Berita Utama

Berita tentang Indonesia

MotoGP Trail juga merupakan bagian dari kawasan wisata baru

(Motorsport-Total.com) – Di Indonesia, kawasan wisata baru yang cukup besar muncul di Pulau Lombok. Arena pacuan kuda juga merupakan bagian dari rencana ini. Test drive sepeda motor MotoGP pertama dapat dilakukan di sana pada awal musim gugur. Penayangan perdana Grand Prix direncanakan pada tahun 2022. Kritik terhadap proyek besar ini datang dari Perserikatan Bangsa-Bangsa.

Sebuah trek sepeda motor sedang dibangun di pulau Lombok, Indonesia

Perbesar

Letaknya di selatan pulau Lombok di wilayah Mandalika Membuka kawasan wisata baru. Kawasan tersebut diharapkan dapat menampung hingga 10.000 kamar hotel di masa mendatang. Ada juga rencana untuk marina, lapangan golf, berbagai fasilitas rekreasi, dan trek balap.

Bangunan itu berdiri di atas tanah seluas 1.175 hektar. Biayanya tiga miliar dolar AS. Ini adalah proyek pariwisata terbesar di Asia Tenggara. Bersama Lombok, Indonesia ingin menjadi tujuan utama pariwisata internasional.

Kritik datang dari pakar hak asasi manusia PBB. Dalam sebuah laporan tertulis: “Menurut sumber yang dapat dipercaya, penduduk lokal menjadi sasaran ancaman dan intimidasi, dan tanah mereka dievakuasi tanpa kompensasi.”

Para ahli Perserikatan Bangsa-Bangsa menekankan bahwa “karena masa lalu yang kelam di wilayah ini terkait pelanggaran hak asasi manusia dan perampasan tanah, para pejabat tidak dapat melanjutkan seperti sebelumnya.”


Kemajuan konstruksi: Sirkuit Jalan Mandalika

Status kemajuan konstruksi di Jalan Mandalika di Lombok, Indonesia: Balapan WSBK direncanakan pada November 2021, balapan MotoGP tahun 2022! Lebih banyak video sepeda motor

Pendanaan untuk keseluruhan proyek berada di tangan Bank Investasi Infrastruktur Asia (AIIB) dan investor swasta. Sejauh ini, sekitar $ 1 miliar dikatakan telah mengalir ke proyek tersebut.

READ  Kata Luksemburg

Pada Maret 2021, para ahli PBB menyampaikan keprihatinannya kepada pemerintah Indonesia dan semua pihak terkait serta kepada perusahaan swasta yang terlibat dan negara asal Perancis, Spanyol dan Amerika Serikat.

Menurut pelapor PBB Olivier de Schutter, proyek Mandalika “menguji” komitmen Indonesia terhadap pembangunan berkelanjutan dan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Sebuah proyek pariwisata sebesar ini “tidak konsisten” dengan nilai-nilai ini.

De Chatter menegaskan bahwa “waktu untuk trek balap dan proyek pariwisata transnasional besar yang hanya menguntungkan beberapa orang secara ekonomi dan bukan populasi umum sudah berakhir.”

Sementara itu, Seperti yang dinyatakan dalam laporan PBBDalam pandemi pasca-Coronavirus, pemerintah harus fokus pada pemberdayaan masyarakat lokal dan meningkatkan kehidupan mereka, daripada “mendanai proyek-proyek besar yang melanggar hak asasi manusia dan mendorong pelanggaran.”

Peran kami sebagai promotor MotoGP tidak mau berkomentar atas laporan UN ini.