Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Daripada mengutuk terorisme Hamas: Erdogan mengancam Barat dengan perang agama |  Kebijakan

Daripada mengutuk terorisme Hamas: Erdogan mengancam Barat dengan perang agama | Kebijakan

Presiden Turki, anggota NATO, sekali lagi secara dramatis mengubah sikapnya terhadap sekutu-sekutunya.

Pada rapat umum di Istanbul, Recep Tayyip Erdogan (69 tahun) menuduh Barat sebagai “pelaku utama pembantaian di Jalur Gaza.”

Pada hari Sabtu, dalam rapat umum pro-Palestina di Istanbul, Erdogan mengatakan bahwa dengan pengecualian “beberapa orang yang memiliki hati nurani yang menyuarakan pendapat mereka,” “pembantaian ini sepenuhnya merupakan ulah Barat.”

Mengenai pembantaian yang dilakukan oleh teroris Hamas, pembantaian anak-anak dan perempuan, lebih dari 1.000 warga sipil, dan penculikan 229 orang sebagai sandera: tidak ada satu kata pun yang mengkritik.

Ancaman terhadap Israel dan Barat

Dalam pidatonya di hadapan ratusan ribu peserta, Erdogan menuduh negara-negara Barat menciptakan “suasana Tentara Salib” terhadap umat Islam dan memulai “perang baru antara salib dan bulan sabit.”

Erdogan berteriak: “Jika Anda memiliki niat seperti itu, ingatlah bahwa bangsa ini masih hidup.” “Sama seperti kami bekerja di Libya dan Nagorno-Karabakh, kami juga akan bekerja di Timur Tengah,” tambahnya. “Anda bisa datang secara tak terduga setiap malam.”

Ancaman eksplisit untuk campur tangan dalam perang antara Israel dan Hamas.

“Erdogan ingin menampilkan dirinya sebagai seorang pemimpin”

Apakah Erdogan benar-benar serius? “Erdogan telah menggunakan retorika salib dan bulan sabit selama bertahun-tahun ketika dia harus menerima kritik dari Barat,” kata Eren Guvercin, direktur proyek di Asosiasi Alhambra dan politisi Partai Demokrat Bebas. Kali ini, ia juga tertarik menampilkan dirinya sebagai pemimpin dunia Islam melawan Barat.

Dengan mobilisasi semacam ini, ia tidak menargetkan warga Turki di luar negeri, seperti sekitar 3 juta orang asal Turki di Jerman. Namun, ia dengan sadar menerima bahwa hal ini akan memperburuk sentimen anti-Semit di kalangan umat Islam, sehingga menambah bahan bakar ke dalam api.

READ  Rekaman: Presiden Ukraina memerintahkan mobilisasi umum

Ini adalah kenyataan yang harus segera diredakan oleh pemerintah federal. Apalagi Erdogan diperkirakan akan berada di Berlin sesaat sebelum pertandingan sepak bola persahabatan antara Jerman dan Turki di Berlin (18 November) atas undangan Rektor (tanggalnya belum bisa dipastikan). Stadion tersebut, yang mungkin setengahnya diisi oleh penggemar asal Turki, telah menimbulkan kekhawatiran bahwa pertandingan tersebut dapat disalahgunakan untuk simbol atau nyanyian politik.

Israel memanggil diplomatnya

Dalam pidatonya, Erdogan sekali lagi menjadikan penyerangan terhadap warga Israel sebagai pelaku “kejahatan perang”: “Pemboman tadi malam sekali lagi ditujukan terhadap perempuan, anak-anak dan warga sipil yang tidak bersalah,” klaim Erdogan.

Tentara Israel telah mengkonfirmasi selama berhari-hari bahwa operasi militer tersebut ditujukan terhadap kepemimpinan Hamas dan infrastrukturnya. Warga sipil diperingatkan akan adanya serangan – berbeda dengan pembantaian Hamas, yang sebagian besar membuat penduduk perbatasan lengah saat mereka sedang tidur atau menari – jika terjadi festival perdamaian.

Israel segera menanggapi: “Mengingat pernyataan serius yang dikeluarkan oleh Turki, saya memerintahkan kembalinya perwakilan diplomatik untuk menilai kembali hubungan antara Israel dan Turki,” kata Menteri Luar Negeri Eli Cohen.

Erdogan membela pembunuh Hamas

Latar Belakang: Erdogan baru saja membatalkan jadwal kunjungannya ke Israel. Ketegangan dipicu oleh klaimnya bahwa Hamas bukanlah organisasi teroris melainkan “kelompok pembebas” yang membela negaranya. Mereka juga merupakan warga Palestina moderat yang telah menderita selama bertahun-tahun akibat kebencian dan kekerasan yang dilakukan kelompok Islam di Jalur Gaza. Tidak ada orang Yahudi yang tinggal di sana sejak pemukiman terakhir dibersihkan (2005).

Mantan Menteri Dalam Negeri Turki dan politisi oposisi saat ini Meral Aksener menuduh Erdogan dan Partai Keadilan dan Pembangunannya menyelenggarakan acara besar ini untuk membayangi perayaan seratus tahun berdirinya republik pada hari Minggu. “Ada orang-orang yang masih mempunyai masalah dengan republik kita bahkan setelah 100 tahun,” kata pemimpin partai sayap kanan-tengah AII itu.

READ  Pidato pertama Mullah Ashvand: PM Taliban menuntut rasa terima kasih

Dukungan publik Erdogan terhadap teroris Hamas juga merupakan ujian baru bagi hubungan Jerman-Turki.