Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Netanyahu mengumumkan tahap kedua perang melawan Hamas

Netanyahu mengumumkan tahap kedua perang melawan Hamas

PBB prihatin

Pada saat yang sama, PBB sekali lagi menyerukan gencatan senjata dan penghormatan terhadap hak asasi manusia. Komisaris Hak Asasi Manusia PBB Volker Türk menyatakan keprihatinannya atas meningkatnya serangan. Türk menjelaskan bahwa hal ini “akan membawa krisis mengerikan ini ke tingkat kekerasan dan penderitaan baru.”

Menurut otoritas kesehatan setempat, layanan medis di Jalur Gaza saat ini “lumpuh total” karena terputusnya komunikasi telepon dan Internet. Ambulans dan tim medis tidak lagi mampu melakukan tugasnya. Otoritas tersebut tunduk pada gerakan Islam Hamas, yang menguasai Jalur Gaza.

Komunikasi di Jalur Gaza melalui Internet dan telepon terputus hampir seluruhnya pada hari Jumat. Akibatnya, korban penyerangan, misalnya, tidak dapat melakukan panggilan darurat. Beberapa organisasi bantuan PBB dan internasional mengatakan mereka kehilangan kontak dengan karyawan mereka di Jalur Gaza. Saluran komunikasi sekarang harus tersedia kembali. “Data jaringan real-time menunjukkan bahwa konektivitas internet sedang dipulihkan di Jalur Gaza,” kata situs pemantau internet Netblocks pada layanan online X pada hari Minggu.

Organisasi Kesehatan Dunia: “Lebih dari separuh korban tewas adalah perempuan dan anak-anak”

Organisasi Kesehatan Dunia juga menyerukan penghentian segera pertempuran di Jalur Gaza. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan petugas kesehatan, pasien dan warga sipil kehilangan komunikasi dan pasokan listrik akibat pemboman besar-besaran di malam hari. Ambulans tidak dapat menjangkau korban cedera karena hilangnya pilihan komunikasi. Dia menambahkan, “Kamar mayat penuh. Lebih dari separuh korban tewas adalah perempuan dan anak-anak.” Komite Palang Merah Internasional meminta kedua belah pihak untuk segera tenang mengingat situasi bencana yang dialami penduduk di Gaza.

Arab Saudi mengutuk “setiap serangan darat” yang dilakukan Israel

Arab Saudi mengutuk “setiap serangan darat” yang dilakukan oleh Israel di Jalur Gaza. Kerajaan Islam berbicara tentang “pelanggaran terang-terangan dan pelanggaran hukum internasional yang tidak dapat dibenarkan.” Arab Saudi adalah kekuatan pelindung yang penting bagi Palestina dan telah memusuhi Israel selama beberapa dekade. Sebelum dimulainya perang Gaza, terdapat banyak indikator yang menunjukkan kemungkinan normalisasi hubungan melalui mediasi Amerika. Ketika konflik kembali meningkat, Riyadh menghentikan pembicaraan mengenai kemungkinan normalisasi.

READ  Kota tempat pengunjuk rasa Ukraina melarikan diri

Seperti yang diberitakan portal berita Axios pada Minggu malam, mengutip sumber yang tidak disebutkan namanya, Menteri Pertahanan Saudi Khalid bin Salman diperkirakan akan melakukan perjalanan ke Washington pada hari Senin untuk mengadakan pembicaraan dengan pejabat senior di pemerintahan AS.

Hamas melancarkan serangan besar-besaran yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap Israel pada 7 Oktober. Menurut informasi Israel, sekitar 1.400 orang tewas dan 229 orang disandera. Serangan Israel di Jalur Gaza telah menewaskan lebih dari 8.000 orang sejak awal perang, menurut Kementerian Kesehatan yang dikelola Hamas, menurut angka terbaru yang dirilis pada hari Minggu. Informasi ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Hamas mengatakan bahwa “sejumlah besar” orang tewas dalam serangan udara Israel terhadap dua kamp pengungsi di Jalur Gaza utara pada Minggu malam. Jumlah pastinya tidak diberikan dan informasinya tidak dapat diverifikasi secara independen.

Israel menarik diplomatnya dari Türkiye

Sementara itu, Kementerian Luar Negeri Israel memanggil diplomatnya ke Türkiye. Menteri Luar Negeri Eli Cohen mengatakan di podium ke-10: “Mengingat pernyataan serius dari Turki, saya memerintahkan kembalinya perwakilan diplomatik untuk mengevaluasi kembali hubungan antara Israel dan Turki.” Cohen tidak menyebutkan pernyataan yang dimaksud.

Pada hari Sabtu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan mengatakan sebelum demonstrasi pro-Palestina di Istanbul bahwa Israel hanyalah “pion” di wilayah tersebut yang akan dikorbankan “ketika saatnya tiba.” Negara ini melakukan “kejahatan perang.” Pada saat yang sama, ia menuduh “pemerintahan Barat” sebagai pihak yang paling bertanggung jawab atas “pembantaian” di Jalur Gaza.

Dengan informasi dari Associated Press, Agence France-Presse, Reuters dan German Press Agency