Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Deforestasi: Hanya Indonesia dan Malaysia yang melawan tren ini

Hutan tropis
Semakin banyak deforestasi: hanya Indonesia dan Malaysia yang memberi harapan

Indonesia dan Malaysia telah menghentikan tren penurunan deforestasi – misalnya di perkebunan kelapa sawit

© Rich Carey / shutterstock

Semakin banyak hutan hujan tropis asli dihancurkan di seluruh dunia. Secercah harapan di Indonesia dan Malaysia. Negara-negara menghadapi tren negatif dengan undang-undang yang ketat

Indonesia dan Malaysia sedang menantang tren global untuk menebangi hutan hujan perawan. Itu Laporan tentang proyek “Pengawasan Hutan Global”Berafiliasi dengan Universitas Maryland of America.

Sejalan dengan itu, deforestasi hutan primitif juga meningkat dalam satu tahun terakhir. Menurut kalkulasi, rata-rata 12 persen hutan rusak pada 2020 dibandingkan tahun sebelumnya. Luas sekitar 4,2 juta hektar kira-kira seluas Belanda.

Namun, Global Forest Watch mencatat bahwa angka ini bukan hanya tentang deforestasi, tetapi kehilangan sebagian besar kanopi yang tertutup – untuk alasan apa pun. Baik aforestasi maupun pembentukan hutan alam tidak diperhitungkan.

Menurut peneliti, kerusakan hutan menyebabkan 2,64 miliar ton emisi karbondioksida. Ini sesuai dengan emisi tahunan sekitar 570 juta mobil.

Deforestasi favorit: Brasil

Menurut laporan tersebut, Brasil menempati peringkat pertama dalam deforestasi negatif dengan selisih besar, diikuti oleh Republik Demokratik Kongo dan Bolivia.

Faktor pendorong utama, menurut laporan itu, adalah pertanian ekspansif, kebakaran hutan, pencarian sumber daya alam, dan pertumbuhan penduduk yang cepat.

Panduan kebijakan juga memberi makan deforestasi yang berharga. Presiden Brasil Jair Bolsonaro tidak ragu lagi bahwa mengekstraksi lahan subur dan mengeksploitasi sumber daya mineral memiliki prioritas di atas melindungi hutan.

Indonesia menanggapi bencana kebakaran hutan 2015

Namun, pemerintah Indonesia dan Malaysia telah berhasil menghentikan tren destruktif tersebut dengan prinsip-prinsip panduan politik. Pemerintah Indonesia menanggapi kebakaran hutan dan rawa yang rusak pada tahun 2015 dengan meningkatkan pemantauan kebakaran hutan dan tindakan pencegahan. Ini melembagakan moratorium sementara pada perkebunan kelapa sawit baru – dan memberlakukan larangan permanen untuk mengubah semak dan rawa menjadi lahan subur.

Di Malaysia, hampir seperlima hutan telah dihancurkan sejak awal milenium; Namun di sini juga, batas atas tetap untuk kawasan budidaya telah ditetapkan pada tahun 2019 dan hukuman yang lebih ketat untuk penebangan liar yang tampaknya ilegal.

Indonesia merosot dari posisi ketiga menjadi keempat dalam peringkat pengawasan hutan global saat ini, dan Malaysia dari peringkat enam ke peringkat sembilan.

READ  Museum Weltkulturen: Lihatlah lebih dekat