Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Museum Weltkulturen: Lihatlah lebih dekat

JMasing-masing memiliki prinsip sistemnya sendiri. Individu dan institusi. Orang mungkin berpikir bahwa museum adalah yang paling terorganisir. Semua objek diindeks, diinventarisir dan dikategorikan, barang-barang yang menjadi satu disimpan bersama, ada kata kunci dan panduan, dan di rumah-rumah besar barang-barang disajikan kepada publik menurut negara dan waktu, menurut gaya dan kriteria lainnya. Itu selalu tergantung pada siapa yang menciptakan sistem. Apa yang mereka cari, apa peran penilaian dan prasangka yang dimainkan, apa yang penting dan apa yang tidak. Itu telah berubah berkali-kali sepanjang sejarah.

Namun, saat ini, fokusnya terutama pada kelompok etnologis, dan museum etnologis, yang tidak ingin mereka beri nama lagi karena nama itu saja menunjukkan para sarjana Wilhelmine yang percaya bahwa mereka lebih unggul. Frankfurter Haus telah disebut sebagai Museum of World Cultures sejak 2001, dan Museum of World Cultures sejak 2013, tanpa tanda hubung, yang pada gilirannya dapat diartikan sebagai semacam jarak dari hal yang sama.

Di gedung di Schaumainkai 37, galeri yang dikurasi oleh Julia Albrecht dan Stephanie Endter membahas tentang titik buta dan celah konten yang terbuka di museum seperti ini. Historiografi Eropa Tengah, pendekatan ilmiah Barat, apropriasi dan reinterpretasi objek menutupi realitas kepemilikan. Perdebatan sengit saat ini sedang berlangsung tentang keadaan perolehannya, legalitas properti, klaim restitusi, dan klaim restitusi – dalam konteks ini, sifat sebenarnya dari pameran atau harta yang tidak aktif di gudang, dan signifikansinya untuk ibadah dan tradisi di Masyarakat Afrika seringkali tersembunyi.

Dihiasi dengan gambar: seram tebu bambu


Dihiasi dengan gambar: seram tebu bambu
:


Foto: Museum Weltkulturen, Frankfurt

Hal ini juga tercakup dalam pertunjukan kecil, di mana selain karya dari kelompok, juga terdapat karya seniman yang berhubungan dengan tradisi dan identitas, dengan kontribusi eksternal dan subyektif, dengan marjinalisasi ganda terhadap perempuan dan anggota kelompok. Kelompok adat. Tema sentral lainnya adalah perlawanan terhadap kekuasaan kolonial Jerman, yang secara tradisional merupakan aspek museum etnologis yang terabaikan.

READ  Kecelakaan Sepeda Motor: Apakah Kurangnya Surat Izin Mengemudi Penyebabnya?