Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Scholz bersikeras pada perjanjian perdagangan UE dengan India, india, dan Australia

Scholz bersikeras pada perjanjian perdagangan UE dengan India, india, dan Australia

SINGAPURA/BERLIN UPDATE (Reuters) – Kanselir Jerman Olaf Scholz mendorong untuk memperluas hubungan ekonomi dengan negara-negara Asia lainnya selain China. Di Singapura pada hari Senin di Konferensi Bisnis Asia-Pasifik Jerman, dia berkampanye untuk penyelesaian awal perjanjian perdagangan bebas UE dengan India, Indonesia dan Australia. Scholz juga menekankan bahwa UE terbuka untuk kesepakatan lebih lanjut. China pasti akan tetap menjadi mitra dagang dan ekonomi yang penting. Tapi di sisi lain, itu tergantung pada kedua belah pihak. Sebaliknya, Jerman harus secara sepihak mengurangi ketergantungan, misalnya dalam pembelian bahan baku. Ini termasuk memperluas perdagangan dengan negara lain. Perdana Menteri Singapura Lee Hsien Loong mengatakan negaranya juga tertarik dalam kerja sama militer.

Singapura adalah perhentian kedua dalam perjalanan Rektor ke Asia, di mana ia akan didampingi oleh delegasi bisnis. Schultz telah mengunjungi Vietnam sebelumnya pada hari Minggu, dan pada hari Selasa ia akan berpartisipasi dalam pertemuan Kelompok Dua Puluh negara industri dan berkembang terpenting di Indonesia. Schultz telah menekankan perlunya bekerja lebih erat dengan negara-negara seperti Vietnam di Hanoi. Di Singapura, dia menandatangani pernyataan bersama dengan Lee tentang kerja sama yang lebih erat dalam masalah teknologi tinggi dan pertahanan. Perdana Menteri Singapura mengumumkan bahwa negaranya tertarik untuk membeli lebih banyak kapal selam. Dia ingin melakukan perjalanan ke Jerman bulan depan. Scholz juga mengumumkan investasi oleh dana kekayaan negara Jerman di negara kepulauan itu. Kesepakatan akan dibuat dengan Indonesia untuk mendukung transisi energi di negara Asia Tenggara tersebut.

Jepang sebagai contoh kemandirian teknologi

Schulz secara khusus mengutip Jepang sebagai “contoh menarik” tentang bagaimana seseorang dapat mencoba memperluas kedaulatan teknologi dan keamanan ekonomi. Dia menekankan bahwa perusahaan Jerman sudah mulai melakukan diversifikasi mengingat permintaan pemerintah federal tidak hanya mengandalkan pasar terbesar, China. Dia memperingatkan bahwa kongres BPK baru-baru ini tidak diragukan lagi bahwa Republik Rakyat China telah berubah dalam lima tahun terakhir. Baik urusan politik maupun ekonomi dengan negara harus mencerminkan hal ini. Jadi pemerintah federal ingin mengurangi jaminan investasi pemerintah China.

READ  Saham Asia naik di tengah optimisme pertumbuhan!

“Kami menuntut akses pasar nyata, pengembangan ekonomi pasar, penghormatan terhadap kekayaan intelektual dan kondisi investasi yang adil bagi perusahaan yang berpartisipasi di sana,” kata Schultz. Dalam pidatonya di pertemuan bisnis, dia menekankan bahwa selama kunjungannya baru-baru ini ke Beijing, dia membahas hak asasi manusia dan ketegangan terkait Taiwan. Namun, kawasan Asia Pasifik lebih dari sekadar China.

Schulz mengatakan Jerman akan meningkatkan komitmennya di wilayah tersebut. Merujuk pada klaim teritorial China di Laut China Selatan, dia menekankan bahwa kebebasan jalur laut dan kepatuhan terhadap hukum maritim internasional di wilayah tersebut sangat penting bagi Jerman. Setelah Angkatan Udara Jerman mengikuti latihan yang diselenggarakan oleh Australia, tentara Jerman akan kembali mengikuti latihan pada musim panas 2023.

Pada saat yang sama, kanselir menentang apa yang disebut pemutusan hubungan ekonomi dengan China. Seringkali pemikiran ini tidak lebih dari proteksionisme yang terselubung. Dia memperingatkan bahwa proteksionisme tidak akan kemana-mana. “Dunia dengan hambatan perdagangan baru atau yang diperbarui dan ekonomi yang terbagi tidak akan menjadi tempat yang lebih baik.”

Scholz bersikeras pada perjanjian perdagangan UE dengan India, india, dan Australia

sumber: Reuters

Gambar sampul: hak cipta [Ale_Mi] / Depositphotos.com

Anda dapat menemukan yang sekarang di sini Siaran langsung Tentang Web3 NFT Diskusi Metaverse