat cepat – faktor-faktor yang cocok dengan Bronckhurst

Mode permainannya sempurna untuk pementasan ini. Area bermain 3 × 3 berukuran setengah dari luas lapangan klasik, kedua tim memiliki tiga lemparan dengan hanya satu keranjang, dan waktu bermain maksimal sepuluh menit. Ada dua poin skor di luar garis tiga poin, dan satu poin skor untuk bagian dalam. Dengan 21 poin, tim memenangkan pertandingan sebelum waktunya. Permainannya sangat fisik dan cepat.

Faktor yang pas dengan permainan fisik Sveninia Bronckhurst. Berkat penampilan mereka, impian Olimpiade Wanita Jerman 3×3 berlanjut hingga saat ini, yang menarik perhatian yang sebelumnya tidak pernah terdengar di Jerman karena virus Corona, Anda dapat meninggalkan kamar hotel Anda di halaman belakang untuk berlatih. Sesi sebelum dan sesudah pertandingan.

READ  Kapal selam hilang 700 meter di bawah air Bali

Namun, Bronkhorst akan melihat wajah-wajah terkenal lagi pada hari Sabtu ketika orang tuanya tiba dari Wasserburg untuk hari pertandingan yang penting. Apakah Anda akan pernah kembali ke mereka dan klub asal mereka? “Jelas, untuk beberapa tahun ke depan fokus saya adalah pada 3×3,” katanya. “Kesempatan untuk memainkan TSV Wasserburg lagi sangat tipis.” Meskipun dia masih klik dan tertawa, “Jangan pernah berkata.”