Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Catatan kaki yang mengungkapkan keprihatinan China

Deklarasi penutupan G20 mengungkapkan keprihatinan China

zPada akhir minggu dia bisa menjadi bos Xi Jinping Lakukan ofensif: Kepala negara China diperkirakan akan menyampaikan pidato utama pada KTT Ekonomi Lingkar Pasifik (APEC) ke-29 di Bangkok. Sejauh ini, rangkaian KTT Asia selama beberapa hari terakhir, yang berpuncak pada konferensi G20 negara-negara industri dan negara berkembang terkemuka di Bali, Indonesia, yang berakhir pada hari Rabu, telah berjalan berbeda dari yang diharapkan Beijing: demokrasi telah berhasil.

Christopher Hine

Koresponden Bisnis untuk Asia Selatan/Pasifik berbasis di Singapura.

Terutama ketika datang ke keringanan utang untuk negara-negara berhutang banyak, yang sangat penting bagi Asia dan Afrika, China menempati urutan pertama dalam KTT G20 terisolasi di sana. Paragraf 33 dari Deklarasi Akhir dilengkapi dengan catatan kaki kering – sesuatu yang dibenci oleh para diplomat yang merundingkan surat-surat semacam itu selama berminggu-minggu dan bertujuan untuk mencapai kesepakatan. Satu-satunya komentar di koran adalah bahwa satu Negara Anggota memiliki pandangan yang berbeda tentang berbagai hal.

Dalam paragrafnya, dan mengingat krisis global yang saling berhubungan, 19 negara yang tersisa meminta “semua negara yang mau dan mampu” untuk “membuat komitmen lebih lanjut untuk mencapai tujuan global sebesar $100 miliar dalam bentuk sumbangan kepada negara-negara yang paling membutuhkan. ” Di sisi lain, pembangkang dalam catatan kaki menegaskan bahwa dia tertarik untuk melibatkan donor multilateral – termasuk lembaga seperti Bank Dunia atau Bank Pembangunan Asia (ADB), yang sebagian besar adalah Amerika dan Jepang. Sudah menjadi rahasia umum di Bali bahwa Beijing bersembunyi di balik pembangkang yang tidak disebutkan namanya itu.

Peran ambigu Cina sebagai sponsor infrastruktur

Dalam beberapa dekade terakhir, orang Tionghoa telah menjadi salah satu donor terbesar di Afrika dan Asia. Dengan memperkuat infrastruktur di sana, mereka mengamankan pekerjaan mereka sendiri, menjual barang-barang industri, menggunakan yuan, dan memiliki efek yang bertahan lama. Tapi berapa banyak uang yang dimiliki Republik Rakyat dalam kebakaran itu adalah rahasia yang dijaga dengan baik.

READ  Bersama melawan Covid: Studi baru menegaskan ketahanan melalui perdagangan yang adil - Ekonomi dan Volkswagen - Berita